Yey! Berkat pameran Astindo Sabtu kmrn, beres sdh plan liburan Juni kita.
Dibilang beres juga gak sih. Tapi paling gak, udah settle dan tau akan di handle dengan baik, jadi gua gak usah dag dig dug setiap kali liatin iklan tour, krn takut kelewat.

Juni ini kita plan ke Aussie. Sssstt… jangan ketawain yah… biarpun cuma ke Aussie, yg notabene org bilang gancel bener ngiterinnya, secara bahasa jg pake inggris, fasilitas transportasi jg rapi an tertib, terus suami jg udah berapa kali ke sana, tetap aja kita pake TOUR dong *tepokjidat*

Tadinya dilema nih, mau berangkat sendiri or mau ikut tour. Tapi si Rudy tuh yang nolak mati2an kalo mau jalan sendiri. Krn gua belum pernah ke Aussie. Dia bilang, males kalo suruh dia yg plan2. Tadinya gua mau ambil alih, biarin deh sini gua yg plan dan handle soal itinerary nya. Yg penting bisa puas. Tapi baru juga search2 soal pesawat, gua udah kebentur dengan domestic flight pas di Aussie nya.

Soalnya kt gak mau rugi sih, mau pergi sekalian ke bbrp kota. Melbourne, Gold Coast dan Sydney. Nah gua liat kok ribet banget yah pindahin koper2 di setiap kali pindah kota itu. Mana kita pergi Juni lagi, musim dingin kan tuh, pastinya bawaan akan lebih melimpah.
Nyali gua langsung ciut mikirin urus semua itu, gua males ntar kalo sampe sana mesti clingak clinguk berempatan urusin bagasi. Belum kalo ujan bisa2 kita stuck gak bisa keluar. Jadi, nyerah deh, serahkan kembali ke tour.

Hehe….iya, keluarga kita gak berjiwa petualang banget yah. Makanya takjub kalo liat org2 yang berani banget keliling sana sini jalan sendiri. Paling salut sama bu dokter Elisa. Selalu kagum dengan report perjalanannya, ke negeri mana aja, sendiri kek, berdua misua kek, hayu aja doi. Si madam juga, asyik bener tuh punya suami detail kalo urus perjalanan.
Nah gua, udah nyali kecil nian, suami juga maunya semua yg serba simple, jadilah kemana2 kita ngekor sama travel ikut tour.

Emang sih, banyak bener kekurangan ikut tour. Waktu dan tempat kunjungan jadi gak bebas. Tapi krn ini pertama kali gua n anak2 ke Aussie, jadi kemana aja mah gua terima lah. Namanya jg family holiday yah, yg penting kan quality time pas bersamanya. Kemana itu jadi gak penting, tetap aja happy.

Dari pertama kita udah niat pake Panorama. Dua kali pake Panorama ke Eropa dan Jepang, kita puas banget sama service mereka. Adalah kurangnya di sana sini, tapi bukan hal yg prinsip. Yg penting hotel, staff dan tour guide nya selalu oke dan kooperatif. Jadi pas ke pameran kemarin, kt udah rencana, mau muter2 di bbrp travel dulu, baru nanti ke Panorama. Spy kalo gak ada yg lebih oke dari Panorama yah kita book lgsg di Panorama.

Pas Sabtu kemaren kt datangi booth Panen, Wita, Golden Rama, Smailing, Avia dulu sebelum ke Panorama. Pas di Avia ini benernya kita udah cocok dengan itinerary dan harganya. Sayang aja gak cocok dgn tgl keberangkatannya. Kalo gak salah dia paket 8 hari, pergi tgl. 26 Juni (Rabu) pulang 3 Juli (Rabu). Jadi kudu ambil cuti 5 hari + 1 hari untuk istirahat. Pertimbangan lainnya, kt blm pernah pake Avia, even utk beli tiket. Juga gak bnyk denger rekomendasi org mengenai Avia ini.

Setelah dari Avia, kita ke Panorama. Di panorama langsung ketemu jadwal yg oke. Paket 9 hari, berangkat 28 Juni (jumat malam) pulang 6 Juli (sabtu). Dengan kondisi cuti cuma 5 hari kita dapat wkt jalan 9 hari dan msh bisa istirahat di hari MInggu. Udah gitu di itinerary nya schedule Paddy’s Market jatuh di hari Sabtu, yang mana itu pas si market nya buka. Kalo di Avia jatuhnya di Senin, itu Paddy’s gak buka.

Kelemahannya di Panorama adalah, belum keluar Price List! Gileeee deh.. Itu jualan kok bisa blm keluar harga yah  Tapi yg lebih gila lagi, lah kok ada aja orang yg mau beli sebelum ada harganya. Dan orang itu adalah KITA dooong…hahaaaa…….

Abis gimana, pas kita vote, Rudy dan anak2 pilih Panorama. Gak tau fanatik or gimana, pokoknya mrk bilang, pake Panorama aja. Kalo gua sih benernya pengen ambil Avia, karena lebih udah pasti harganya kan. Tapi krn kita keluarga demokrasi (ceileeeeh), suara terbanyak lah yang menang. Akhirnya balik lagi lah kita ke Panorama. Dan kebetulan yg handle kita si Suvi yg wkt itu handle wkt kita ke Eropa, n dia masih ingat sama kita. Orgnya enak banget jelasinnya. Helpful banget. Dia sampe bantu urus kita ambil hadiah segala (yg mana bukan kewajiban dia lho). Yang lebih bikin hepi, Suvi janjiin biar skrg blm ada harga, dia akan perjuangkan. Kalo harganya nanti tnyt lebih mahal dari Avia dia akan maintain diskon. Soalnya kan kita udah masuk kategori repeater. So, kita baru bayar DP 5 jt sih. Itu utk urus visa dulu. Pembayaran berikut stlh mrk keluar harga. Dan kalo sampe nanti harganya neko2 tinggi menjulang, kt masih boleh cancel dan uang dikembalikan.

Keluar dari pameran kita buru2 ke Signature di Kempinski, krn reserve utk b’day lunch Michelle jam 12.30. Dispensasi keterlambatan cuma boleh 15 menit. Pas banget sampe sana. Pas jam 12.45. Pas laper juga.

Btw, udah bilang anak2, Aussie ini akan jadi liburan besar terakhir kita untuk beberapa tahun ke depan. Taun2 depan kita akan pergi yang dekat2 dan murah aja.
Jadi dari kapan itu ada diskusi sama anak2, maunya sebelum mereka married kita bisa traveling sama2 pergi ke semua benua, walaupun cuma 1-2 negara di tiap benua. Asia dan Eropa kan udah yah. Tahun ini ke Aussie. Pengennya waktu Tasha umur 17 kita bisa keliling Amerika. Pas Michelle umur 17 kita ke Afrika. Dah gitu kalo ada umur panjang dan masih sehat, pas anniversary gua n Rudy ke 25, kita mau ke Antartika. Jadi kumplit kan tuh. Baru deh abis itu gua mau pergi berduaan aja sama Rudy. Ceritanya udah pensiun kan, pergi cuma buat santai2, ke mana aja semau kita, pulang nya gak usah diuber2 krn mikirin cuti.

Haduuuuh…..berkhayal emang paling enak ya. Mau menjulang setinggi langit juga gratis . Tapi kan boleh dong bermimpi dari sekarang. Mudah2an rencana kita sesuai dengan kehendak Tuhan, sehingga DIA ijinkan nanti semua terjadi. Amin….

Advertisements