Huraaaay….msh bisa kebuka 🙂
Gak nyangka masih bisa masuk ke blog ini. Kirain udah gak inget password nya.

Udah ampir setaon gak post apa2
Cerita liburan lebaran 2011 aja gak kelar2, udah keuber sama libur sekolah Juni kemarin, libur lebaran dll.
Uaaah, emang gak bakat jd blogger nih.

Duh, waktu cepet banget yah. Gak berasa udah September aja. Paling senang kalo udah bulan yang ‘ber-ber’ gitu. Krn itu berarti udah mau dekat Christmas (hahaaaa….ketauan deh, udah pengen cepet2 liburan lagi).
Iya lho, setelah ngiler liat passion teman2 blogger ada yg jadi tukang kue, tukang rajut, tukang novel, tukang jualan, gua akhirnya menemukan passion gua juga, yaitu…….LIBURAN 🙂 Wkwkwk…itu mah bukan passion yah…. emang dasarnya aja malas ngantor 🙂

Yup kendala terbesar dari seorang karyawan yang mau liburan itu kan pasti soal waktu yah. Cuti setaon cuma 12 hari. Kepotong2 sama cuti bersama, paling yg efektif bisa kita gunakan semau2 kita paling 8 hari. Kalo diturutin hati, mana cukup tuh wkt cuti 8 hari.

Kemarin ini aja, waktu liburan bulan Juni, pergi ke Jepang 8 hari, gua cuma ambil cuti 4 hari. Itu gua udah hemat2 waktu cuti dengan
segala daya upaya. Karena pesawat malam gua pergi ke airport dari kantor. Jadi pagi sd jam 4 an masih ngantor, sampai airport jam 5, jam 7.30 pesawat terbang. Pulang juga gitu, sampai Cengkareng jam 9 pagi, pulang ke rumah mandi dll, jam 10 an berangkat ke kantor. Jam 11 udah duduk manis di kantor.
Pertama2 waktu ngajuin cuti ke boss, gua udah bilang ada 2 hari yg gua akan ijin2 berapa jam gitu. Mau dihitung cuti 1 hari atau gua ijin aja. Untung boss gua orangnya gak hitungan, dia bilang gak pa2 kalo gua masih masuk, hitung ijin aja. Malah dia bilang, gak teler tuh langsung ngantor. Kalo kecapekan gak usah ngantor gak apa2, asal monitor2 kerjaan aja by phone. Tapi kalo org udah baek gitu, kita jadi sungkan yah, makanya gua tetap bela2in ngantor tuh. Untungnya keluarga gua semua gampangan kalo soal tidur. Biar di pesawat juga tidur mah jalan terus. Paling kebangun2 bentar tapi no problem. Jadi sama anak2 gua jg gak gitu khawatir mrk masuk angin atau apa.

Terus salah satu kendala liburan ke LN pada saat org ngantor tuh adalah, komunikasi urusan kantor tetap harus dibuka yah. Lain kalo perginya pas lebaran, kan semua cuti masal tuh. HP gua off semua juga aman sentosa deh. Nah, pas kemarin ini gua pergi Juni, udah siap2 akan krang-kring dari kantor. Abis kalo gua gak masuk sehari aja, jempol rasanya sampai kapalan jawabin bbm org2 kantor. Haduh, udah kebayang aja bakalan kena roaming segala macam. Tapi proud of my team deh, mrk gak telpon gua sekalipun lho, cuma sms 1x, itupun manager gua yg ngabarin pas akhir bulan bahwa semua gaji, semua kewajiban bank sudah done semua. Terus di bb gua kan gua pasang status tuh off dr tgl 26 Juni – 3 Juli, jadi lmyn aman juga dari gangguan2 kolega.

Jadi gua ngerti deh, intinya kalo mau pergi aman, gua kudu ‘terbuka’ sama semua orang. Bukan sok mau pamer atau gimana yah, tapi just info memang gua akan pergi yg mana mgkn komunikasi akan susah (mahal). Selain itu tiap bidang gua daftarin PIC dan gua serahin ke boss gua, jadi semua org di kantor or pihak luar tau harus berhubungan sama siapa utk tiap urusan yang ada.
Kemarin itu saking khawatirnya gua bikin tuh daftar kerjaan yg msh pending n kudu follow up beserta dengan PIC dan gua taruh juga 1 di GM HRD gua. Eh, dia ngedumel, kok org lain yg pergi jalan2 dia yg ketiban repot. Huh! padahal gua cuma info ke dia. Gua pikir sebagai HRD dia harus tau bahwa gua sdh mengantisipasi departemen gua sebisa gua. Kalo ada org luar yg perlu koordinasi sama gua, biar dia bisa bantu2 arahin harus hubungi team gua yg mana. Yah tapi syukurlah semua berjalan dengan baik.

Saking gak ada org kantor yg telpon, gua sampai kepikiran lho. Ini di kantor gimana yah kondisinya. Udah kepikir mau sms manager gua itu, tapi dilarang sama Rudy. Dia bilang, biarin aja, biar mereka belajar mandiri dan inisiatif. Kalo ada yg urgent, toh harusnya mrk tau tetap bisa hubungi gua. Yah udah akhirnya gua batalin niat nanya2 keadaan kantor. Jadi waktu tgl 29 gua dapat sms dari manager gua bahwa semua aman terkendali, wuiiih lega deh 🙂

Terus dengan segala resiko di atas, kenapa dong gua pergi bulan Juni? Kok gak nunggu lebaran?
Heheee….berangkat dari pengalaman wkt liburan Eropa di lebaran 2011 kemarin, gua rasanya kalo bisa menghindar deh dari liburan di masa lebaran. Abisnya, kemana2 tuh rameee banget. Mau foto aja mesti rebut2an, gak pernah dapat spot yg bersih dari manusia2 narsis. N walaupun udah di Eropa tapi tetap aja, yg narsis foto2 itu kebanyakan org Asia, terutama Indonesia :))
Selain itu, kalo dicompare, harga lebaran dan harga juni itu, lumayan jauh bedanya. Seingat gua dengan gua pergi berempat ke Jepang kemarin, antara Juni dan Lebaran, itu bisa beda kurang lebih 20 jutaan. Lumayan banget kan???? Jadi dgn sangat menyesal boss gua deh yg gua ‘korbanin’ 🙂

Nah, dengan sisa cuti yg udah minim itu, sedang keinginan liburan masih menggebu2, sekarang gua kudu pinter2 nyisipin waktu buat pergi2nya. Dan kebetulan gua punya ‘teman seperjuangan’ yg cukup gila, yaitu ipar gua 🙂

Spt yg gua bilang, benernya gua udah alergi nih pergi2 di Lebaran, tapi apa daya, kantor gua dan Rudy cuti masal di masa lebaran. Lama pula… 10 hari, masa mau bengong2 di rumah. Nah ipar gua di saat2 terakhir menjelang lebaran itu punya ide brilliant (gila) utk keliling Jawa pake mobil:) Kebayang kan deh yah, kayak apa tuh jalan ke Jawa di masa lebaran. Kalo kata mami gua mah ‘cari penyakit’.
Nanti deh ya, gua share cerita jalan2nya 1-1 (*janji tinggal janji*).

Yah bener aja dong, terjebaklah kita di kemacetan arus mudik. Tapi yg bikin gua gak pernah kapok jalan2 sama my fam adalah, jalan sama mereka itu minim complain. Susah senang, kita enjoy aja 🙂
Anak2 juga cekakak cekikik aja tuh 12 jam macet2an di dalam mobil. Boro2 kapok, ini mah malah lebih gila. Masa oktober ini di liburan idul adha tuh ipar gua malah ngajakin ke Semarang lagi 🙂 Heheeeheee…..ampun deh, tambahan libur cuma sehari gitu di Jumat, tetap niat amat jauh2 ke Semarang. Inget ya, bukan naik pesawat lho, selalu naik mobil. Pas gua tanya, emang mau ngapain di Semarang? Eh, enteng nya dijawab, mau kuliner dan beli bandeng. Kemarin lebaran gak puas. N yg lebih gilanya lagi, kok gua + suami + anak2 semangat amat jawab : Ayo ajaaaaa 🙂 Jadi siapa yg gila dooong???

Dah ah, segini dulu test postingnya. Ntar kalo udah lebih rajin, gua posting 1-1 cerita liburannya.

Advertisements