HITUNG BERKAT SATU-SATU Wednesday, Apr 17 2013 

Kalo udah jadi ortu, apa sih yg paling bikin kita termehek2? Pasti sebagian besar org jawabnya adalah anak. Susah senang kita, kebanyakan melibatkan anak di dalamnya. Keberhasilan kita juga sepertinya sih bisa diukur dari gimana produk akhir anak kita kelak.

Gua gak banyak cerita soal anak2 di blog ini. Karena anak2 gua lumayan dah pada gede, moment2 mrk kadang terlewatkan begitu aja. Gak kayak mereka masih batita or balita yah…. Ada aja yang sepertinya bisa diceritain. Gua emang bukan orang yg detail, yang kalo ada kejadian apa langsung didokumentasikan, bukan juga org yg sentimental gimana, yg setiap peristiwa jadi membekas banget di ingatan gua.

Padahal kalo mau diingat satu2, terlalu banyak peristiwa dalam hidup gua, yg boleh dibilang luar biasa, dan gak bakal bisa terjadi tanpa campur tangan Tuhan.

Krn gua dan Rudy sama2 ngantor, pastinya kita tidak seberuntung ortu2 lainnya yg bisa terlibat langsung dalam tumbuh kembang dan pendidikan anak2.

Sejak si Tasha umur 3 bulan, sehari2 dia cuma sama baby sitter. Jangan dikira gampang meninggalkan anak ‘cuma’ sama BS yg baru kita kenal. Soso gua, yg nasibnya sama gua, dulu sampe tiap hari kayak org pindahan. Kalo pagi sebelum ngantor, anak dititip ke rumah maminya, pulang kantor dijemput lagi, baru pulang ke rumah sendiri.

Gua dan Rudy jg dulu pertama2 dilema sih, mau kayak gitu juga, or pasrah percayakan kepada BS. Mana rumah gua nan jauh dari kantor kita. Rumah di Tangerang, kerja daerah Sudirman. Pikir2 kalo anak ada perlu apa2 ato ada kejadian emergency apa, gak gampang kita bolak baliknya.

Tapi dengan beberapa pertimbangan, terus kita pasrahkan sama Tuhan, kita yakini aja meninggalkan si Tasha di rumah dengan si BS. Untungnya dapat BS yg umurnya 40 an, udah pengalaman. Selama 3 bulan gua cuti, sepertinya orangnya cukup bisa diandalkan dan terbukti bisa bertahan sama kita +/- 5 thn (Berkat Tuhan kita dikasih BS pertama yg pengalaman dan baik)

Salah satu yg menambah keyakinan kita untuk meninggalkan Tasha dengan BS aja karena kita tinggal di perumahan, yang mana orang2 lingkungannya punya ikatan yang erat. Kalo gak lebay, boleh dibilang lebih dari saudara. Di mana yang tetangganya waktu ada 1 anak sakit dari org tua tunggal, kejadiannya tegah malam buta, yg ngantar itu serombongan kayak kawinan. Beneran gua bilang serombongan, karena yg sakit 1 org, mobil yg nganter ada 3 mobil. Terus si mami anak itu yg udah nangis2 dan dah gak ingat buat ngapa2in, sampai di rumah sakit tinggal diam aja di samping tempat tidur si anak, semuanya mulai dari pembayaran DP, urusan dokter, urusan lab2 semua diurus oleh tetangga.

Jangan bayangin gua tinggal di pelosok kampung yg rasa kekerabatannya masih cukup tinggi ya. Itu dulu rumah gua yg di Tangerang lho, di perumahan yang walaupun gak mewah, banyak kok orang kayanya. Yg mana biasa org2 spt itu kan dah cuek masing2 yah….. tapi tidak di perumahan gua.

Dan beneran gua alami sendiri, pas Tasha umur 4 an gitu pernah kejadian sore2 panas mencapai 40 derajat, dan di rumah cuma ada si Tasha, Michelle, BS dan Pembantu. Gua dengar kabar gitu jelas panik. Di rumah gak ada yg bisa nyetir. Mau pulang secepat apapun, di jam2 kantor, dari Sudirman ke Tangerang paling gak butuh wkt 1,5 jam. Gua takut Tasha step. Akhirnya gua telpon tetangga, minta tolong dia bawa ke Siloam. Itu ke Siloam juga boyongan, si tetangga (ibu) ngantar Tasha ke Siloam smbl bawa anaknya (krn di rumah dia jg gak ada yg nunggu). Terus krn di rumah gua gak ada siapa2, BS terpaksa bawa juga si Michelle yang umurnya baru beberapa bulan. Baru terus gua n Rudy nyusul langsung dari kantor ke Siloam. Gak habis2nya gua bersyukur ada di lingkungan seperti itu (Berkat Tuhan kita ditempatkan di lingkungan yang saling menjaga). Makanya pas kemudian gua harus pindah ke Gdg Spg, hal yang paling gua beratkan adalah tetangga2 gua di Mahkota Mas itu. Tapi yah udah, kita percaya aja, kalo Tuhan tempatkan kita di suatu tempat, Dia sediakan semuanya di tempat itu.

Sampai waktu Tasha umur 5 tahun, si Michelle kurang lebih baru 1.5 tahun, si BS yg udah ngerawat Tasha dari lahir harus pensiun. Duh, udah dagdigdug aja tuh kita. Lah wong, selama 5 tahun ini, boleh dibilang kita gak gitu punya masalah antara bagi waktu kerjaan dan anak2 karena kita dibantu banget dengan si BS yang bisa dipercaya. Lah kalo skrg dia gak ada, anak2 gimana?

Akhirnya nekat juga kita ke yayasan cari BS pengganti. Waktu malam itu kita dikasih 3 pilihan BS. Ada yg udah pengalaman, ada yg belum pengalaman. Ntah kenapa, malam itu kita langsung sreg ke 1 BS. Namanya Yuliati. Padahal kalo diliat dari pengalamannya, orgnya belum pernah kerja. Baru lulus dari pelatihan. Tapi diliat dari orangnya emang paling bersih.

Weleh, kalo dipikir2 kita nekat juga tuh. Udah tau di rumah gak ada orang, masa ini ada 2 anak mau dipercayakan kepada seorang BS yg masak menu paling gampangpun aja dia gak bisa. Pegimana ini?
Tapi seperti biasa, Rudy yang nenangin. Dia bilang, waktu kita ambil tuh BS, kita udah berdoa minta TUhan bantu kita. Jadi kalo kita sudah pilih nih BS berarti ini juga atas perkenan Tuhan. Yah udah, pasrahin dong. Heheeeee…..bener juga yah. Percuma berdoa kalo tetap gak percaya. Payah deh gua 

Ucapan yang diomongin ke gua 8 tahun lalu itu masih terbukti sampai saat ini. Si BS yg dulu imut2 gak ada pengalaman itu, sampai sekarang masih setia di rumah kita. Sekarang boleh dibilang semua2 udah dia yang urus. Mami gua yg sejak beberapa tahun lalu ikut di rumah gua juga sayang sama dia. Soalnya orangnya gak perhitungan. Udah pegang 2 anak, antar jemput anak2 sekolah dan les (dia skrg dah bisa nyupir lho), ajarin pelajaran sekolah anak2, masih gak keberatan sekali2 bantu mami gua (u know yah….urus org tua itu biasanya lebih susah dr urus anak2, soalnya lebih cerewet….beneran deh ini) .

Mana di rumah gua itu tiap Jumat (kadang Selasa) dijadikan tempat latihan koor untuk lingkungan. Gua yang pulang ke rumah kadang udah mepet sama waktu latihan, gak sempat untuk copy dan susunin lagu2, cari2 lagu yang udah pernah dipake untuk dimasukkin ke map lagi. Nah, itu semua sekarang tugas BS gua tuh. Bersama org2 lingkungan, dia yg ngubek2 ke box lagu, terus copy perbanyak dan masukin ke map2 lagu. Sampe org2 lingkungan bilang, itu BS udah lebih jago dari sekretaris :)

Jadi kalo sampe skrg tuh BS msh di tmpt gua apa karena gua royal? Apa krn gua gaji dia gede? Apa krn di rumah gua selalu dikasih makan enak tuh BS nya, jd dia betah? Heheeee gaaaak! Bnyk kan ya denger majikan dah baeknya setengah mati, tapi BS dan asisten di rumah masih ngelunjak dan gak tau diri. Jadi, kalo sampe skrg gua masih dibantu BS gua itu, semata2 karena berkat Tuhan. Kalo org denger cerita soal BS gua, pada bilang, 1000 gak dpt 1 kayak BS gua itu (Berkat Tuhan lagi, Dia kirimkan seorang malaikat yg membantu kita).

Nah, khusus si BS Yuli ini kita bener2 merasa kebantu banget dan gak putus2nya bersyukur karena dia bs jadi bagian di keluarga kita. Kalo gak ada dia, belum tentu gua bisa kerja sampe posisi sekarang, belum tentu gua bisa punya waktu untuk ambil bagian dalam pelayanan, belum tentu…..ah….pokoknya pasti banyak yang berbeda deh.

Tapi ada aja dong org yg sirik kalo denger hidup kita ini mudah2 aja…. Ada aja tuh yg bilang anak gua nanti jadi anak BS, anak gua akan lebih dekat ke BS dari ke ortunya. Ntar anak2 jadi pada nakal2 karena pasti didikan BS gak bisa kayak didikan ortu.

Iyaaaa……gua tahu lah….. mana ada BS yg bisa menggantikan ortu 100%. Gua jg tau diri kok, kalo gua di rumah, pasti anak2 sama gua. Masa iya gua serahin ke BS 100%.
Sampe mereka segede ini juga, kalo gua dan Rudy pulang kantor mereka langsung berbondong2 ngungsi ke kamar gua sampai waktunya tidur. Biar kata si BS waktunya lebih lama bersama2 anak2 gua, tetap kok kalo mami or papinya pergi ke luar kota nih anak2 pada sibuk2 nelpon kangen2an, n tentu aja itu gak terjadi kalo si BS pulang kampung.

Malah gua jg gak mengingkari, banyak nilai2 baik anak gua, yg didapat karena bantuan si BS, yang mungkin gua sendiri gak bisa berbuat sebaik or lebih baik dari itu.
Contohnya yah… Gua n Rudy kan pergi ke kantor kira2 jam 6 pagi. Jam segitu biasa anak2 belum bangun atau pas2an bangun. Nah, gua kan selalu ajarin anak2 agar tiap pagi Saat Teduh. Berdoa dan baca Alkitab. Tentunya gua dan Rudy gak bisa nongkrongin anak2 dong buat Saat Teduh gitu. Tapi, BS gua yang bukan saudara seiman, selalu setia mengingatkan anak2 utk Saat Teduh kalo mereka lagi malas2an. Si Tasha tuh yang suka ngadu : sebel sama sus, masa tadi aku ampir telat ke sekolah krn tetap disuruh saat teduh walaupun bangun telat. Makanya gua tau, si BS ini konsisten pegang orderan kita. Dia jg gak segan2 suruh anak gua ‘tanggung sendiri’ akibatnya kalo bangun telat. Coba deh jujur, kita sebagai orang tua aja, sesabar dan setelaten itu gak? Gua terus terang gak.

Contoh lain : Dulu waktu gua dan Rudy makan bareng anak2, kita gak pernah kaku gimana siapa yg ambil makanan duluan siapa yg belakangan. Tapi dulu suatu kali kita makan bareng si BS di resto, pas anak2 mau ambil makanan, dia bilang,suruh kasih papi mami dulu. Kalo tempat nasinya lebih dekat ke si anak, si anak disuruh ngambilin buat gua or Rudy. Sampe sekarang, kalo gua n anak2 makan bareng mami or mertua gua, kita terbiasa utk ngambilin or mempersilahan mami or mertua duluan. Sampe2 mertua gua selalu muji2 kebiasaan anak2 ini lho. Dan boleh dicatat tuh, itu bukan kita yg ngajarin, tapi si BS.

Semua hal kecil, yang bahkan gak terpikir oleh gua dan Rudy untuk kita ajarkan kepada anak2 kita. Tapi kalo si BS bisa kasih contoh2 baik seperti itu, apakah bukan bonus buat keluarga kami?

Sampai sekarang, gak pernah secuilpun perasaan iri kalo anak2 akan lebih dekat ke si BS. Mereka sayang pasti, lah dari kecil udah untel2an gitu sama BS nya. Kalo gak sayang malah kebangetan. Tapi gua percaya bonding ortu anak itu gak mudah dipisahkan. Asal kita tetap rajin membinanya.

Terus ada lagi kejadian yang membuat gua malam2 termehek2, termehek2 penuh rasa syukur.
Tgl 5-7 Nov 2012, Tasha ikut retreat ke Ciawi. Ini kali pertama Tasha menginap tanpa keluarga. Pernah beberapa kali menginap di rumah oma nya, tp tentunya lain cerita, krn sekarang nginap nya cuma bersama guru dan teman2nya.
Si Tasha sih antusias banget. Tiap hari count down tuh berapa hari lagi mau retreat. Yg bikin gua nelangsa ini anak pergi gak boleh bawa HP. Gua udah sedih aja, masa 3 hari gak bisa terima dan kirim kabar ? Gak bisa juga denger suaranya. Pokoknya kalo gak emergency, anak2 dilarang utk menghubungi ortu. Semua berita harus melalui guru pendamping. Hiksss….. males kan yah kalo nelpon ke gurunya, cuma buat nanya : “miss, tasha udah bobo belum?” Bisa dikemplang gua. Lah guru pendampingnya cuma 10 org, anak yg ikut ada 120 anak. Kebayang dong kalo tiap ortu nanya kayak gua. Bisa eneg tuh guru.

Rela gak rela, tetap dong yah si Tasha kudu pergi. Mana dia pergi kan Senin tuh, bus nya pergi jam 7. Kalo Senin gitu kan lalin pasti ajubileh macetnya, mana tiap senin gua ada meeting management. jadi mana bisa gua nungguin dia pergi. Jam 6 udah kudu jalan kalo gak mau terjebak macet.
Baiknyaaaaa anakku. Menjelang2 jam 7, sebelum berangkat ke sekolah, si Tasha masih ingat telpon gua lho utk pamitan. Mana dia pake bilang : Mami gak usah khawatir, inget aja di sana Tasha akan senang2. Hikss….. malah bikin tambah maminya sedih.

Karena meeting n meeting, Senin itu gua sampe rumah dah jam 9 malam. Sampe rumah BS gua yg nyambut. Gua dah ngomong aja, sepi yah sus, gak ada Tasha. Soalnya biasa kalo gua pulang si Tasha dan Michelle dah nongol tuh di depan pintu..
Eh, si BS ngomong….. tuh ada Tasha di kamar. Gua sampe bingung. Kok bisa ada di kamar. Kan tadi pagi brkt retreat. Sambil masih bingung, BS gua suruh gua cepat2 masuk kamar.

Pas gua masuk kamar, gua liat si Michelle dan Rudy lagi duduk di sofa berduaan, mereka lagi mandangin sepotong kertas kecil.
Pas gua liat, mereka berdua lagi senyum mesem2. Gua tanya, ada apaan sih. Eh, si michelle masih mesem2 sambil nyerahin kertas kecil itu.
Pas gua buka, isinya :
Tasha 1

Tes…tes..tes…. langsung deh air mata gua rembes gak brenti2….
Jadi ceritanya, sebelum pergi Tasha udah buat 3 pesan buat gua dan Rudy. Yg mana dia titipkan ke Michelle dan pesan kalo tiap hari kasih 1 pesan itu ke gua dan rudy. Eh, ini adiknya kok nuruuuuut aja. Bisa pegang rahasia sampai malam itu :)

Kok yah bisa2nya si Tasha kepikiran gitu, ninggalin pesan buat mami papinya. Huhuhuuuu……… Bilang gua lebay….. Tapi gua merasa jadi orang tua yang paliiiiiing beruntung, paling diberkati. Gua belum pernah dengar teman atau saudara yang anaknya pernah lakukan ini. Dan siapa gua, sampai gua diberkati anak seperti ini? (Hiksss ini gua nulis aja, sambil berkaca2 lagi) (Berkat Tuhan banget gua dan Rudy dikaruniakan anak2 yag begitu penuh cinta kasih)

Pesan berikutnya, udah gak buat mata gua rembes tapi malah mesem2 senyum sendiri.
Tasha 2

Bahkan pesan hari terakhir, yg disampaikan pagi2 oleh Michelle (krn sorenya Tasha bakalan udah balik), membuat gua sepanjang hari itu cerah ceria.
Tasha 3

U see…… gak semua anak yg dirawat BS akan jadi anak BS. Gak setiap anak yang dirawat BS akan lebih buruk dari anak yg dirawat ortunya sendiri. Semuanya tergantung “HATI”. Kalo BS gua gak ada hati yg mengasihi, jadi apa anak gua? Dan kalo bukan Tuhan yang pelihara, siapakah kami ini?

Mau tau gak tampang BS gua kayak apa? Nih gua pajang dikit ya.
Suster 1

Mayan cakep kan ya tuh BS? Tapi walaupun orgnya cukup cakep dan bersih, belum lagi rumah gua kan depan sekolahan tuh. Yang mana banyak satpam dan sopir yg ngetem. Kalo org lain mah, udah berapa kali ganti pacar kali yah. Tapi BS gua ini gak lho…. Dia gak genit2an, pdhl kalo kata anak gua, si mas ini naksir sus tuh, si mas itu titip salam tuh. Tapi emang dasar anaknya gak genit, dia mah anteng2 aja tuh walaupun udah hampir umur 25 blm pny pacar. Dia bilang, nanti aja, kalo udah ketemu yang pas, yang baik dan punya masa depan, baru saya mau pacaran.

Btw, postingan ini bkn campaign gua utk nganjurin anak2 dibiarkan dirawat oleh BS aja. Kalo kalian bs menjadi ortu yg beruntung yg bisa ambil bagian dalam setiap perkembangan anak2 kalian, bersyukurlah. Tapi kalo keadaan tidak memungkinkan, jangan menyerah, jangan berkecil hati…….. Anak2 adalah harta yg dititipkan Tuhan untuk kita. Doakan mereka selalu, Tuhan akan pelihara hartaNya. Dengan berbagai cara.

Hitung berkat kita satu-satu….. dan kita akan heran telah berapa banyak berkat yang kita terima, yang bahkan kita anggap tidak layak kita dapatkan.

Mari (rencanakan) liburan! Wednesday, Mar 27 2013 

Yey! Berkat pameran Astindo Sabtu kmrn, beres sdh plan liburan Juni kita.
Dibilang beres juga gak sih. Tapi paling gak, udah settle dan tau akan di handle dengan baik, jadi gua gak usah dag dig dug setiap kali liatin iklan tour, krn takut kelewat.

Juni ini kita plan ke Aussie. Sssstt… jangan ketawain yah… biarpun cuma ke Aussie, yg notabene org bilang gancel bener ngiterinnya, secara bahasa jg pake inggris, fasilitas transportasi jg rapi an tertib, terus suami jg udah berapa kali ke sana, tetap aja kita pake TOUR dong *tepokjidat*

Tadinya dilema nih, mau berangkat sendiri or mau ikut tour. Tapi si Rudy tuh yang nolak mati2an kalo mau jalan sendiri. Krn gua belum pernah ke Aussie. Dia bilang, males kalo suruh dia yg plan2. Tadinya gua mau ambil alih, biarin deh sini gua yg plan dan handle soal itinerary nya. Yg penting bisa puas. Tapi baru juga search2 soal pesawat, gua udah kebentur dengan domestic flight pas di Aussie nya.

Soalnya kt gak mau rugi sih, mau pergi sekalian ke bbrp kota. Melbourne, Gold Coast dan Sydney. Nah gua liat kok ribet banget yah pindahin koper2 di setiap kali pindah kota itu. Mana kita pergi Juni lagi, musim dingin kan tuh, pastinya bawaan akan lebih melimpah.
Nyali gua langsung ciut mikirin urus semua itu, gua males ntar kalo sampe sana mesti clingak clinguk berempatan urusin bagasi. Belum kalo ujan bisa2 kita stuck gak bisa keluar. Jadi, nyerah deh, serahkan kembali ke tour.

Hehe….iya, keluarga kita gak berjiwa petualang banget yah. Makanya takjub kalo liat org2 yang berani banget keliling sana sini jalan sendiri. Paling salut sama bu dokter Elisa. Selalu kagum dengan report perjalanannya, ke negeri mana aja, sendiri kek, berdua misua kek, hayu aja doi. Si madam juga, asyik bener tuh punya suami detail kalo urus perjalanan.
Nah gua, udah nyali kecil nian, suami juga maunya semua yg serba simple, jadilah kemana2 kita ngekor sama travel ikut tour.

Emang sih, banyak bener kekurangan ikut tour. Waktu dan tempat kunjungan jadi gak bebas. Tapi krn ini pertama kali gua n anak2 ke Aussie, jadi kemana aja mah gua terima lah. Namanya jg family holiday yah, yg penting kan quality time pas bersamanya. Kemana itu jadi gak penting, tetap aja happy.

Dari pertama kita udah niat pake Panorama. Dua kali pake Panorama ke Eropa dan Jepang, kita puas banget sama service mereka. Adalah kurangnya di sana sini, tapi bukan hal yg prinsip. Yg penting hotel, staff dan tour guide nya selalu oke dan kooperatif. Jadi pas ke pameran kemarin, kt udah rencana, mau muter2 di bbrp travel dulu, baru nanti ke Panorama. Spy kalo gak ada yg lebih oke dari Panorama yah kita book lgsg di Panorama.

Pas Sabtu kemaren kt datangi booth Panen, Wita, Golden Rama, Smailing, Avia dulu sebelum ke Panorama. Pas di Avia ini benernya kita udah cocok dengan itinerary dan harganya. Sayang aja gak cocok dgn tgl keberangkatannya. Kalo gak salah dia paket 8 hari, pergi tgl. 26 Juni (Rabu) pulang 3 Juli (Rabu). Jadi kudu ambil cuti 5 hari + 1 hari untuk istirahat. Pertimbangan lainnya, kt blm pernah pake Avia, even utk beli tiket. Juga gak bnyk denger rekomendasi org mengenai Avia ini.

Setelah dari Avia, kita ke Panorama. Di panorama langsung ketemu jadwal yg oke. Paket 9 hari, berangkat 28 Juni (jumat malam) pulang 6 Juli (sabtu). Dengan kondisi cuti cuma 5 hari kita dapat wkt jalan 9 hari dan msh bisa istirahat di hari MInggu. Udah gitu di itinerary nya schedule Paddy’s Market jatuh di hari Sabtu, yang mana itu pas si market nya buka. Kalo di Avia jatuhnya di Senin, itu Paddy’s gak buka.

Kelemahannya di Panorama adalah, belum keluar Price List! Gileeee deh.. Itu jualan kok bisa blm keluar harga yah  Tapi yg lebih gila lagi, lah kok ada aja orang yg mau beli sebelum ada harganya. Dan orang itu adalah KITA dooong…hahaaaa…….

Abis gimana, pas kita vote, Rudy dan anak2 pilih Panorama. Gak tau fanatik or gimana, pokoknya mrk bilang, pake Panorama aja. Kalo gua sih benernya pengen ambil Avia, karena lebih udah pasti harganya kan. Tapi krn kita keluarga demokrasi (ceileeeeh), suara terbanyak lah yang menang. Akhirnya balik lagi lah kita ke Panorama. Dan kebetulan yg handle kita si Suvi yg wkt itu handle wkt kita ke Eropa, n dia masih ingat sama kita. Orgnya enak banget jelasinnya. Helpful banget. Dia sampe bantu urus kita ambil hadiah segala (yg mana bukan kewajiban dia lho). Yang lebih bikin hepi, Suvi janjiin biar skrg blm ada harga, dia akan perjuangkan. Kalo harganya nanti tnyt lebih mahal dari Avia dia akan maintain diskon. Soalnya kan kita udah masuk kategori repeater. So, kita baru bayar DP 5 jt sih. Itu utk urus visa dulu. Pembayaran berikut stlh mrk keluar harga. Dan kalo sampe nanti harganya neko2 tinggi menjulang, kt masih boleh cancel dan uang dikembalikan.

Keluar dari pameran kita buru2 ke Signature di Kempinski, krn reserve utk b’day lunch Michelle jam 12.30. Dispensasi keterlambatan cuma boleh 15 menit. Pas banget sampe sana. Pas jam 12.45. Pas laper juga.

Btw, udah bilang anak2, Aussie ini akan jadi liburan besar terakhir kita untuk beberapa tahun ke depan. Taun2 depan kita akan pergi yang dekat2 dan murah aja.
Jadi dari kapan itu ada diskusi sama anak2, maunya sebelum mereka married kita bisa traveling sama2 pergi ke semua benua, walaupun cuma 1-2 negara di tiap benua. Asia dan Eropa kan udah yah. Tahun ini ke Aussie. Pengennya waktu Tasha umur 17 kita bisa keliling Amerika. Pas Michelle umur 17 kita ke Afrika. Dah gitu kalo ada umur panjang dan masih sehat, pas anniversary gua n Rudy ke 25, kita mau ke Antartika. Jadi kumplit kan tuh. Baru deh abis itu gua mau pergi berduaan aja sama Rudy. Ceritanya udah pensiun kan, pergi cuma buat santai2, ke mana aja semau kita, pulang nya gak usah diuber2 krn mikirin cuti.

Haduuuuh…..berkhayal emang paling enak ya. Mau menjulang setinggi langit juga gratis . Tapi kan boleh dong bermimpi dari sekarang. Mudah2an rencana kita sesuai dengan kehendak Tuhan, sehingga DIA ijinkan nanti semua terjadi. Amin….

Siapa sih kamu? Wednesday, Mar 20 2013 

Paling sebel kalo ketemu orang yg merasa dirinya lebih tau mengenai diri kita, sampai2 merasa berhak utk menghakimi kita.
Ketemu saudara sepupu jauh di rumah MIL. Udah lama gak ketemuan, gak puguh2, gak ada hujan gak ada angin dia ngomong :
Sepupu (S) : Cici masih kerja?
Gua (G) : Iya
S : Oh, gak sayang ci, tinggalin anak di rumah. Ntar mereka lama2 lebih dekat sama susternya lho.
G : Gak dong, kalo cici di rumah mah anak2 sama cici. Kadang sampai malam main di kamar, eh malah ketiduran kita berempat tidur bareng di kamar cici.
S : Tapi kan tiap harinya dari pagi sampai malam mereka sama suster, ci
G (mulai jengkel) : Lah dari pagi sampai sore mereka sekolah dan les lah. Abis itu kadang tidur sebentar. Kelar2 beres belajar yah udah sore. Gak lama cici pulang. Cici sih prinsipnya berusaha atur waktu sebaik mungkin
S (ngeyeeel) : Tetap ci, gak bisa sama lah anak yang diurus sama ortunya sendiri dan diurus suster

Gua udah mulai pengen lempar piring ke mukanya, sayang aja dia saudara, mikir2 pasti akan suka ketemu juga. Gak enak kalo ribut. Gua cuma kasih senyum kecut aja terus beringsut menjauh.
Eh, gak tau dia penasaran atau apa, gak lama tau2 udah ada di samping gua lagi. N kayaknya masih penasaran, dia buka lagi tuh percakapan.
S : Ci, lagian kan, gak sebanding lah ci masa depan anak2 dengan uang yang gak seberapa. Daripada cici kerja, terus gajinya kan habis juga tuh bayar gaji suster, sopir, les ini itu. Apa gak mendingan cici di rumah, gak usah pake suster dll, jadi cici handle anak2. Itung2 dipotong bensin tol lagi, jatuhnya sama tuh ci. Tapi anak2 jadi bs sama cici seharian.

Nah, ini udah gua gak bisa tolerir lagi nih. Tingkat keponya udah ke tahap akut gua bilang mah.
Gua langsung nyolotin aja.

“Emang kamu tau gaji cici berapa? Kok bisa tau gak seberapa?” Dia jawab : Gak, Ci
“Tau gaji suster dan sopir cici berapa?” Dijawab juga : Gak, Ci
“Nah, kalo semua gak tau kok bisa bilang semuanya sama. Lah, kamu hitungnya pakai angka apa?”
“Gimana kalo cici bilang gaji cici tiap 2 bulan bisa beli 1 mobil? *lebay* Kamu msh bilang cici gak usah kerja aja?”

Eh, dengan seenaknya dia nyengir2 terus jawab : Heheee, nah kalo kayak gitu sih lain ci.
So? Ngomong dari tadi kayak gitu tuh dasarnya apa? Karena dia pikir gaji gua sebesar gaji pembantu + sopir?

Buseeeet apes banget gua punya sepupu kayak gitu.
Gua gak tau apa motivasinya. Mgkn dia mau bilang gua mami paling gak bisa urus anak, mungkin mau bilang gua orang paling bodoh yang mau nukar masa depan anak dengan sejumlah gaji yg sama dengan gaji suster+ gaji sopir +uang les+bensin+tol+ parkir, mungkin mau pamer dia mami ideal buat anak2nya. Mungkin……mungkin…..

Gua gak peduli deh dengan sejuta kemungkinan itu. Yang gua tahu Rudy gak keberatan samsek gua kerja. Bohong yah kalo dibilang gua kerja cuma untuk isi waktu semata. Jelas gua kerja buat cari duit. Tapi duit yang gua cari tentu gua dedikasikan untuk kepentingan keluarga dong. Dan tentu saja keluarga itu adalah anak2 gua. Jaman gini, dengan sejuta cita2 dan harapan untuk masa depan anak gua, dengan kondisi tahu diri gua dan Rudy bukan milyuner, tentu gua perlu siapkan dana pendidikan dan masa depan anak2 gua dari sekarang (selagi gua dan Rudy masih sehat – hiksss belakangan ini ada 2 teman kantor yg usianya baru 30 an tiba2 kena stroke). Dan gua cukup tahu diri untuk menentukan mana yang menjadi prioritas gua.

Gua masih bisa hadir di saat anak2 membutuhkan gua. Pada saat mereka sakit, no kompromi dengan pekerjaan. Di manapun gua berada, gua akan terbang pulang (bahkan pada saat Rudy dulu kantornya cuma sejengkal dari rumah, gua tetap akan balik rumah, krn gua merasa berkepentingan seorang ibu mendampingi anaknya di saat sakit).
Gua berusaha selalu hadir di moment2 penting mereka. Setiap pentas seni, pengambilan rapor, event lomba, ulang tahun, sepertinya gak ada (gak banyak) yang gua lewatkan. Adalah 1-2, tapi pasti setelah ada pertimbangan misalnya bisa Rudy yang hadir, or memang gak terlalu penting2 banget.

Selain itu gua sangat bersyukur dengan segala berkat yang Tuhan berikan kepada gua dan keluarga berupa bala bantuan dan para ‘malaikat’ yang ada dalam hidup gua.
Boss gua yang begitu pengertian, suster gua yang smp saat ini gua masih merasa dia adalah malaikat kiriman Tuhan, mami gua yang masih bisa mendampingi gua utk jagain anak2 di rumah dan tentu saja suami dan anak2 yang super2 pengertian. Itu semua gak ternilai harganya, dan gua rasa gak semua orang bisa mendapatkan fasilitas semewah itu. Dan kalo sekarang gua yang dianugerahkan fasilitas demikian besar, masa sih gua jg gak boleh berkarya? Gak boleh menjadi saluran berkat buat keluarga dan orang lain?

Dan buat elo wahai sepupuku, yang lebih beruntung bisa sepenuhnya jadi Ibu RT, silahkan lho. Itu berkat tersendiri buat elo dan keluarga elo. Dan itu harus disyukuri. Gua juga ikut senang kok kalo elo bisa menikmati itu. Suatu hari, bila ada kesempatan, gua mau juga kayak elo. Tapi gak usah menghakimi gua ya….. Atau… jangan2 elo misuh2 ‘nasehati’ gua, karena sebenarnya elo gak menikmati kondisi elo? Elo iri? Iri karena gak bisa punya karier sendiri, iri karena gak bisa bantu keuangan keluarga, iri karena gak bisa pake baju2 bagus ke kantor, iri karena seharian harus jadi suster dan sopir?

Nah, kalo latar belakang elo menasehati gua cuma karena iri, duh kasihan banget sih????? Gak bisa cari kebahagiaan dengan cara elo sendiri? Yg gak usah pake ngacak2 kehidupan orang lain? Huh!

Sengaja nih postingan gua gak password, biar kalo tuh sepupu nyasar di mari, dia boleh baca kalo gua gak suka dengan dia menghakimi dan mencampuri urusan gua dan keluarga. Siapa eloooo?

Next postigan gua mau cerita mengenai suster gua ah…… Kayak apa sih malaikat kiriman Tuhan ini buat keluarga gua. Wait yaaa….:)

Nyaris ajaaa…. Monday, Jan 7 2013 

Selama ini gua paling sebel kalo liat org nyetir ugal2an, mau itu angkot, mercy, mau sopirnya kek, ato bossnya, kalo pas ketemu yg nyetirnya seenak dewe, gua biasanya akan klakson agak panjang waktu ngelewatin mereka. Ugal2an di sini gak selalu cuma krn ngebut lho, tp bisa aja motong kiri kanan seenaknya, main rem gas gak pakek waktu, atau jalan bukan di jalur yg seharusnya (jalan lemot di kanan, mau motong sambil ngebut dari bahu jalan).

Belom lagi ntah kenapa akhir2 ini rentetan kecelakaan org nabrak dengan korban massal makin banyak. Mulai dari kejadian Avanza Tugu Tani, ini gua nonton berita nya sampe ngedumel ngomel2in si A, terus ada lagi yg si artis N itu yg nabrak entah berapa org. Eh, belum lama ini ada lagi cerita si R yg juga memakan korban. Kmrn itu gua masih merasa gemas, kenapa proses hukum si R ini masih jg belum ada kejelasan.

Selama ini gua selalu ‘menyalahkan’ si pengemudi yang gak hati2, teledor atau dalam beberapa kasus yah mereka ‘cari mati’ dengan ‘ngobat’ sebelum nyetir. Sampai bbrp hr lalu gua baca dari twitter Ligw*na Han*nto (Financial Planner) bahwa sebenarnya dia sangat prihatin dan turut berduka baik untuk orang yang menjadi korban si pengemudi maupun pengemudinya sendiri. Karena dengan alasan apapun, si pengemudi itu sebenarnya gak berencana utk sengaja menabrak si korban kan. Kedua pihak keluarga, baik si pengemudi maupun si korban, tentu sama2 merasa kehilangan. Hanya saja yang 1 kehilangan selamanya, tapi yg 1 kehilangan krn anggota keluarga harus menjalani proses hukum.

Setelah baca itu, gua langsung berasa ketubles….Sebagai seorang ibu, gua coba membayangkan bagaimana perasaan ibunya A, N dan R. Tentunya panik, bingung, sedih sambil juga ada perasaan bersalah. Gimana kalo gua ada di tempat mereka? Betul, bbrp dr contoh di atas kecelakaan itu terjadi karena keteledoran si pengemudi yang mana akibat dari kecerobohan dan kebodohan mereka, ada nyawa anggota keluarga orang lain yg hilang. Tentunya itu tetap harus mereka pertanggungjawabkan. Tapi kalo dipikir2 kalo boleh memilih, si pengemudi itu pasti juga gak mau terjadi kayak gitu kan.

Kejadian tadi pagi yg membuat gua gemetar lemas di depan meja kantor membuat gua menyadari bahwa kadang gak semuanya bisa berjalan sesuai keinginan kita, seberapa kita berusaha mengantisipasinya. Gua bersyukur banget hari ini gua masih bisa nyampe di kantor dan bukan di kantor polisi.

Gua udah mulai nyetir mobil sendiri dari tahun 1995. Tapi untuk urusan pulang pergi ngantor gua biasanya pakai supir. Sampai kemudian pas anak2 udah mulai sekolah dan banyak les ini itu, itu sopir kebanyakan gua dedikasikan untuk anak2 dan gua mulai lagi berakrab ria dengan setir mobil alias nyopir sendiri. Setiap orang yang pernah ikut mobil yang gua nyetir, boleh ditanya, mereka akan bilang gua adalah ‘sopir teladan’ (kata halus dari pengecut mungkin). Tiap kali mau pindah jalur, gua akan kasih lampu sign, kalo ada putaran yang udah kelewat, gua gak akan maksa sampai ganggu sopir di belakang gua. Dengan senang hati gua akan cari putaran lain, walaupun itu berarti gua harus muter jauh. Ukuran kecepatan juga gua selalu jaga. Kalo gua lagi pengen santai2, gua akan ambil jalur kiri, tapi kalo udah buru2, gua akan ngebut di jalur kanan. Soal seat belt yang mana baru ramai dibicarakan orang belakangan, udah gua selalu pakai sejak gua bawa mobil turun ke jalan. Buat gua pakai seat belt bukan karena takut polisi, tapi karena gua mau selamat. Gua gak pernah menerobos lampu merah ada ataupun tidak ada polisi. Urusan parkir pun, gua akan hati2 gak mau ambil lahan org yg bikin org lain kesal or susah.

Selama ini sih gua enjoy utk nyetir sendiri. Beneran lho, asal bukan karena diburu2 waktu misal janji orang or meeting jam berapa, biar macet, gua enjoy nyetir di jakarta ini. Kelemahan gua di dunia penyetiran adalah gua gak tau jalan. N gak tau jalan gua di sini udah dalam tingkat yg super dodol. Krn biar gua udah pergi ke tempat yg sama 2-3 kali tapi kalo gua gak niat apalin jalannya dari awal, yah gak bakalan gua ingat gimana ke tempat itu lagi suatu hari nanti. Syukur sekarang udah ada GPS. Apa sih yg gak bisa dicari dengan GPS. Dengan adanya bantuan GPS gua makin pede melanglang buana nyetir mobil sendiri. Cari alamat sampe ke pelosok2 kota Bogor, asal wkt setting di GPS udah ketemu nama jalannya, gua akan paranin.

Teman2 gua aja kalo denger gua nyupir tiap hari dari rumah (Gdg Spg) ke kntr (Sunter) selalu bilang, jauuuuh, maceeeet, pasti capeee.
Lah iyalah yah…. Gdg Serpong-Sunter emang jauh. Macet? Hanya jam2 tertentu. Tapi dengan adanya jalan tol baru dan asal pergi pulang di jam yang tepat, waktu tempuh gua rumah-kantor itu cuma 40 menit, kecuali ada kejadian2 khusus. Cape? Itu dia, karena gua emang pada dasarnya enjoy utk nyetir, gua sih gak merasa capek gimana yg bikin gua kapok nyetir.

Baru 2 tahun belakangan ini, gua mendapat kenyamanan baru. Karena BS anak2 sekarang udah bisa nyetir mobil, dan sudah terbukti dia cukup berhati2 dan bertanggung jawab bolak balik antar anak2 les, jadinya sekarang urusan penyupiran di rumah udah gua serahkan ke BS gua. Karena sebenarnya mubazir banget gua bayar sopir selama ini, karena banyak nganggurnya di rumah. Dari pagi sampai siang anak2 sekolah dia nganggur. Krn anak2 sekolah di depan rumah persis. Tuh sopir diperlukan kalo anak2 les. Emang sih lesnya paling jauh ke BSD, yg lainnya sekitaran GS. Tapi walopun seputaran GS, kalo gak pake sopir masa anak2 naik ojek, pdhl di rumah ada kendaraan nganggur.
Nah sekarang karena si BS ini sudah gape utk antar jemput anak2, si sopir sekarang full antar gua bolak balik ngantor. Kalo kata Rudy ini lebih maximal. Karena kadang gua kan harus ke proyek2 atau meeting2 sama Bank. Emang selama ini kalo gak pake sopir rumah, gua selalu bisa minta sopir kantor. Tapi jadi urusannya ribet, krn rumah gua di Serpong, pas kelar meeting, tuh Sopir paling nganter gua sampe Slipi, dia ngangkot balik kantor, gua nyetir sendiri ke Serpong.

Dengan adanya full sopir seperti ini, tentunya gua lebih berasa nyaman dong yah. Sedemen2nya gua nyopir, yah ternyata jadi ‘boss’ di belakang itu lebih enak lagi. Krn dalam perjalanan gua itu gua bisa bb-an, baca2, n tentu saja molooor :)

Kebetulan hari ini sopir gua gak masuk. Dan tentu saja gua jadi harus nyetir sendiri ke kantor. Gua sih gak masalah, malah mikir, enak juga sekali2 nyetir sendiri. Berasa ada privasi. Nah, makanya shock banget gua pas hari ini gua nyetir sendiri, pas ada kejadian gak enak.

Ke kantor itu gua selalu lewatin 2 jalan tol. Tol Kebon Jeruk, abis itu nyambung tol dalam kota yg ke arah Priok. Di tol dalam kota ini nih tadi storynya. Udah beberapa kali emang gua lewat situ, sering liat orang berbaju orange yang ngebersihin jalan tol ada di jalur kanan. Tapi selama ini gua gak kasih perhatian lebih karena gua gak nyetir sendiri.

Jalan tol dalam kota yang menuju Tanjung Priok ini kalo pagi relatif sepi. Berbanding terbalik yang ke arah Semanggi, bujubuneng… macetnya. Karena sepinya itulah, kita bisa ngepot sempurna dan menyebabkan jalanan ke kantor gua gak gitu terganggu macet. Tadi pagi juga gitu, rata2 di tol situ mobil gua bisa lari 100-110. Sampai pada daerah di mana si petugas kebersihan itu ada. Dari jauh gua juga liat bahwa ada segerombolan pembersih di sebelah kanan. Tapi mereka ada di luar garis jalan. Jadi harusnya cukup aman. Tp pas sampe di gerombolan kedua, ada seorang bapak yang ngambil posisinya membelakangi jalan dan pake alat pemotong rumput gitu lagi motongin tanaman yang ada di pembatas tol. Eh ntah gimana si bapak ini sepertinya agak mundur2 ke belakang gitu, sehingga pas mobil gua lewat (yang gua yakin bener itu masih dalam garis jalan), si bapak ini kesenggol mobil gua yang lagi lari lumayan kenceng. Pas kesenggol gitu, bunyinya di mobil gua kenceeeng banget. Pas gua mau liat lewat spion, ternyata kaca spion kanan gua patah. Gua sampai gemetar, mikir cepet, mau brenti or gak. Kalo brenti ntar si bapak kenapa2, gua bisa ditangkap. Tapi kalo gak brenti, ntar si bapak perlu dibawa ke rumah sakit or apa, gimana dong? Masa gua tega. Akhirnya dengan takut dan gak henti2nya gua berdoa, gua brentiin mobil gua dan mundur pelan2. Pas gua liat dari spion tengah sih, sepertinya lagi ada beberapa org yg merubung. Aduhhh… matek deh gua.. jangan2 si bapak tadi mental n skrg terbujur berdarah2, gitu mikir gua. Akhirnya pas mobil gua udah sampe dkt mereka, sambil gua bikin tanda salib, gua beranikan diri untuk turun. Dalam pikiran gua, duh…..kalo sampai nih bapak kenapa2 gua bisa dikeroyok, diperas, dan dibawa ke kantor polisi.

Ealah pas gua nyamperin itu gerombolan bapak2, gua liat ada seorang bapak yg lagi meringis2 kesakitan, ngusap2 pinggul dia. Lagi dibantuin temannya gosok2 jg gitu. Tapi selain dia, gua gak liat ada korban lain yang baring terbujur. Jadi gua ambil kesimpulan dengan sedikit lega, bhw inilah bapak yg gua senggol itu. Akhirnya gua beranikan diri nanya. Pak, maaf, tadi saya nyenggol ya… Gimana kondisi bapak?

Si bapak itu mandang gua terus malah dia bilang gini : Duh, maaf bu, tadi saya gak sengaja agak ke tengah, ibu gak apa2? MObil ibu rusak? Parah gak? Maaf ya bu, saya beneran gak sengaja…..

Lah, ini gua bingung…. yg salah siapa nih? Kok dia yg khawatirin gua.

Abis itu ada lagi temannya yang ngomel ke bapak itu. Iya, elo sih …..(gua lupa dia sebut namanya siapa), ngapain luh sampe ke tengah2 gitu, mau bunuh diri?

Singkatnya, si Bapak dan teman2nya gak ada nyalahin gua sama sekali. Gua tawarin si Bapak mau dicek ke rumah sakit or gak, mereka bilang gak usah. Akhirnya gua pamit sambil gua bilang maaf, dia bilang maaf, gua bilang terima kasih, dia bilang terima kasih :)

Yah ampun… itu bapak2 yg ngumpul ada kali 3-4 orang gitu. Dan tadinya gua liat wajahnya seram2, eh tapi udah pada dengar mrk ngomong kayak gitu, gua berasa tampang mereka lebih baik dari malaikat.

Thanks God…….Tuhan masih pelihara gua, Tuhan masih jaga bapak itu juga. Hikssss…..hal yang lebih buruk bisa aja terjadi. Gua nyetir ke kanan dikit aja… atau bapak itu agak ketengah berapa cm aja….cerita akan lain. Gua mungkin gak ada di kantor sekarang ini bahkan ntar malam mgkn gua gak bisa pulang ke rumah ngumpul sama suami dan anak2 gua dan mgkn ada satu keluarga yang sudah kehilangan suami or ayahnya.

Sampe kantor tadi, baru sampe di parkiran aja gua udah telpon Rudy. Gua cerita sambil sesunggukan. Yang tadinya sepanjang jalan dari tempat kejadian ke kantor (udah gak gitu jauh) gua sempet terus2an komat kamit bilang, Terima Kasih Tuhan, Terima Kasih Tuhan……pas nelpon Rudy itu gua malah jadi lepas kontrol. Si Rudy nenangin gua, dia bilang, selama kita berdoa minta perlindungan Tuhan, pasti Tuhan pelihara kita. Gak akan kejadian buruk menimpa anakNya. Gua bersyukur banget Tuhan ijinkan masalah ini selesai dengan baik.

Udah tenangan, sekarang baru bisa mikir, gua inget2 salah gua di mana tadi. Kayaknya gua nyetir udah cukup hati2. Gak ada ugal2an gimana, gak ada ngantuk, gak ada ngobat, tapi bisa aja kejadian gak enak menimpa kita, yang bahkan bukan karena kesalahan kita. Gua sadar sekarang, gua gak mau nge-judge orang lagi mulai saat ini. Mau belajar untuk simpati juga kepada kesulitan orang lain, gak semata2 hanya melihat kesalahannya.

Selain itu, miris juga nih, di Indo ini, nyawa manusia apalagi org kecil gitu kok kurang dihargai ya. Sepertinya standar keselamatan org2 yg kerja di jalanan ini gak gitu diperhatikan. Orang bersihin jalan tol di area sebelah kanan gitu gak ada antisipasi or sign2 untuk menjaga mereka lho. Mestinya di kasih penutup or segitiga2 dari jarak berapa meter sebelumnya kek gitu. Jadi pengemudi jg kan aware yah….

Oooi..oooi….siapa dia? Monday, Dec 10 2012 

Akhirnyaaa……selesai juga kuis ultahku. Stlh ditutup dari tgl 4 Des dan lewat bbrp hari dari janji pengumuman, ini dia hasilnya :)
Thank you buat semua teman2 yg udah ngeramein kuis gua…. apalagi utk birthday wishes-nya.. Terima kasih banyak. Semoga doa2 baik yang kalian sampaikan ke gua, terjadi juga buat kalian. Amin….

System point itu emang asyik ya, karena tiap org punya kesempatan menang yg sama, gak perlu siapa dulua2an, tapi jadinya ribet banget pas ngitunginnya.
Terus ada lagi 1 kesalahan gua yang harap2 sih bisa dimaklumi. Untuk pertanyaan no. 3 terjadi perubahan. Di clue yg gua tulis bilang "resto di salah satu mall di kelapa gading". Ternyata ada perubahan dari para hadirin undangan :)

Jadi untuk jawaban lengkap dari pertanyaan2 kuis gua adalah…….
1. Yeeey! udah 42 thn aja gua….tuir yaaa:) And ini dia penampakan b'day cake sumbangan Tasha dan Michelle (So sweet yaaa? Mrk titip papinya beli dari tabungan mereka :) )
My 42th Birthday

2. Tadinya pengen semua makanan birthday gua pesen di Pastel UFO krn kalo dihitung2 kok mahal aja kalo mau beli nasi kotak gitu. Ada yg masih terjangkau sih tpgua gak suka sama kemasannya, pake sterofoam. Tapi dihitung2 kalo pastel ufo pake 3 kue+doos itu udah 13 ribu aje, itupun kalo dibagi buat lunch kan kagak kenyang ya. Mending gua tambah dikit, bisa dapat…….”BAKMI GM”

2 macam pesenannya : bakmi dan nasi spc GM. Takutnya yg co2 pada hrs makannya nasi

2 macam pesenannya : bakmi dan nasi spc GM. Takutnya yg co2 pada hrs makannya nasi

3. Spt yg gua tulis di atas, tadinya gua pikir mau ajak anak2 gua ke Ikan Bakar Cianjur di Mal Artha Gading. Apa daya pas hari H nya, itu anak2 pada rekues yg lain. Krn di Rasane lg ada promo disc 50%, mereka minta di Rasane aja. Yg mana letaknya di bulevard KG, bukan di mallnya. Heheeeee mrk tau aje, kalo gak diskon, emaknya gak sanggup tuh nraktir mrk di Rasane :). Liat aja tuh, diskonnya aja mayan banget 750 ribuan. Cuma karena pertanyaan no. 3 itu emang kebetulan gak ada yg jawab dengan benar (baik Ikan Bakar Cianjur maupun Rasane) berarti ini gak berpengaruh dalam penilaian.

Tanjung Priok-20121205-00507

4. Dan utk staff proyek, krn mau diantar pagi2, gua beliin snack box aja. Inget2 dulu pernah baca postingan veny soal pastel ufo, dan itu searah sama rute rumah-office gua di pagi hari. Utk itemnya gua buta banget, makanya kudu tanya dong sama pakarnya. Dari rekomendasi Veny, yg cukup oke adalah pastel UFO dan soes tiramisunya. Terus dr postingan veny ada penampakan bakpao sandwichnya. Jadi udah aja, plek2 gua manut, order itu aja
Tanjung Priok-20121205-00494

5. Jadi total pengeluaran gua utk 3 group di atas adalah :
– Bakmi GM : Rp 1.402.484 + Rp 260.000 = Rp 1.662.484
– Cafe Strawberry (Pastel UFO) : Rp 390.000
– Rasane : Rp 1.485.338
Total : Rp 3.537.822

Untuk pertanyaan Jackpot, sebenarnya mula2 ada 2 pilihan, ke Signature of Satoo. Soalnya kita belum pernah ke Signature, pikir2 boleh juga cobain, apalagi ada promo buy 1 get 1. Tapi anak2 terutama Tasha demen sashimi. Nah kalo kata teman2 yg dah pernah nyobain 2-2 nya, Sashimi di Satoo tetap belum terkalahkan. Jadi akhirnya diputuskan lagi2 kita makan di SATOO.
Tanjung Priok-20121205-00497-satoo

So, dari jawaban2 terkumpul, mari kita cari pemenangnya….
Jadi pas hitung, ada beberapa yg gua bikin kriteria tambahannya, misalnya utk no. 5, peserta yg menebak dengan selisih paling kecil yg dapat point, yg lainnya gak dapat point
Bonus twitter juga gua bedain dikit, jadi yg mention di twitter dengan jawaban, bonus pointnya 2, tp yg cuma mention tp gak sebutin jawaban, bonus pointnya cuma 1.
Mari kita beribet hitung menghitung :)
Tanjung Priok-20121205-00509

Dengan kriteria tersebut di atas, maka peserta yg mendapat point tertinggi (3 point) adalah :
Silvia, Felicia, Venny dan Viol. Sedangkan untuk pertanyaan jackpot, cuma ada 2 orang menjawab tepat yaitu Leony dan Veny. Untuk Jackpot, Leony dan Veny kebetulan jawab pas berurutan. Selisih dikit. Tapi tetap Leony yang duluan, so kain batik keris jatuh ke tangan Leony.

Batik Keris utk pemenang jackpot "LEONY"

Batik Keris utk pemenang jackpot “LEONY”

Untuk pertanyaan point tadinya gua cuma sediakan 2 kain batik, tapi krn kebetulan juga gua ke balikpapan dan tentu saja tidak ketinggalan berburu batik di sana, makanya gua tambahkan lagi 2 hadiah jadinya semua yg dapat point tertinggi bisa kebagian hadiah.

Batik Lasem Biru

Batik Lasem Biru

Batik Lasem Merah

Batik Lasem Merah

<a

Hadiah Tambahan 1 : Batik Ampiek KalTim

Hadiah Tambahan 1 : Batik Ampiek KalTim

Hadiah Tambahan 2 : Batik Sasirangan KalSel

Hadiah Tambahan 2 : Batik Sasirangan KalSel

Dan itu di foto keliatan kan ya, gua tambahin sedikit obat sakit tenggorokkan, Amplang khas Balikpapan. Ini makanan wajib yg biasa kita beli kalo dari Balikpapan. Jadi, monggo dicoba juga :)

Selamat buat para pemenang ya….Mdh2an nanti suka sama hadiahnya. Semoga juga bisa menjadi sedikit pelipur lara dari ibu2 yg udah hmpr desperate gak menang2 kuis (colek Veny dan Felicia – gak jadi pensiun dini dari dunia perkuisan kan ya? ) :)
Untuk hadiah, tolong segera dikomen di postingan ini mau pilih yang mana. Nanti berdasarkan urutan komen yg masuk dari 4 pemenang, yg prioritas milih duluan.

Alamat nanti tolong diemail ke : liliana2811@yahoo.co.id ya
Sampai jumpa di kuis berikutnya…….

NB : ini gua gak tau gmn caranya bikin tulisan supaya centre or gedein. jadi sorry aja deh tuh, nama2 pemenang ‘tampil’ datar aja :)

Birthday Quiz…. Tuesday, Nov 27 2012 

Berhubung ikut kuis org gak pernah menang, dan dalam rangka ‘balas dendam’ krn sering dibikin dag dig dug nunggu pengumumannya :), mending gua bikin kuis jg aah..gak tau jg bnyk peminatnya or dah pada bosan, tp namanya jg iseng2 yah, buat ngeramein…..

Nyontek dr kuis blogger lainnya sistem point kayaknya seru jg ya, jd gua ikutan ah:)

Ceritanya besok tuh gua ultah, biasanya di kantor kita bagi2 upeti.
Kalo gua traktir2annya dibagi 3 : staff office selain fin-acc, staff office fin-acc dan staff proyek.

Pertanyaannya gampang kok, kayak gini nih :

1. Besok ultah gua ke berapa? (clue : 30-50)

2. Utk staff office selain fin-acc gua beliin makanan dari resto apa (clue : bisa delivery, ada nomor hotline nya)

3. Untuk staff office fin-acc, gua traktir makan keluar. Di resto apa hayoo? (clue : rest di salah satu mall di Kelapa Gading)

4. Untuk staff proyek gua beli kue2 kotak, ada 3 macam. Kalo jawabannya betul 2 dpt 1 point, kurang dr 2 dianggap salah (clue : kue2 di pastel UFO di tomang ~ Wah veny pasti dpt point di sini :) )

5. Total kerusakan semuanya berapa? (clue : kurang lebih staff office 82 org, staff fin-acc 40 org, staff proyek 30 org)

6. Jawab via twitter dpt bonus 1 point ( biar gua rajin main twitter)

Spt biasa ya, 2 org yg dpt point tertinggi yg menang.

Pertanyaan jackpot : gua, misua dan anak2 akan celebrate birthday gua di resto apa. (clue : Resto all you can eat)
Nah, utk yg menjawab bener pertama kali rest tmpt gua n fam celebrate ultah gua, langsung jd pemenang.

Jelas gak tuh? Jadinya nanti ada 3 pemenang….

Syarat seperti kuis blogger lainnya aja, semua boleh ikut kok, asal jelas identitasnya.
Hadiah boleh dikirimkan ke alamat indo atau LN (terserahh si pemenang) asal jelas dan mudah dicapai.
Dibuka mulai sekarang, ditutup tgl 4 Desember. Pengumuman tgl 7 Desember ya.

Hadiahnya semua sama nih, ada 3 kain batik, 2 kain batik tulis dari Lasem (untuk pertanyaan point), 1 kain batik dari Batik Keris utk pemenang pertanyaan resto (hahaaaa…ceritanya cinta produk indonesia nih). Kalo yg jawab gak melebihi 3 org, yah otomatis si penjawab, betul atau salah otomatis dpt hadiah. Foto hadiahnya menyusul ya….

Udah cukup ribet blm tuh kuis gua? :)

Tentang Hadiah :
Karena hadiahnya kain batik, takutnya pada ribet ngejadiin bajunya. Jadi kalo ada yg bingung mau jaitin di mana, nanti gua bantu. Gua punya tukang jait lumayan oke. harganya juga terjangkau kok. Ongkos jait ditanggung pemenang lho. Kalo utk blouse or kemeja 90 ribu, untuk dress 150 ribu. Gampang, gak usah jauh2 datang, cukup kasih contoh baju elo yg ukurannya rasanya enak, terus kirimin gambar or baju utk pilihan modelnya, dia bisa bikinin. Gua sih bikin sama nih orang gak pernah bolak balik fitting, sekali biasanya jadi. Tapi kalo mau bikin di tkg jait sendiri, monggo… jadi lebih afdol :)

Bukannya mau kasih hadiah yg ngerepotin yah, tapi gua sekarang emang nyetok batik dari beberapa daerah Indo. Ada yg Solo, Pekalongan, Cirebon dan Lasem. Ceritanya, bbrp wkt yg lalu gua ke beberapa kota tersebut, dan dapat cerita dan kesimpulan yang sama, bahwa kain batik yang begitu kita bangga2kan dan menjadi ciri khas Indonesia punya banyak cerita pahit dari si pengrajinnya. Kebanyakan mereka hanya dibayar sekedarnya, walaupun tekhnik membatik sudah diakui oleh beberapa negara asing sebagai seni yg memiliki tingkat kesulitan dan keindahan yang sangat tinggi. So, skrg gua punya beberapa stok kain batik, utk persediaan kalo mau kasih org hadiah mending gua kasih kain batik. Hitung2 bantu para pengrajin sambil melestarikan kebudayaan Indonesia. Kayak waktu itu guru native-nya Tasha gua kasih kain batik cirebon, senangnya bukan main.

Jadi, kain batik Lasem yang gua hadiahkan ini, bener2 gua beli dari pengrajin di Lasem nya. Kalo yang Batik Keris sih emang gua beli di toko. Jd, jangan kecewa ya dengan hadiah yg cukup merepotkan ini :)

Ditunggu partisipasinya……

Fight for something you believe in Friday, Nov 2 2012 

Gua tulis ini bukan mau ngebanggain anak2 gua lho ya… tapi lebih kepada sharing gimana kita sbg ortu harus support banget anak kita untuk memperjuangkan hak nya.

Teman2 bb group SMA gua sering bilang gua “super mom”, karena menurut mrk gua bisa cukup punya waktu utk kerja kantoran, sedikit melayani di gereja dan lingkungan, cukup bersosialisasi dengan teman2 dan tetangga lingkungan sambil sekolah anak2 juga gak pernah terlantar, malah boleh dibilang hasilnya selalu cemerlang. Sayang gua gak bisa menerima pujian itu, karena yang sebenarnya gua hanyalah seorang “lucky mom” yg dikarunia Tuhan “2 super girls”.

Yah, boleh dibilang emang gua gak pernah bersusah payah untuk terlibat dalam pelajaran sekolah anak2 gua. Mereka gak perlu diingatkan belajar utk ulangan atau ngerjain homework. Gua pulang kantor relatif semua udah beres. Bahkan kadang mereka udah santai2 baca buku, dengerin music or nonton. Emang ada susternya sih yang rajin cerewetin, tapi untuk anak2 seusia Tasha dan Michelle (12 dan 9) boleh dibilang mereka cukup ngerti tanggung jawab.

Tasha n Michelle 2-2 nya sekolah di BP* Penab*r GS. Supaya anak2gak tua di jalan, 6 tahun lalu gua pindah rumah dari Tangerang ke Gading Serpong ini. Dan Tuhan sediakan gua sebuah rumah di depan sekolah Penab*r persis. Jadi anak2 enjoy banget deh sekolah di sini. Malah boleh dibilang fanatik. Gua suka godain mereka bilang mau pindah ke Alam Sutra or BSD, mereka bilang boleh aja… asal sekolah tetap di Penab*r GS. Gua iseng tunjukkin rumah mewah di Jakarta, mereka tetap bilang, silahkan pindah rumah asal sekolah tetap di Penab*r GS :)

Dengan kondisi seperti itu, buat gua dan Rudy, urusan prestasi sekolah anak2 bukan suatu hal yang mengkhawatirkan. Di Penab*r gak mengenal sistem ranking. Karena mereka meyakini setiap anak punya kemampuan di bidang yang berbeda. Dengan demikian penghargaan diberikan kepada anak2 terbaik di setiap mata pelajaran , namanya Bintang Mata Pelajaran.

Setiap tingkat kelas di SDK Penab*r GS ada dari kelas A s/d G, jadi ada 7 kelas. Tiap kelas ada kurang lebih 35-40 anak. Jadi tiap tingkat itu ada sekitar 250 anak. Nah setiap akhir tahun ajaran, dari setiap tingkat dipilih 1 Bintang Mata Pelajaran untuk tiap mata pelajaran, bahkan untuk pelajaran olahraga or ketrampilan. Jadi, cukup membanggakan dong ya, kalo anak menerima Bintang Mata Pelajaran. Karena kan itu berarti terbaik dari sekitar 250 anak. Gak gampang kan.

Baik Tasha maupun Michelle, tiap tahun selalu kebagian bintang mata pelajaran ini. Yah minimal 1 lah. Emang sih gak pernah di pelajaran yang bergengsi seperti Math or Science. Tapi bodo amat deh ya.. Anak2 mah dibilang dapat bintang mata pelajaran aja dah senangnya minta ampun.

Si Michelle yg dia gak pernah miss adalah bintang mata pelajaran untuk Religion (haaahaaa…gak malu2in jadi anak Prodiakon). Yang lainnya gantian aja kadang Mandarin, English or Social.
Kalo Tasha gua lupa, dia dapat apa aja, tapi dia lebih yahud dapatnya, tiap tahun minimal dapat 2. Sampai puncaknya waktu kelas 5 kemarin. Dapat 4, di mata pelajaran English, Mandarin, Computer dan tentu saja Religion :). Duh senangnya bukan main dia. Krn dengan dapat 4 bintang mata pelajaran, dia dapat tambahan 1 piala. Boleh dibilang kelas 5 ini jadi masa kejayaan si Tasha deh.
Jadi dengan segala prestasi sekolah Tasha dan Michele, gua cukup “sombong” utk tidak pernah mengkhawatirkan anak2 gua akan melanjutkan sekolah ke mana.

Tapi ternyata Tuhan benar2 benci sama orang sombong. Kejadian bulan Oktober ini bener2 buat gua introspeksi diri, bahwa semua yang dihasilkan anak2 adalah semata karena Kasih KaruniaNya, bukan kuat kuasa anak2 itu sendiri, apalagi gua sbg ortu. Tanpa perkenan Tuhan, semua itu tidak akan lancar.

Jadi ceritanya, awal Oktober kemarin, formulir penerimaan siswa SMP Penab*r sudah mulai dibagikan.
(Gila ya, rapot semester I kelas 6 aja belum ada, udah disuruh daftar SMP)

Spy gak ngebingungin gua kasih gambaran ya system penerimaan di Penab*r ini. BPK Penab*r itu yayasan sekolah yang banyak punya cabang. Kalo di seputaran Tangerang tempat tinggal gua, ada 3 lokasi yang terjangkau, yaitu Gading Serpong (GS), Modernland (ML), Bintaro (BT).

Hasil seleksi siswa dikelompokkan jadi 3 kategori, yaitu grade A, B dan C tergantung nilai. Untuk siswa dari lingkungan Penab*r sendiri grade ditentukan dari nilai kelas 5, sedangkan siswa dari luar ditentukan berdasarkan hasil test. Masing2 grade akan menentukan besarnya harga Uang Pangkal. Tahun ini uang pangkal SMPK di GS untuk Grade A=15jt, B=16.8jt, C=18.8 jt.

Jadi waktu isi formulir gua dengan pedenya isi pilihan I adalah Penab*r GS dan pilihan 2 adalah Penab*r ML. Gua isi pilihan ke 2, karena katanya memang harus pilih minimal 2 pilihan. Gua sih pede aja nulis pilihan 2 adalah Penab*r ML. Pikir gua pasti itu cuma formalitas. Dilihat dari sisi manapun (umur cukup, rumah dekat, prestasi baik), Tasha pasti akan jadi prioritas di Penab*r GS. Gua juga cukup pede si Tasha pasti akan masuk grade A (saking pede nya gua gak pernah tanya tuh kriteria penilaian untuk masuk grade A itu apa).

Pas pengumuman penerimaan tanggal 24 Oktober kemarin, gua juga gak ngecek2 ke rumah hasilnya apa. Namanya juga super pede, gua gak merasa harus ricek. Eh gak tahunya, sore2 si Tasha telpon gua sambil sesunggukan. Dia cerita bahwa dia “dibuang” ke Penab*r ML dan dapat grade B. Saat itu yang jadi prioritas gua permasalahkan adalah tentang penempatannya. Kok bisa di ML?

Gua telpon ke sekolah, mereka jelasin anak gua “dibuang” ke ML karena gua tulis pilihan 2 itu di ML. Karena GS ini termasuk sekolah favorit (dan tentu saja mahal, bhkn lbh mahal dari beberapa Penab*r Jakarta :( ) mereka spread siswa2 yang “bersedia” utk ditempatkan di cabang lain. Bersedia nya itu mereka lihat dari isian formulir  Ini kejadian gak cuma terjadi sama Tasha, tapi ada 37 anak lain yang bernasib sama. How come????

Gua telpon ke sekolah, minta penjelasan persyaratan apa yang tidak dipenuhi oleh Tasha untuk mendapatkan pilihan 1? Logikanya, kalo siswa tidak memenuhi persyaratan pilihan 1, baru dilempar ke pilihan 2 kan? Mereka bilang, harusnya kalo gua “Cuma” mau ke GS, pilihan ke 2 nya gua harus tulis GS juga. Jadi pilihan 1 sama dengan pilihan 2. Meneketehe???

Gua ngotot ke Kepala Sekolahnya karena kebetulan kepsek di GS ini baru (yang lama pensiun). Jadi emang dia gak tau reputasi dan prestasi Tasha. Terpaksa gua ungkit2 deh tuh, tentang si Tasha yang udah nyumbang beberapa piala ke sekolah, tentang si Tasha yang dapat 4 bintang mata pelajaran wkt kelas 5, tentang rumah gua yang “ngedip” aja langsung nyampe ke sekolah.

Dengan adanya libur Idul Adha, waktu gua untuk ngurus ke sekolah mepet banget. Tanggal 25 gua masih urus bolak balik, tapi belum dapat jaminan tentang penerimaan Tasha di GS. Liburan ke Semarang dan Cirebon wkt long weekend pun si Tasha jadi gak totally happy karena masih mikirin sekolahannya. (Dari salah satu ortu temannya, gua dikasih tahu si Tasha sampai nangis di sekolah waktu tahu dia di lempar ke ML. Lah dia udah cinta mati gitu sama GS)

Setelah beberapa kali bolak balik telpon, akhirnya hari Senin (29 Okt) pagi gua nyamperin ke SDK maupun ke SMPK. Akhirnya Wakasek SDK memberi jaminan bahwa Tasha akan dapat tempat di SDK GS. Yg jadi masalah, batas akhir pembayaran adalah tgl. 31 Oktober, tapi Slip Pembayaran yang menjadi alat kita utk bayar ke Bank belum ada di tangan.

Baru waktu hari Senin siang gua di SMS pihak sekolah untuk mengambil Slip Pembayaran, yang berarti keputusan diterima di GS sudah keluar. Satu masalah selesai. Tasha happy, tapi belum terlalu puas.

Pas gua ngobrol2 sama dia, timbul pertanyaan dia yang sebenarnya juga udah jadi pertanyaan gua. Cuma gua gak berani tanya ke Tasha, krn takut dia kmrn itu tambah sedih. Kok bisa si Tasha dapat grade B? Tasha tanya ke gua, gimana sih hitung grade itu. Nah, karena dia tanya gitu, gua jadi sadar anak ini gak puas. Gua juga baru menyadari, bahwa siswa2 juga ortu gak ada yang dikasih tau transparan cara penentuan grade itu. Ada kesimpangsiuran sih. Ada yg bilang ditentukan dari seluruh nilai kelas 5. Ada juga yg bilang dari 3 mata pelajaran Math ,Science, English. Ada yg bilang pokoknya diambil cuma Top 15.

Gua tanya Tasha, apa besok mami tanya ke sekolah ya Sha? Tapi berarti kita jangan bayar dulu. Tasha antara kepengen perjuangkan, antara takut juga, karena dead line pembayaran udah mepet banget. Tapi gua besarkan hati dia, gua bilang, kalo kita gak tanya, kita gak akan pernah tau dan penasaran terus. Kalo kita tanya dan semuanya jelas, Selasa siangnya (30 Okt) kita masih keburu bayar.

Gua discuss sama Rudy, mau ditanya gak nih ke sekolah… Rudy sebenarnya agak keberatan, karena liat udah bermasalah soal penempatan gitu, jangan anaknya dibuat stress lebih lama lagi. Udah gitu selisih uang pangkalnya gak gitu banyak, Rp 1.8 juta. Gua bilang, justru ini anaknya yang penasaran. Dan gua perjuangkan ini bukan karena nilai uangnya, tapi gua ingin bener2 yakin perjuangan belajar Tasha selama ini emang dinilai dengan benar. Grade ini kan juga suatu pengakuan buat Tasha, karena teman2nya aja pada heran waktu dengar Tasha dapat grade B. Salah satu ortu temannya aja pas bbm sama gua dan gua cerita Tasha dapat B malah bilang : kok bisa ya? Yah udah, akhirnya mau gak mau Rudy setuju. Smbl wanti2 kalo kepsek bilang B, udah yah terima aja, jangan ribut (heheeee dia tahu bininya nih suka ngotot dan emosi kalo merasa dirinya benar).

Akhirnya Selasa pagi2 (jam 6 pagi) gua n Tasha udah nunggu di dpn kantor kepsek. Soalnya di Penab*r ini tiap hari jam 6.30 kepsek+guru2 ibadah dulu. N kalo udah ibadah, mesti nunggu mereka selesai jam 7. Keburu si Tasha masuk kelas. Padahal gua mau si Tasha denger sendiri penjelasan dari kepseknya.
Gua udah komat kamit dari semalam berdoa minta diberikan hikmat berbicara dan kerendaan hati untuk menerima apapun hasilnya. Gua juga dah bawa semua ‘perlengkapan perang’. Rapot kelas 5, sertifikat bintang mata pelajaran, termasuk foto Tasha waktu terima piala kelas 5 (daripada gua bawa pialanya, ya gak?? :) )

Wajah sumringah Tasha n Michell wkt dpt bintang mata pelajaran Juni kemarin

Puji Tuhan, kepseknya itu morning person. Jam 6 lewat dikit beliau dah datang. Jadi masih ada cukup bnyk waktu utk nanya2.
Pertama2 gua tanya dong kriteria grade A itu apa. Gua msh berharap mereka akan hitung dari total nilai rapot kelas 5. Tp tnyt kepsek bilang, yg dihitung adalah nilai 3 mata pelajaran tadi. Diambil top 15 dari semua ‘anak dalam’ yang daftar ke Penab*r GS. Yg gua gak nyangka, ‘anak dalam’ di sini artinya termasuk cabang ML, cabang BT yg daftar ke GS. Nah lho…..emang kalo kayak gini kemungkinannya kecil. Dari 3 mata pelajaran penentu itu Tasha cuma dapat bintang mata pelajaran di English. Udah gitu diadunya sama anak ML dan BT juga.
Terus kepseknya liat copy rapot kelas 5 Tasha dan stabilo-in nilai2 utk 3 mata pelajaran itu. Beliau masih bilang : “iya, liat nilainya sih bagus ya…. Tapi mungkin banyak yang lebih bagus dari Tasha”. Udah beliau stop aja sampe segitu. Mungkin berharap gua cukup puas dengan penjelasan itu.

Nilai Tasha utk 3 mata pelajaran itu, untuk Semester 1 dan 2 (copy rapot Tasha gua tinggal di tempat kepsek waktu beliau bilang mau ricek ke Tanjung Duren) :
Math : 90 dan 92
Science : 93 dan 92
English : 96 dan 97

Tapi Tuhan bener2 baik lho, Dia kasih pencobaan, tapi Dia juga selalu buka jalan.
Gua yang tadinya udah pikir oh, kalo gitu bener kali ya, Tasha masuk grade B. Gua udah mau pamitan sama Kepsek, kok tiba2 kepikir untuk nanya.

Gua : Miss, Tasha kan dapatnya grade B, berarti gak masuk Top 15 itu dong ya. Boleh gak tanya, Tasha ada di ranking berapa? Supaya Tashanya tahu posisi dia, Miss.
Miss : Wah, berarti saya mesti lihat datanya lagi, bu.
Gua : Iya, miss. Tolong liatin ya, gak apa2 saya nunggu (udah kepalang tanggung, ngotot aja…..mudah2an keburu sebelum jam ibadah mulai)

Akhirnya kepseknya bohoat kali yah, gak bisa lain dia cari2 filenya di lemari. Gua nungguin sambil deg2an lho. Gua deg2an, kalo ternyata gua udah over estimate anak sendiri. Ntar kalo dia bilang ternyata Tasha ada di ranking 30 an, selain Tashanya bisa kecewa, gua juga malu dong ya…. Ntar si kepsek mikir….huh, boro2 masuk Top 15, tuh ada di urutan 30. Mampus deh gua.
Nungguin kepsek nyari file yang cuma beberapa detik aja, kok rasanya lamaaaaaa bener.
Udah gitu waktu filenya udah ketemu, waktu mau baca dia kudu cari2 kacamata dulu  Udah dapat kacamata dia cari penggaris utk nemuin baris nama Natasha.

Tapiiiii….. penantian gua gak sia2. Begitu ketemu nama Tasha, dia langsung bingung sendiri. Bolak balik dia liat dari copy rapot tasha ke file yang dia pegang. Terus dia bergumam sendiri. Iya yaaa…bener nih…harusnya sih……..*stop*
Gua yg udah gak sabaran langsung motong. Harusnya kenapa miss? Beneran apa?
Tapi si kepsek gak mau jawab langsung terus terang. Beliau masih berdiplomasi.
“Nanti saya cek dulu ke Tanjung Duren (Pusatnya Penab*r) ya.. Ibu belum bayar kan? Jangan bayar dulu ya. Nanti kalo ada kesalahan kami koreksi”.
Deg….gua langsung harap2 cemas. Apa iya bener bisa terjadi kesalahan? Kalo iya, apa bener mereka berani mengakui kesalahannya? Ini menyangkut reputasi sekolah kan?

Terus gua tanya lagi. Jadi kapan dong miss saya bisa tahu hasilnya. Kan besok udah hari terakhir pembayaran.
Kepsek minta gua telpon jam 11. Karena Penab*r Tanjung Duren baru pada datang jam 9an.
Yah udah deh…. Gua sih udah yakin Tasha dapat grade A. Soalnya miss nya sampai udah keceplosan ngomong gitu kan. Tapi yg gua ngeri, mereka akan mengorbankan kepentingan anak untuk jaga reputasi mereka. Kalo udah gitu, gua bisa apa?

Makanya sambil gua antar Tasha masuk kelas, gua wanti2 sama Tasha :
“Udah ya Sha, yang penting kita sudah perjuangkan. Apapun hasilnya, gak usah kecewa…. Anggap itu yang terbaik buat kamu”.
Gua sih bisa bilang gitu ya, tapi sebenernya gua deg2an banget. Sambil mikir gua bisa buat apa ya kalo ternyata nanti hasilnya tetap B. Gua telpon Rudy, sekarang dia malah yang semangat. Dia bilang, wah, kalo miss nya aja udah ngomong gitu, harusnya beneran A. Jadi biar gimana harusnya mereka koreksi dong. Heheeee…….Gak sia2 gua ngotot, laki gua udah mulai menunjukkan taringnya juga.

Sepanjang perjalanan dari Gdg Spg ke kantor Sunter gua mengandai2… Andaikata sekolah gak mau ngaku gimana? Andaikata Tasha tetap dapat grade B gua mesti bilang apa ke Tasha? Akhirnya gua gak tahan deh bermain dengan pikiran gua sendiri. Dalam mobil gua berdoa sama Tuhan. Tadi sebelum menghadap kepsek gua kan udah minta hikmat Tuhan, jadi gua mau pasrahkan aja semua hasilnya ke tangan Tuhan. Tuhan yang akan jaga hati gua, Rudy dan terutama Tasha. Apapun hasilnya, gua minta Tuhan ajar kita rela menerima. Abis doa gitu gua mulai tenangan. Gua sampai sempat berkaul, gua gak mau ambil untung materi dari selisih uang pangkal kalo Tasha dapat Grade A. Gua mikir mau sumbangin kemana tuh selisih 1.8 jt.

Tiba2 aja terlintas ide mau gua apain tuh uang 1.8 juta. Selama ini gua udah terbantu banget sama suster gua dalam mendampingi sekolah anak2. Dan gua belum pernah mengapresiasi dia dengan materi. Seperti file2 rapot anak gua, piagam2, sertifikat, semua suster gua yang urus. Wkt gua maju ‘perang’ ke sekolahan pun, dia yang siapkan semua datanya. Jadi gua pikir mungkin ini kesempatan yang bagus untuk menunjukkan rasa terima kasih kita ke dia. Selain itu di kantor gua ada seorang messenger yang kena musibah. Waktu itu kita anak2 kantor udah urunan kumpulin uang. Tapi gua pikir, tambahan sedikit sumbangan mungkin akan cukup berarti buat si messenger. Jadi gua janji sama Tuhan, kalo memang nanti beneran Tasha bisa dapat grade A, selisih 1.8 nya mau gua kasih suster 1 jt, dan si messenger 800 ribu. Tenang deh, semua dah clear. Tinggal nunggu jam 11.

Ternyata kalo kita nunggu sesuatu, jam itu jalannya lambat ya . Mana jam 9 gua kudu meeting. Sambil meeting sambil sebentar2 lirik jam. Eh, pas udah jam 11 malah gua kebablasan.Jadi jam 11.20 gua baru telpon ke sekolah. Ealaaaah, telpon ke sana bolak balik si kepsek ternyata gak di tempat. Lagi tinjau kelas. Hmmm… Tuhan masih menguji kesabaran gua  Ada kali gua telpon 3x, tetap aja belum ada. Sampai orang Tata Usahanya bosan kali terima telpon gua. Tapi gua dah gak peduli. Lah, jantung gua udah gak kuat nahan ketegangan

AKhirnya sekitar jam 12.30 gua baru bisa bicara sama Kepsek. Nunggunya berjam2, eh kepsek Cuma bilang gini : “Iya bu, silahkan diambil yah revisi Slip Pembayarannya. Emang ada kesalahan, harusnya Natasha dapat grade A”. Duuueeeeng…… langsung gua lemes selemesnya…… sambil kalo gak ingat itu lagi di kantor gua pengen nangis rasanya, terharuuuu…. Gua bersyukur banget. Kalo bukan campur tangan Tuhan, gua gak yakin semua ini bisa terjadi. Kalo bukan Tuhan yang ajarkan gua “berbicara” dengan kepsek untuk buka ranking Tasha, anakku akan tetap berpikir dia hanya layak di grade B. Pasti Tuhan juga yang menggerakkan orang2 di Penab*r untuk berjiwa besar mengkoreksi kesalahan mereka.

Slip Grade B :(


Akhirnya, keluar jg slip Grade A :)


Pas gua cerita ke ortu lain soal kejadian ini, ada beberapa yg nganjurin gua untuk permasalahkan Penab*r kenapa bisa terjadi kesalahan. Aduuuh… kayaknya jantung gua udah gak kuat deh ya buat menghadapi ketegangan2 lagi. Lagian, gua pikir mau system secanggih apapun, namanya juga yang kerjain manusia, bisa aja ada kesalahan. Asal mereka mau berjiwa besar mengakui kesalahan itu, bagi gua cukup dan terima kasih banget.

Lagian dari sini gua juga terima pelajaran yang berhargaaaaa banget. Gua udah terlalu sombong. Sehingga gak pernah membawa masalah sekolah anak2 ke hadapan Tuhan. Gua merasa semuanya bisa terjadi dengan mudahnya karena kepandaian anak2. Tapi kalau Tuhan mau tegur, lihat deh….kita gak bisa ngapa2in kan? Tapi yah itu, Tuhan ku sungguh baik… Dia ijinkan masalah terjadi dalam hidup kita tapi Dia juga yang akan selesaikan semuanya dengan baik. Kita hanya bertugas mengangkat tangan, nanti Dia yang akan turun tangan.
Semua Indah pada waktuNya…..
Buat Tasha juga dia jadi belajar bahwa segala sesuatu yang diyakini benar itu layak untuk diperjuangkan
Status di BB dia yang dipasang berhari2 sesudahnya membuat gua merasa perjuangan gua bolak balik ke sekolah gak sia-sia.
Status BB Tasha :)

Terima kasih juga untuk BP* Penab*r GS yang masih mempertahankan nilai2 kejujuran dan menempatkan kepentingan siswa di atas reputasi dan nama baik.

Pelit gak sih? Monday, Oct 8 2012 

Kasus :
1. Pelitkah kalo pergi makan siang sama staff gua kita selalu bayar masing2?
2. Pelitkah kalo staff gua ulang tahun gua gak pernah beliin kado?
3. Pelitkah kalo sopir minjam duit 10 juta gua potong angsuran 300 ribu tiap bulan dari gajinya dan kalo pada akhir masa kerjanya masih ada sisa hutang gua potong dari uang jasa tuh sopir?
4. Pelitkah kalo gua beli mooncake pas diskonan?

Gua tanya gini karena :
1. Si X bilang, kok “boss” (gua) makan siang sama staffnya terus staffnya disuruh bayar masing2?
2. Si X bilang, duh, kasian deh yg jadi staff elo, masa ulang tahun gak pernah dikasih kado sama “boss” nya . Kalo staff gua ulang tahun, pastilah gua bela2in beliin kado (Helllooooo…… u have only 6 staffs)
3. Si X bilang, sadis deh, gaji sopir berapa….tiap bulan dipotong 300 ribu. Dia makan apa?
4. Si X bilang, pelit amat sih makan mooncake aja kudu tunggu diskon?

Pembelaan diri gua :
1. Makan siang di kantor itu kan berarti tiap hari yah? Fyi, staff yang report ke gua di kantor itu ada 30 orang. Sekali makan bisa berempat berlima n biasanya sama orangnya yah itu-itu aja n gak selalu harus 1 divisi. Kadang ada org legal, ada org tekhnik juga. Kadang kita makan enak (mahalan), kadang kita makan ngemper (murmer). Prinsip gua, kalo judulnya makan bareng, yah hayooo makan bareng2, bayar masing2.

Kalo mau nraktir, gua akan info dari awal, yukkk makan sama2…makan siang kali ini gua bayarin. Dan kalo mau bayarin, yah gua gak mau hanya 1 or 2 orang staff aja yg ngerasain, yah semualah diajak. Tempat juga disesuaikan dengan kemampuan gua. Gua juga menghindari rasa sungkan dari masing2 orang, karena tiap makan dibayarin (eh, bener kan yah….kalo tiap kali dibayarin, kadang kita sungkan kan ya?)

Dan yang lebih penting dari itu gua gak merasa gua BOSS…… Gua juga karyawan, makan gaji sama spt mereka :(

2. Spt yg gua bilang di atas, staff gua itu ada 30 orang. Jadi kebayang dong yah kalo tiap bulan ada aja yang ulang tahun. Bahkan kadang ada 2-3 orang sekaligus. Gua akui gua ini bukan orang yang terlalu perhatian sama yang gini2….gak pernah ingatin staff gua masing2 ulang tahunnya tanggal berapa. Paling kalo udah pada heboh mau patungan kado, gua jadi tau, oh si anu dah mau ultah. Dan pusing banget kalo harus cari kado buat masing2 orang itu. Gak kepikir mau belinya apa, gak tau juga nanti kalo dibeliin pada suka or gak. Dan balik lagi, alasan yang paling penting adalah : Gua bukan BOSS. Gua juga ada budget untuk pengeluaran2 gua. Jadi dari dulu, kalo ada yang ultah, biasa gua beliin cake aja. Buat dipotong rame2 di kantor 1 divisi. Nah, entah kenapa, pas kemarin ini si I (staff gua) yang kebetulan temannya si X ultah, nyampailah ke telinga si X bahwa si I dapat kado dari teman2 yang lain, tapi gak dapat dari gua. Sehingga, aksi terror “kok pelit sih” itu kembali terdengar.

3. Sopir gua udah kerja 7 tahunan, kira2 sejak 3 thn lalu dia pinjam uang 10 juta. Pertama2 gua gak mau kasih yah, karena kan gak ada jaminan apa2 tuh duit bisa balik. Kalo mau potong, mengingat berapa sih gaji sopir, bisa potong berapa per bulan? Berapa lama? Tapi, seperti biasa, suami berhati malaikat gua bilang, kasih aja….. Yah sud, kasih. Sepakat potong 300 ribu per bulan. Yg ada on off gitu motongnya. Pas bulan Juni bulannya anak2 kenaikan kelas, pas lebaran, itu udah pasti gak dipotong. Belom bulan2 yg dia merasa “kering” n minta dispensasi gak dipotong. Alhasil setelah berjalan hampir 3 tahun, itu saldo hutang masih ada 2.3 juta. Dan pas tuh sopir mau resign, gua bilang yah tolong dong dilunasin itu hutang. Tapi dia bilang gak punya duit, n mau lunasin cicil tiap bulan (walaupun udah gak kerja di gua lagi). Gua gak mau dong dikasih janji2 manis spt itu. Lah, dia kerja aja tiap bulan motongnya pake tawar menawar, apalagi ini udah gak kerja sama gua. Ujung2nya gua jadi “pengemis” nantinya. Jadi gua bilang, oke gak usah bayar, gua hitung aja dengan uang jasa elo yg kerja sama gua udah 7 tahun (padahal perlu gak sih kalo orang resign sendiri gitu dikasih uang jasa). Jadi gua bayar sisa uang jasanya tuh setelah dikurangi 2.3 jt.
Ternyata nih sopir cerita ke temannya sesama sopir, yang adalah sopirnya si X yang kepo itu. Tuh sopir pake cerita ke majikannya lagi (X), dan berakhir juga dengan complainan “kok pelit sih”

4. Gua makan mooncake karena gua suka, bukan karena tradisi yg mengharuskan tanggal sekian makan mooncake. Nah, karena mooncake ini cukup mahal (buat gua), n tiap tahun kejadian, lewat seminggu dari tanggal makan seharusnya tuh mooncake bisa diskon 20-30%, so..kenapa gak ntaran aja gua belinya pas diskon? Kan rasanya sama? Nah pas kemarin itu gua beli mooncake setelah lewat seminggu dan dengan bangga gua pamer udah diskon 20%, si X seperti biasa komentarnya : “kok pelit sih”

Jadi, untuk introspeksi, kasih input ya…..
1. Menurut gua sih, kadar kesanggupan ekonomi orang kan beda-beda yah. Apakah karena gua melakukan yang sesuai kemampuan gua, itu namanya pelit?
2. Kalo kata suami gua, kesalahan gua cuma satu….. masih mau bergaul dengan X. Menurut suami gua, kalo si X emang udah gak sepaham dengan jalan pikiran gua, dia gak nyaman dan gua juga gak nyaman dengan jalan pikiran masing2, mendingan jaga jarak. Menurut kalian, beneran harus gitu?

Huraaaay…. Monday, Sep 10 2012 

Huraaaay….msh bisa kebuka :)
Gak nyangka masih bisa masuk ke blog ini. Kirain udah gak inget password nya.

Udah ampir setaon gak post apa2
Cerita liburan lebaran 2011 aja gak kelar2, udah keuber sama libur sekolah Juni kemarin, libur lebaran dll.
Uaaah, emang gak bakat jd blogger nih.

Duh, waktu cepet banget yah. Gak berasa udah September aja. Paling senang kalo udah bulan yang ‘ber-ber’ gitu. Krn itu berarti udah mau dekat Christmas (hahaaaa….ketauan deh, udah pengen cepet2 liburan lagi).
Iya lho, setelah ngiler liat passion teman2 blogger ada yg jadi tukang kue, tukang rajut, tukang novel, tukang jualan, gua akhirnya menemukan passion gua juga, yaitu…….LIBURAN :) Wkwkwk…itu mah bukan passion yah…. emang dasarnya aja malas ngantor :)

Yup kendala terbesar dari seorang karyawan yang mau liburan itu kan pasti soal waktu yah. Cuti setaon cuma 12 hari. Kepotong2 sama cuti bersama, paling yg efektif bisa kita gunakan semau2 kita paling 8 hari. Kalo diturutin hati, mana cukup tuh wkt cuti 8 hari.

Kemarin ini aja, waktu liburan bulan Juni, pergi ke Jepang 8 hari, gua cuma ambil cuti 4 hari. Itu gua udah hemat2 waktu cuti dengan
segala daya upaya. Karena pesawat malam gua pergi ke airport dari kantor. Jadi pagi sd jam 4 an masih ngantor, sampai airport jam 5, jam 7.30 pesawat terbang. Pulang juga gitu, sampai Cengkareng jam 9 pagi, pulang ke rumah mandi dll, jam 10 an berangkat ke kantor. Jam 11 udah duduk manis di kantor.
Pertama2 waktu ngajuin cuti ke boss, gua udah bilang ada 2 hari yg gua akan ijin2 berapa jam gitu. Mau dihitung cuti 1 hari atau gua ijin aja. Untung boss gua orangnya gak hitungan, dia bilang gak pa2 kalo gua masih masuk, hitung ijin aja. Malah dia bilang, gak teler tuh langsung ngantor. Kalo kecapekan gak usah ngantor gak apa2, asal monitor2 kerjaan aja by phone. Tapi kalo org udah baek gitu, kita jadi sungkan yah, makanya gua tetap bela2in ngantor tuh. Untungnya keluarga gua semua gampangan kalo soal tidur. Biar di pesawat juga tidur mah jalan terus. Paling kebangun2 bentar tapi no problem. Jadi sama anak2 gua jg gak gitu khawatir mrk masuk angin atau apa.

Terus salah satu kendala liburan ke LN pada saat org ngantor tuh adalah, komunikasi urusan kantor tetap harus dibuka yah. Lain kalo perginya pas lebaran, kan semua cuti masal tuh. HP gua off semua juga aman sentosa deh. Nah, pas kemarin ini gua pergi Juni, udah siap2 akan krang-kring dari kantor. Abis kalo gua gak masuk sehari aja, jempol rasanya sampai kapalan jawabin bbm org2 kantor. Haduh, udah kebayang aja bakalan kena roaming segala macam. Tapi proud of my team deh, mrk gak telpon gua sekalipun lho, cuma sms 1x, itupun manager gua yg ngabarin pas akhir bulan bahwa semua gaji, semua kewajiban bank sudah done semua. Terus di bb gua kan gua pasang status tuh off dr tgl 26 Juni – 3 Juli, jadi lmyn aman juga dari gangguan2 kolega.

Jadi gua ngerti deh, intinya kalo mau pergi aman, gua kudu ‘terbuka’ sama semua orang. Bukan sok mau pamer atau gimana yah, tapi just info memang gua akan pergi yg mana mgkn komunikasi akan susah (mahal). Selain itu tiap bidang gua daftarin PIC dan gua serahin ke boss gua, jadi semua org di kantor or pihak luar tau harus berhubungan sama siapa utk tiap urusan yang ada.
Kemarin itu saking khawatirnya gua bikin tuh daftar kerjaan yg msh pending n kudu follow up beserta dengan PIC dan gua taruh juga 1 di GM HRD gua. Eh, dia ngedumel, kok org lain yg pergi jalan2 dia yg ketiban repot. Huh! padahal gua cuma info ke dia. Gua pikir sebagai HRD dia harus tau bahwa gua sdh mengantisipasi departemen gua sebisa gua. Kalo ada org luar yg perlu koordinasi sama gua, biar dia bisa bantu2 arahin harus hubungi team gua yg mana. Yah tapi syukurlah semua berjalan dengan baik.

Saking gak ada org kantor yg telpon, gua sampai kepikiran lho. Ini di kantor gimana yah kondisinya. Udah kepikir mau sms manager gua itu, tapi dilarang sama Rudy. Dia bilang, biarin aja, biar mereka belajar mandiri dan inisiatif. Kalo ada yg urgent, toh harusnya mrk tau tetap bisa hubungi gua. Yah udah akhirnya gua batalin niat nanya2 keadaan kantor. Jadi waktu tgl 29 gua dapat sms dari manager gua bahwa semua aman terkendali, wuiiih lega deh :)

Terus dengan segala resiko di atas, kenapa dong gua pergi bulan Juni? Kok gak nunggu lebaran?
Heheee….berangkat dari pengalaman wkt liburan Eropa di lebaran 2011 kemarin, gua rasanya kalo bisa menghindar deh dari liburan di masa lebaran. Abisnya, kemana2 tuh rameee banget. Mau foto aja mesti rebut2an, gak pernah dapat spot yg bersih dari manusia2 narsis. N walaupun udah di Eropa tapi tetap aja, yg narsis foto2 itu kebanyakan org Asia, terutama Indonesia :))
Selain itu, kalo dicompare, harga lebaran dan harga juni itu, lumayan jauh bedanya. Seingat gua dengan gua pergi berempat ke Jepang kemarin, antara Juni dan Lebaran, itu bisa beda kurang lebih 20 jutaan. Lumayan banget kan???? Jadi dgn sangat menyesal boss gua deh yg gua ‘korbanin’ :)

Nah, dengan sisa cuti yg udah minim itu, sedang keinginan liburan masih menggebu2, sekarang gua kudu pinter2 nyisipin waktu buat pergi2nya. Dan kebetulan gua punya ‘teman seperjuangan’ yg cukup gila, yaitu ipar gua :)

Spt yg gua bilang, benernya gua udah alergi nih pergi2 di Lebaran, tapi apa daya, kantor gua dan Rudy cuti masal di masa lebaran. Lama pula… 10 hari, masa mau bengong2 di rumah. Nah ipar gua di saat2 terakhir menjelang lebaran itu punya ide brilliant (gila) utk keliling Jawa pake mobil:) Kebayang kan deh yah, kayak apa tuh jalan ke Jawa di masa lebaran. Kalo kata mami gua mah ‘cari penyakit’.
Nanti deh ya, gua share cerita jalan2nya 1-1 (*janji tinggal janji*).

Yah bener aja dong, terjebaklah kita di kemacetan arus mudik. Tapi yg bikin gua gak pernah kapok jalan2 sama my fam adalah, jalan sama mereka itu minim complain. Susah senang, kita enjoy aja :)
Anak2 juga cekakak cekikik aja tuh 12 jam macet2an di dalam mobil. Boro2 kapok, ini mah malah lebih gila. Masa oktober ini di liburan idul adha tuh ipar gua malah ngajakin ke Semarang lagi :) Heheeeheee…..ampun deh, tambahan libur cuma sehari gitu di Jumat, tetap niat amat jauh2 ke Semarang. Inget ya, bukan naik pesawat lho, selalu naik mobil. Pas gua tanya, emang mau ngapain di Semarang? Eh, enteng nya dijawab, mau kuliner dan beli bandeng. Kemarin lebaran gak puas. N yg lebih gilanya lagi, kok gua + suami + anak2 semangat amat jawab : Ayo ajaaaaa :) Jadi siapa yg gila dooong???

Dah ah, segini dulu test postingnya. Ntar kalo udah lebih rajin, gua posting 1-1 cerita liburannya.

Europe Trip – Day 2 : London Wednesday, Oct 12 2011 

Sblm cerita tournya, ulas dikit mengenai pesawat A380 yahh…

Ngalamin naik SQ dengan pesawat A380 tentu bukan pengalaman yg bisa gue nikmati sering2. Makanya cukup antusias untuk melihat seperti apa sih kehebatannya. Soalnya coba2 search dibilang ini pesawat komersial terbesar, 2 tingkat, mesinnya buatan Rolls Royce yang daya dorongnya super yahud, tapi yg bikin ngiler katanya nih di atas pesawat ini ada yg sampai disediakan pusat perbelanjaan, tempat bermain anak-anak, dan fasilitas-fasilitas lainya (semua fasilitas ini disediakan sebagai opsi, tergantung pesanan maskapai).

Begitu udah boarding dan mulai masuk ke badan pesawat, aura kemewahan udah mulai terasa. Keliatan banget itu bangku2nya lebih lebar. Sayangnya kita gak dapat di bagian atas. Tapi udah bertekad, begitu udah memungkinkan kita akan bergerilya ke atas. Tapi ternyataaaa…….gak seperti yg kita bayangkan ah. Waktu kita ke kabin atas, yah sama aja…..isinya cuma tempat duduk penumpang dan service area para pramugari. Cuma susunan bangkunya aja yg diperkecil. Kalo di bawah 3-4-3, di atas jadi 2-3-2.

Satu2nya kelebihan yg gue rasakan adalah, waktu kita terbang malam, yang mana cuaca gak terlalu bersahabat, kilat menyambar kanan kiri, itu pesawat bisa tetap terbang dalam kondisi stabil. Selama belasan jam kita terbang, efek turbulence yg biasa kita rasakan kalo naik pesawat berbadan lebih kecil boleh dibilang minim sekali. Padahal keliatan banget di luar itu cuaca lagi jelek banget dan pilot bolak balik kasih reminder utk kembali ke tempat duduk dan pasang seat belt.
Kenyamanan lain yang memang sudah jadi ciri khas SQ tentunya keramahan dari pramugari dan pramugaranya.

Buset deh, kerja mereka gesiiit banget. Seliweran sana sini, tapi gak ada satupun yg keliatannya jutek, walaupun lampu panggilan silih berganti menyala. Sptnya mereka bener2 service penumpang dengan ‘hati’. Udah gitu tawaran makan minum rasanya gak pernah berhenti. Setiap gue melek, ada aja gue liat pramugari/a bolak balik bawa nampan.

Sayang sungguh di sayang, nasib gue kurang beruntung. Dapat tempat duduk di bagian belakang. Dekat WC. Hiksss…..itu dia yg bikin bete. Setiap pintu WC dibuka tutup oleh penumpang yg menggunakan, setiap kali pula aroma nya menghambur keluar. AKhirnya Rudy complain karena gak kebayang kalo 12 jam perjalanan kita mesti menghadapi aroma itu. Entah diapain oleh mereka, belakangan aroma itu gak terasa lagi. Bravo buat SQ.

Secara overall kita gak merasa menyesal milih SQ, walaupun boleh dibilang membuat budget kita membengkak sekitar 15%. Tapi worth it kok untuk suatu rute panjang kayak kita ini. Apalagi liat kelas bisnisnya, bener2 bikin ngeces (mimpi dulu aaaah :)).

Dengan tingkat kenyamanan seperti itu, gue sih cukup bisa tidur di pesawat yah. Gue gak mau dong kalo kurang tidur nanti turun kayak zombie… Lah, kalo liat jadwalnya, begitu turun kita langsung city tour di London. Gak pake ba-bi-bu lagi :)

Pesawat landed sempurna di Heathrow Airport, London sekitar jam 6 pagi. Dari tempat duduk, liat ke luar dibatasi kaca berembun, yang menandakan udara di luar cukup dingin. Terakhir diinfoin suhu di luar pesawat 7C. Jadi buru2 keluarin jacket yg gue taruh di hand carry, karena gak mau ntar keluar kaget dengan cuaca dingin ini.

Begitu masuk ke bagian dalam airport, kita langsung dikumpulin oleh Donny (TL). Airport Heathrow sendiri jauh dari kesan mewah. Tapi dengan gelar airport tersibuk di Eropa dan tersibuk ketiga di dunia, Heathrow airport patut diacungi jempol untuk urusan kerapihan. Gak ada kesan semrawut dari proses transfer penumpang, pengambilan bagasi dan urusan imigrasi. Semua berjalan lancar.

Kelar urusan imigrasi dan bagasi kita udah ditunggu oleh TL lokal, namanya Calvin. Seorang Chinesse British, umur 40-an. Orangnya lumayan tegas dan strict dan yang paling hebat, bangga banget dengan negaranya :)
Namanya ikut rombongan tour, ada aja yah peserta aneh2. Udah tau kita ke benua Eropa, dari travel pun udah kasih point2 untuk diperhatikan, termasuk mata uang yg digunakan di negara tujuan. Eh, masih ada lho yang gak mau prepare dengan baik. Bisa2nya ada 1 keluarga yg nanya ke TL kita, di mana mau tukar uang Euro, karena dia gak bawa Euro 1 cent pun, tapi bawanya US$. Ampunnnn deh… emang sih gampang tukar US$ ke Euro. Tapi kan itu membuat peserta lain nungguin mereka untuk nukar ke money changer di Airport :( Aneh yah….. kok bisa sih sampe secuek itu.

Udah gitu kita diperingati bahwa tiap orang yang membawa cash lebih dari Euro 10.000 (per orang) wajib declare, karena kalo gak akan dipanggil ke ruang interogasi dan diinvestigasi lebih lanjut. Jadi kalo 1 family ada 4 orang, yah maximal bawa cash 40 ribu. Gak tau gimana cara mereka ngeceknya, kalo betul ada yang bawa lebih. Tapi katanya bisa aja di sampling minta dibuka tasnya. Masa sih??? Ada yg tau apa sampe segitunya?

Akhirnya beres juga urusan airport. Kita langsung dibawa Calvin ke bus. ENaknya kalo di Euro ini, mau berapapun peserta tour kita, bus yang disediakan seatnya pasti yang 50 seat. Jadi dengan kapasitas kita cuma 30 an, lumayan nyaman di bus ini. Gak pake empet2an.

Tujuan pertama city tour di London adalah Big Ben. Sepanjang perjalanan kurleb 45 menit dari airport ke tempat tujuan kita disuguhi pemandangan rumah2 khas gaya inggris dengan finishing bata merah. Hebatnya beberapa kompleks perumahan yang kata TL gue usianya udah puluhan tahun, masih terlihat rapi, kinclong dan menawan.

Big Ben adalah sebuah menara jam yang berada 1 kompleks dengan Parliament House (tempat parlemen Inggris bekerja). Big Ben sendiri sebenarnya nama dari lonceng kecil yg menjadi bagian dari si menara yag bernama asli The Tower of Big Ben. Tapi kemudian orang lebih mudah menyebutnya, sehingga menara jam ini kemudian lebih dikenal dengan Big Ben.

Menara ini dibangun sebagai bagian dari rencana pembangunan istana baru oleh Charles Barry, setelah Istana Westminster yang lama telah hancur akibat kebakaran pada malam 22 Oktober 1834. Menara ini tingginya 96.3 meter (316 kaki) dan dibangun dengan gaya Gothik Victoria. (source : wikipedia)

Di belakang Big Ben kita bisa melihat wahana London Eye, sebuah roda pengamatan setinggi 135 meter dan berputar di atas Sungai Thames. Sayang karena tidak termasuk dalam acara tour, kita harus melewati kesempatan untuk melihat dan menikmati London Eye.

Selesai itu kita lanjut ke Tower Bridge. Waktu dapat itinerary bagian London ini, kita sempat bingung, kok adanya rute ke Tower Bridge. Padahal kan yg terkenal London Bridge ya? Sampe2 ada lagunya pan tuh “London Bridge is falling down”. Ternyata, gak heran fakta di lapangannya, London Bridge itu bener2 sangat biasa bila dibandingkan dgn Tower Bridge. Jadi jarang banget org sampe bener2 ke London Bridgenya, krn kalo kita di Tower Bridge pun (yg jauh lebih wah dan megah), kita bisa liat London Bridge juga.

Terus dari Tower Bridge ini juga kita bisa lihat Tower of London (ini gak kita pergiin) yaitu semacam museum or tmpt penyimpanan dari mahkota ratu2 dan keluarga kerajaan Inggris.

Perjalanan lanjut ke Trafalgar Square. Boleh dibilang ini semaca alun2 kota London, dan sering dijadikan lambang ‘kebebasan’ karena di tempat ini sering sekali dijadikan tempat oleh para demonstran ber-unjuk rasa. Tempat ini menjadi makin istimewa, ketika rombongan mempelai Kerajaan Inggris Pangeran William dan Catherine Middleton melalui Trafalgar Square ini untuk menuju Istana Buckingham.
Orang2 rela memasang tenda menginap 1 hari sebelumnya di lapangan ini agar dapat melihat arak2an rombongan ini.

Selesai dari Trafalgar kita digiring ke Westminter Abbey. Gereja yang bernama asli The Collegiate Church of St Peter ini kerap menjadi tempat penobatan raja ratu Inggris, pemberkatan pernikahan, sampai upacara pemakaman. Terakhir yang paling gress adalah pernikahan Pangeran William dan Catherine pada tanggal 29 April 2011.

Gereja ini dibuka untuk para wisatawan setiap hari Senin s.d Sabtu sepanjang tahun. Sedangkan utk hari Minggu dan hari2 besar Kristen lainnya digunakan untuk misa.

Semua tempat itu kelar dikunjungi dalam waktu 1/2 hari. Krn gak lama setelah itu kita digiring untuk Lunch. Memang sebelum berangkat juga udah di infoin bahwa acara makan kita kebanyakan akan makan di resto chinesse, kecuali untuk di kota2 kecil yg mana gak ada resto chinesse akan dikasih makanan lokal. Alasannya karena lidah org Indo akan lebih bisa menerima chinesse food dibandingkan makanan lokal. Tapi kita curiga kalo alasan sebenarnya adalah makanan di resto lokal akan lebih mahal compare dgn chinesse resto :)

Lunch pertama kita di benua Eropa adalah di suatu resto chinesse bertingkat 2 yang ternyata bangunannya ajubilah sempitnya, karena hanya berukuran sebuah ruko bertingkat, tapi itu tamunya numplek ajubilah.
Apalagi kebanyakan adalah rombongan tour (ini nih gak enaknya pergi di masa high season). Dan kebanyakan dari rombongan tour itu adalah rombongan Indonesia :) Dari Panorama aja kita ketemu ada 1 rombongan lain. Total untuk sekali makan gitu ada x ketemu 3-4 rombongan. Kalo masing2 rombongan ada 20-30 orang, kebaynag kan gimana sumpeknya ruko seuprit gitu.

Menunya bagi gue sih not bad lah yah… tapi standard aja. Gue sih yang penting jenis makanannya jelas, gak yang isinya aja entah apaan. Mostly menu2 yg kita dapat di chinesse resto adalah 3 macam lauk, 2 macam sayuran dan buah. Nah 2 macam sayuran ini yg kadang2 bikin kita bete. Saolnya yang namanya itu sayuran tumis, bener2 sayuran cuma ditumis sama minyak aja. Kagak ada aroma bawang2nya, apalagi suiran daging, udang, or telor. Pokoknya polos sepolos2nya. Belum lagi yang sayur kuahnya. Kadang2 sayur apa yang ditumis, yah itu yang disajikan juga as menu sayur kuah :) Tapi, gue dong udah bawa perlengkapan perang. Abon, sambal udang kering, sambal belibis komplit gue bawa dan selalu setia menemani hari2 kita di Eropa. Dan ini menjadi menu favorit buat peserta tour lainnya juga. Alhasil 150 sachet sambal, 2 toples abon dan 1 toples udang kering habis hanya dalam waktu setengah perjalanan tour kita (alias seminggu).

Yang lucu ada peserta tour yang family, anaknya makannya so picky, n samsek gak mau nyentuh itu lauk2 yg disajikan. Alhasil ortunya sibuk mesenin telor dadar setiap kali makan. Tau harga telor dadar sepiring (kurleb ukuran 2 butir telor lah)? Hahaaa…..Euro 10 aja, yang mana artinya cepeceng lebih…Wkkkwkkk…mau nangis gak tuh?
Mana kadang saking bosennya tuh anak, di hari ke berapa gitu, pas udah dipesenin telor mahal itu, dia udah gak mau makan lagi. Jadi terpaksa telor mahal itu kita keroyok rame2 :)

To be continued yah….. Abis ini kita lanjut ke Madame Tussaud dan Istana Buckingham. Foto2 juga menyusul di postingan London seri ke 2 yah :)

Next Page »

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.