Gua tulis ini bukan mau ngebanggain anak2 gua lho ya… tapi lebih kepada sharing gimana kita sbg ortu harus support banget anak kita untuk memperjuangkan hak nya.

Teman2 bb group SMA gua sering bilang gua “super mom”, karena menurut mrk gua bisa cukup punya waktu utk kerja kantoran, sedikit melayani di gereja dan lingkungan, cukup bersosialisasi dengan teman2 dan tetangga lingkungan sambil sekolah anak2 juga gak pernah terlantar, malah boleh dibilang hasilnya selalu cemerlang. Sayang gua gak bisa menerima pujian itu, karena yang sebenarnya gua hanyalah seorang “lucky mom” yg dikarunia Tuhan “2 super girls”.

Yah, boleh dibilang emang gua gak pernah bersusah payah untuk terlibat dalam pelajaran sekolah anak2 gua. Mereka gak perlu diingatkan belajar utk ulangan atau ngerjain homework. Gua pulang kantor relatif semua udah beres. Bahkan kadang mereka udah santai2 baca buku, dengerin music or nonton. Emang ada susternya sih yang rajin cerewetin, tapi untuk anak2 seusia Tasha dan Michelle (12 dan 9) boleh dibilang mereka cukup ngerti tanggung jawab.

Tasha n Michelle 2-2 nya sekolah di BP* Penab*r GS. Supaya anak2gak tua di jalan, 6 tahun lalu gua pindah rumah dari Tangerang ke Gading Serpong ini. Dan Tuhan sediakan gua sebuah rumah di depan sekolah Penab*r persis. Jadi anak2 enjoy banget deh sekolah di sini. Malah boleh dibilang fanatik. Gua suka godain mereka bilang mau pindah ke Alam Sutra or BSD, mereka bilang boleh aja… asal sekolah tetap di Penab*r GS. Gua iseng tunjukkin rumah mewah di Jakarta, mereka tetap bilang, silahkan pindah rumah asal sekolah tetap di Penab*r GS 🙂

Dengan kondisi seperti itu, buat gua dan Rudy, urusan prestasi sekolah anak2 bukan suatu hal yang mengkhawatirkan. Di Penab*r gak mengenal sistem ranking. Karena mereka meyakini setiap anak punya kemampuan di bidang yang berbeda. Dengan demikian penghargaan diberikan kepada anak2 terbaik di setiap mata pelajaran , namanya Bintang Mata Pelajaran.

Setiap tingkat kelas di SDK Penab*r GS ada dari kelas A s/d G, jadi ada 7 kelas. Tiap kelas ada kurang lebih 35-40 anak. Jadi tiap tingkat itu ada sekitar 250 anak. Nah setiap akhir tahun ajaran, dari setiap tingkat dipilih 1 Bintang Mata Pelajaran untuk tiap mata pelajaran, bahkan untuk pelajaran olahraga or ketrampilan. Jadi, cukup membanggakan dong ya, kalo anak menerima Bintang Mata Pelajaran. Karena kan itu berarti terbaik dari sekitar 250 anak. Gak gampang kan.

Baik Tasha maupun Michelle, tiap tahun selalu kebagian bintang mata pelajaran ini. Yah minimal 1 lah. Emang sih gak pernah di pelajaran yang bergengsi seperti Math or Science. Tapi bodo amat deh ya.. Anak2 mah dibilang dapat bintang mata pelajaran aja dah senangnya minta ampun.

Si Michelle yg dia gak pernah miss adalah bintang mata pelajaran untuk Religion (haaahaaa…gak malu2in jadi anak Prodiakon). Yang lainnya gantian aja kadang Mandarin, English or Social.
Kalo Tasha gua lupa, dia dapat apa aja, tapi dia lebih yahud dapatnya, tiap tahun minimal dapat 2. Sampai puncaknya waktu kelas 5 kemarin. Dapat 4, di mata pelajaran English, Mandarin, Computer dan tentu saja Religion :). Duh senangnya bukan main dia. Krn dengan dapat 4 bintang mata pelajaran, dia dapat tambahan 1 piala. Boleh dibilang kelas 5 ini jadi masa kejayaan si Tasha deh.
Jadi dengan segala prestasi sekolah Tasha dan Michele, gua cukup “sombong” utk tidak pernah mengkhawatirkan anak2 gua akan melanjutkan sekolah ke mana.

Tapi ternyata Tuhan benar2 benci sama orang sombong. Kejadian bulan Oktober ini bener2 buat gua introspeksi diri, bahwa semua yang dihasilkan anak2 adalah semata karena Kasih KaruniaNya, bukan kuat kuasa anak2 itu sendiri, apalagi gua sbg ortu. Tanpa perkenan Tuhan, semua itu tidak akan lancar.

Jadi ceritanya, awal Oktober kemarin, formulir penerimaan siswa SMP Penab*r sudah mulai dibagikan.
(Gila ya, rapot semester I kelas 6 aja belum ada, udah disuruh daftar SMP)

Spy gak ngebingungin gua kasih gambaran ya system penerimaan di Penab*r ini. BPK Penab*r itu yayasan sekolah yang banyak punya cabang. Kalo di seputaran Tangerang tempat tinggal gua, ada 3 lokasi yang terjangkau, yaitu Gading Serpong (GS), Modernland (ML), Bintaro (BT).

Hasil seleksi siswa dikelompokkan jadi 3 kategori, yaitu grade A, B dan C tergantung nilai. Untuk siswa dari lingkungan Penab*r sendiri grade ditentukan dari nilai kelas 5, sedangkan siswa dari luar ditentukan berdasarkan hasil test. Masing2 grade akan menentukan besarnya harga Uang Pangkal. Tahun ini uang pangkal SMPK di GS untuk Grade A=15jt, B=16.8jt, C=18.8 jt.

Jadi waktu isi formulir gua dengan pedenya isi pilihan I adalah Penab*r GS dan pilihan 2 adalah Penab*r ML. Gua isi pilihan ke 2, karena katanya memang harus pilih minimal 2 pilihan. Gua sih pede aja nulis pilihan 2 adalah Penab*r ML. Pikir gua pasti itu cuma formalitas. Dilihat dari sisi manapun (umur cukup, rumah dekat, prestasi baik), Tasha pasti akan jadi prioritas di Penab*r GS. Gua juga cukup pede si Tasha pasti akan masuk grade A (saking pede nya gua gak pernah tanya tuh kriteria penilaian untuk masuk grade A itu apa).

Pas pengumuman penerimaan tanggal 24 Oktober kemarin, gua juga gak ngecek2 ke rumah hasilnya apa. Namanya juga super pede, gua gak merasa harus ricek. Eh gak tahunya, sore2 si Tasha telpon gua sambil sesunggukan. Dia cerita bahwa dia “dibuang” ke Penab*r ML dan dapat grade B. Saat itu yang jadi prioritas gua permasalahkan adalah tentang penempatannya. Kok bisa di ML?

Gua telpon ke sekolah, mereka jelasin anak gua “dibuang” ke ML karena gua tulis pilihan 2 itu di ML. Karena GS ini termasuk sekolah favorit (dan tentu saja mahal, bhkn lbh mahal dari beberapa Penab*r Jakarta 😦 ) mereka spread siswa2 yang “bersedia” utk ditempatkan di cabang lain. Bersedia nya itu mereka lihat dari isian formulir  Ini kejadian gak cuma terjadi sama Tasha, tapi ada 37 anak lain yang bernasib sama. How come????

Gua telpon ke sekolah, minta penjelasan persyaratan apa yang tidak dipenuhi oleh Tasha untuk mendapatkan pilihan 1? Logikanya, kalo siswa tidak memenuhi persyaratan pilihan 1, baru dilempar ke pilihan 2 kan? Mereka bilang, harusnya kalo gua “Cuma” mau ke GS, pilihan ke 2 nya gua harus tulis GS juga. Jadi pilihan 1 sama dengan pilihan 2. Meneketehe???

Gua ngotot ke Kepala Sekolahnya karena kebetulan kepsek di GS ini baru (yang lama pensiun). Jadi emang dia gak tau reputasi dan prestasi Tasha. Terpaksa gua ungkit2 deh tuh, tentang si Tasha yang udah nyumbang beberapa piala ke sekolah, tentang si Tasha yang dapat 4 bintang mata pelajaran wkt kelas 5, tentang rumah gua yang “ngedip” aja langsung nyampe ke sekolah.

Dengan adanya libur Idul Adha, waktu gua untuk ngurus ke sekolah mepet banget. Tanggal 25 gua masih urus bolak balik, tapi belum dapat jaminan tentang penerimaan Tasha di GS. Liburan ke Semarang dan Cirebon wkt long weekend pun si Tasha jadi gak totally happy karena masih mikirin sekolahannya. (Dari salah satu ortu temannya, gua dikasih tahu si Tasha sampai nangis di sekolah waktu tahu dia di lempar ke ML. Lah dia udah cinta mati gitu sama GS)

Setelah beberapa kali bolak balik telpon, akhirnya hari Senin (29 Okt) pagi gua nyamperin ke SDK maupun ke SMPK. Akhirnya Wakasek SDK memberi jaminan bahwa Tasha akan dapat tempat di SDK GS. Yg jadi masalah, batas akhir pembayaran adalah tgl. 31 Oktober, tapi Slip Pembayaran yang menjadi alat kita utk bayar ke Bank belum ada di tangan.

Baru waktu hari Senin siang gua di SMS pihak sekolah untuk mengambil Slip Pembayaran, yang berarti keputusan diterima di GS sudah keluar. Satu masalah selesai. Tasha happy, tapi belum terlalu puas.

Pas gua ngobrol2 sama dia, timbul pertanyaan dia yang sebenarnya juga udah jadi pertanyaan gua. Cuma gua gak berani tanya ke Tasha, krn takut dia kmrn itu tambah sedih. Kok bisa si Tasha dapat grade B? Tasha tanya ke gua, gimana sih hitung grade itu. Nah, karena dia tanya gitu, gua jadi sadar anak ini gak puas. Gua juga baru menyadari, bahwa siswa2 juga ortu gak ada yang dikasih tau transparan cara penentuan grade itu. Ada kesimpangsiuran sih. Ada yg bilang ditentukan dari seluruh nilai kelas 5. Ada juga yg bilang dari 3 mata pelajaran Math ,Science, English. Ada yg bilang pokoknya diambil cuma Top 15.

Gua tanya Tasha, apa besok mami tanya ke sekolah ya Sha? Tapi berarti kita jangan bayar dulu. Tasha antara kepengen perjuangkan, antara takut juga, karena dead line pembayaran udah mepet banget. Tapi gua besarkan hati dia, gua bilang, kalo kita gak tanya, kita gak akan pernah tau dan penasaran terus. Kalo kita tanya dan semuanya jelas, Selasa siangnya (30 Okt) kita masih keburu bayar.

Gua discuss sama Rudy, mau ditanya gak nih ke sekolah… Rudy sebenarnya agak keberatan, karena liat udah bermasalah soal penempatan gitu, jangan anaknya dibuat stress lebih lama lagi. Udah gitu selisih uang pangkalnya gak gitu banyak, Rp 1.8 juta. Gua bilang, justru ini anaknya yang penasaran. Dan gua perjuangkan ini bukan karena nilai uangnya, tapi gua ingin bener2 yakin perjuangan belajar Tasha selama ini emang dinilai dengan benar. Grade ini kan juga suatu pengakuan buat Tasha, karena teman2nya aja pada heran waktu dengar Tasha dapat grade B. Salah satu ortu temannya aja pas bbm sama gua dan gua cerita Tasha dapat B malah bilang : kok bisa ya? Yah udah, akhirnya mau gak mau Rudy setuju. Smbl wanti2 kalo kepsek bilang B, udah yah terima aja, jangan ribut (heheeee dia tahu bininya nih suka ngotot dan emosi kalo merasa dirinya benar).

Akhirnya Selasa pagi2 (jam 6 pagi) gua n Tasha udah nunggu di dpn kantor kepsek. Soalnya di Penab*r ini tiap hari jam 6.30 kepsek+guru2 ibadah dulu. N kalo udah ibadah, mesti nunggu mereka selesai jam 7. Keburu si Tasha masuk kelas. Padahal gua mau si Tasha denger sendiri penjelasan dari kepseknya.
Gua udah komat kamit dari semalam berdoa minta diberikan hikmat berbicara dan kerendaan hati untuk menerima apapun hasilnya. Gua juga dah bawa semua ‘perlengkapan perang’. Rapot kelas 5, sertifikat bintang mata pelajaran, termasuk foto Tasha waktu terima piala kelas 5 (daripada gua bawa pialanya, ya gak?? 🙂 )

Wajah sumringah Tasha n Michell wkt dpt bintang mata pelajaran Juni kemarin

Puji Tuhan, kepseknya itu morning person. Jam 6 lewat dikit beliau dah datang. Jadi masih ada cukup bnyk waktu utk nanya2.
Pertama2 gua tanya dong kriteria grade A itu apa. Gua msh berharap mereka akan hitung dari total nilai rapot kelas 5. Tp tnyt kepsek bilang, yg dihitung adalah nilai 3 mata pelajaran tadi. Diambil top 15 dari semua ‘anak dalam’ yang daftar ke Penab*r GS. Yg gua gak nyangka, ‘anak dalam’ di sini artinya termasuk cabang ML, cabang BT yg daftar ke GS. Nah lho…..emang kalo kayak gini kemungkinannya kecil. Dari 3 mata pelajaran penentu itu Tasha cuma dapat bintang mata pelajaran di English. Udah gitu diadunya sama anak ML dan BT juga.
Terus kepseknya liat copy rapot kelas 5 Tasha dan stabilo-in nilai2 utk 3 mata pelajaran itu. Beliau masih bilang : “iya, liat nilainya sih bagus ya…. Tapi mungkin banyak yang lebih bagus dari Tasha”. Udah beliau stop aja sampe segitu. Mungkin berharap gua cukup puas dengan penjelasan itu.

Nilai Tasha utk 3 mata pelajaran itu, untuk Semester 1 dan 2 (copy rapot Tasha gua tinggal di tempat kepsek waktu beliau bilang mau ricek ke Tanjung Duren) :
Math : 90 dan 92
Science : 93 dan 92
English : 96 dan 97

Tapi Tuhan bener2 baik lho, Dia kasih pencobaan, tapi Dia juga selalu buka jalan.
Gua yang tadinya udah pikir oh, kalo gitu bener kali ya, Tasha masuk grade B. Gua udah mau pamitan sama Kepsek, kok tiba2 kepikir untuk nanya.

Gua : Miss, Tasha kan dapatnya grade B, berarti gak masuk Top 15 itu dong ya. Boleh gak tanya, Tasha ada di ranking berapa? Supaya Tashanya tahu posisi dia, Miss.
Miss : Wah, berarti saya mesti lihat datanya lagi, bu.
Gua : Iya, miss. Tolong liatin ya, gak apa2 saya nunggu (udah kepalang tanggung, ngotot aja…..mudah2an keburu sebelum jam ibadah mulai)

Akhirnya kepseknya bohoat kali yah, gak bisa lain dia cari2 filenya di lemari. Gua nungguin sambil deg2an lho. Gua deg2an, kalo ternyata gua udah over estimate anak sendiri. Ntar kalo dia bilang ternyata Tasha ada di ranking 30 an, selain Tashanya bisa kecewa, gua juga malu dong ya…. Ntar si kepsek mikir….huh, boro2 masuk Top 15, tuh ada di urutan 30. Mampus deh gua.
Nungguin kepsek nyari file yang cuma beberapa detik aja, kok rasanya lamaaaaaa bener.
Udah gitu waktu filenya udah ketemu, waktu mau baca dia kudu cari2 kacamata dulu  Udah dapat kacamata dia cari penggaris utk nemuin baris nama Natasha.

Tapiiiii….. penantian gua gak sia2. Begitu ketemu nama Tasha, dia langsung bingung sendiri. Bolak balik dia liat dari copy rapot tasha ke file yang dia pegang. Terus dia bergumam sendiri. Iya yaaa…bener nih…harusnya sih……..*stop*
Gua yg udah gak sabaran langsung motong. Harusnya kenapa miss? Beneran apa?
Tapi si kepsek gak mau jawab langsung terus terang. Beliau masih berdiplomasi.
“Nanti saya cek dulu ke Tanjung Duren (Pusatnya Penab*r) ya.. Ibu belum bayar kan? Jangan bayar dulu ya. Nanti kalo ada kesalahan kami koreksi”.
Deg….gua langsung harap2 cemas. Apa iya bener bisa terjadi kesalahan? Kalo iya, apa bener mereka berani mengakui kesalahannya? Ini menyangkut reputasi sekolah kan?

Terus gua tanya lagi. Jadi kapan dong miss saya bisa tahu hasilnya. Kan besok udah hari terakhir pembayaran.
Kepsek minta gua telpon jam 11. Karena Penab*r Tanjung Duren baru pada datang jam 9an.
Yah udah deh…. Gua sih udah yakin Tasha dapat grade A. Soalnya miss nya sampai udah keceplosan ngomong gitu kan. Tapi yg gua ngeri, mereka akan mengorbankan kepentingan anak untuk jaga reputasi mereka. Kalo udah gitu, gua bisa apa?

Makanya sambil gua antar Tasha masuk kelas, gua wanti2 sama Tasha :
“Udah ya Sha, yang penting kita sudah perjuangkan. Apapun hasilnya, gak usah kecewa…. Anggap itu yang terbaik buat kamu”.
Gua sih bisa bilang gitu ya, tapi sebenernya gua deg2an banget. Sambil mikir gua bisa buat apa ya kalo ternyata nanti hasilnya tetap B. Gua telpon Rudy, sekarang dia malah yang semangat. Dia bilang, wah, kalo miss nya aja udah ngomong gitu, harusnya beneran A. Jadi biar gimana harusnya mereka koreksi dong. Heheeee…….Gak sia2 gua ngotot, laki gua udah mulai menunjukkan taringnya juga.

Sepanjang perjalanan dari Gdg Spg ke kantor Sunter gua mengandai2… Andaikata sekolah gak mau ngaku gimana? Andaikata Tasha tetap dapat grade B gua mesti bilang apa ke Tasha? Akhirnya gua gak tahan deh bermain dengan pikiran gua sendiri. Dalam mobil gua berdoa sama Tuhan. Tadi sebelum menghadap kepsek gua kan udah minta hikmat Tuhan, jadi gua mau pasrahkan aja semua hasilnya ke tangan Tuhan. Tuhan yang akan jaga hati gua, Rudy dan terutama Tasha. Apapun hasilnya, gua minta Tuhan ajar kita rela menerima. Abis doa gitu gua mulai tenangan. Gua sampai sempat berkaul, gua gak mau ambil untung materi dari selisih uang pangkal kalo Tasha dapat Grade A. Gua mikir mau sumbangin kemana tuh selisih 1.8 jt.

Tiba2 aja terlintas ide mau gua apain tuh uang 1.8 juta. Selama ini gua udah terbantu banget sama suster gua dalam mendampingi sekolah anak2. Dan gua belum pernah mengapresiasi dia dengan materi. Seperti file2 rapot anak gua, piagam2, sertifikat, semua suster gua yang urus. Wkt gua maju ‘perang’ ke sekolahan pun, dia yang siapkan semua datanya. Jadi gua pikir mungkin ini kesempatan yang bagus untuk menunjukkan rasa terima kasih kita ke dia. Selain itu di kantor gua ada seorang messenger yang kena musibah. Waktu itu kita anak2 kantor udah urunan kumpulin uang. Tapi gua pikir, tambahan sedikit sumbangan mungkin akan cukup berarti buat si messenger. Jadi gua janji sama Tuhan, kalo memang nanti beneran Tasha bisa dapat grade A, selisih 1.8 nya mau gua kasih suster 1 jt, dan si messenger 800 ribu. Tenang deh, semua dah clear. Tinggal nunggu jam 11.

Ternyata kalo kita nunggu sesuatu, jam itu jalannya lambat ya . Mana jam 9 gua kudu meeting. Sambil meeting sambil sebentar2 lirik jam. Eh, pas udah jam 11 malah gua kebablasan.Jadi jam 11.20 gua baru telpon ke sekolah. Ealaaaah, telpon ke sana bolak balik si kepsek ternyata gak di tempat. Lagi tinjau kelas. Hmmm… Tuhan masih menguji kesabaran gua  Ada kali gua telpon 3x, tetap aja belum ada. Sampai orang Tata Usahanya bosan kali terima telpon gua. Tapi gua dah gak peduli. Lah, jantung gua udah gak kuat nahan ketegangan

AKhirnya sekitar jam 12.30 gua baru bisa bicara sama Kepsek. Nunggunya berjam2, eh kepsek Cuma bilang gini : “Iya bu, silahkan diambil yah revisi Slip Pembayarannya. Emang ada kesalahan, harusnya Natasha dapat grade A”. Duuueeeeng…… langsung gua lemes selemesnya…… sambil kalo gak ingat itu lagi di kantor gua pengen nangis rasanya, terharuuuu…. Gua bersyukur banget. Kalo bukan campur tangan Tuhan, gua gak yakin semua ini bisa terjadi. Kalo bukan Tuhan yang ajarkan gua “berbicara” dengan kepsek untuk buka ranking Tasha, anakku akan tetap berpikir dia hanya layak di grade B. Pasti Tuhan juga yang menggerakkan orang2 di Penab*r untuk berjiwa besar mengkoreksi kesalahan mereka.

Slip Grade B 😦


Akhirnya, keluar jg slip Grade A 🙂


Pas gua cerita ke ortu lain soal kejadian ini, ada beberapa yg nganjurin gua untuk permasalahkan Penab*r kenapa bisa terjadi kesalahan. Aduuuh… kayaknya jantung gua udah gak kuat deh ya buat menghadapi ketegangan2 lagi. Lagian, gua pikir mau system secanggih apapun, namanya juga yang kerjain manusia, bisa aja ada kesalahan. Asal mereka mau berjiwa besar mengakui kesalahan itu, bagi gua cukup dan terima kasih banget.

Lagian dari sini gua juga terima pelajaran yang berhargaaaaa banget. Gua udah terlalu sombong. Sehingga gak pernah membawa masalah sekolah anak2 ke hadapan Tuhan. Gua merasa semuanya bisa terjadi dengan mudahnya karena kepandaian anak2. Tapi kalau Tuhan mau tegur, lihat deh….kita gak bisa ngapa2in kan? Tapi yah itu, Tuhan ku sungguh baik… Dia ijinkan masalah terjadi dalam hidup kita tapi Dia juga yang akan selesaikan semuanya dengan baik. Kita hanya bertugas mengangkat tangan, nanti Dia yang akan turun tangan.
Semua Indah pada waktuNya…..
Buat Tasha juga dia jadi belajar bahwa segala sesuatu yang diyakini benar itu layak untuk diperjuangkan
Status di BB dia yang dipasang berhari2 sesudahnya membuat gua merasa perjuangan gua bolak balik ke sekolah gak sia-sia.
Status BB Tasha :)

Terima kasih juga untuk BP* Penab*r GS yang masih mempertahankan nilai2 kejujuran dan menempatkan kepentingan siswa di atas reputasi dan nama baik.

Advertisements