Kalo udah jadi ortu, apa sih yg paling bikin kita termehek2? Pasti sebagian besar org jawabnya adalah anak. Susah senang kita, kebanyakan melibatkan anak di dalamnya. Keberhasilan kita juga sepertinya sih bisa diukur dari gimana produk akhir anak kita kelak.

Gua gak banyak cerita soal anak2 di blog ini. Karena anak2 gua lumayan dah pada gede, moment2 mrk kadang terlewatkan begitu aja. Gak kayak mereka masih batita or balita yah…. Ada aja yang sepertinya bisa diceritain. Gua emang bukan orang yg detail, yang kalo ada kejadian apa langsung didokumentasikan, bukan juga org yg sentimental gimana, yg setiap peristiwa jadi membekas banget di ingatan gua.

Padahal kalo mau diingat satu2, terlalu banyak peristiwa dalam hidup gua, yg boleh dibilang luar biasa, dan gak bakal bisa terjadi tanpa campur tangan Tuhan.

Krn gua dan Rudy sama2 ngantor, pastinya kita tidak seberuntung ortu2 lainnya yg bisa terlibat langsung dalam tumbuh kembang dan pendidikan anak2.

Sejak si Tasha umur 3 bulan, sehari2 dia cuma sama baby sitter. Jangan dikira gampang meninggalkan anak ‘cuma’ sama BS yg baru kita kenal. Soso gua, yg nasibnya sama gua, dulu sampe tiap hari kayak org pindahan. Kalo pagi sebelum ngantor, anak dititip ke rumah maminya, pulang kantor dijemput lagi, baru pulang ke rumah sendiri.

Gua dan Rudy jg dulu pertama2 dilema sih, mau kayak gitu juga, or pasrah percayakan kepada BS. Mana rumah gua nan jauh dari kantor kita. Rumah di Tangerang, kerja daerah Sudirman. Pikir2 kalo anak ada perlu apa2 ato ada kejadian emergency apa, gak gampang kita bolak baliknya.

Tapi dengan beberapa pertimbangan, terus kita pasrahkan sama Tuhan, kita yakini aja meninggalkan si Tasha di rumah dengan si BS. Untungnya dapat BS yg umurnya 40 an, udah pengalaman. Selama 3 bulan gua cuti, sepertinya orangnya cukup bisa diandalkan dan terbukti bisa bertahan sama kita +/- 5 thn (Berkat Tuhan kita dikasih BS pertama yg pengalaman dan baik)

Salah satu yg menambah keyakinan kita untuk meninggalkan Tasha dengan BS aja karena kita tinggal di perumahan, yang mana orang2 lingkungannya punya ikatan yang erat. Kalo gak lebay, boleh dibilang lebih dari saudara. Di mana yang tetangganya waktu ada 1 anak sakit dari org tua tunggal, kejadiannya tegah malam buta, yg ngantar itu serombongan kayak kawinan. Beneran gua bilang serombongan, karena yg sakit 1 org, mobil yg nganter ada 3 mobil. Terus si mami anak itu yg udah nangis2 dan dah gak ingat buat ngapa2in, sampai di rumah sakit tinggal diam aja di samping tempat tidur si anak, semuanya mulai dari pembayaran DP, urusan dokter, urusan lab2 semua diurus oleh tetangga.

Jangan bayangin gua tinggal di pelosok kampung yg rasa kekerabatannya masih cukup tinggi ya. Itu dulu rumah gua yg di Tangerang lho, di perumahan yang walaupun gak mewah, banyak kok orang kayanya. Yg mana biasa org2 spt itu kan dah cuek masing2 yah….. tapi tidak di perumahan gua.

Dan beneran gua alami sendiri, pas Tasha umur 4 an gitu pernah kejadian sore2 panas mencapai 40 derajat, dan di rumah cuma ada si Tasha, Michelle, BS dan Pembantu. Gua dengar kabar gitu jelas panik. Di rumah gak ada yg bisa nyetir. Mau pulang secepat apapun, di jam2 kantor, dari Sudirman ke Tangerang paling gak butuh wkt 1,5 jam. Gua takut Tasha step. Akhirnya gua telpon tetangga, minta tolong dia bawa ke Siloam. Itu ke Siloam juga boyongan, si tetangga (ibu) ngantar Tasha ke Siloam smbl bawa anaknya (krn di rumah dia jg gak ada yg nunggu). Terus krn di rumah gua gak ada siapa2, BS terpaksa bawa juga si Michelle yang umurnya baru beberapa bulan. Baru terus gua n Rudy nyusul langsung dari kantor ke Siloam. Gak habis2nya gua bersyukur ada di lingkungan seperti itu (Berkat Tuhan kita ditempatkan di lingkungan yang saling menjaga). Makanya pas kemudian gua harus pindah ke Gdg Spg, hal yang paling gua beratkan adalah tetangga2 gua di Mahkota Mas itu. Tapi yah udah, kita percaya aja, kalo Tuhan tempatkan kita di suatu tempat, Dia sediakan semuanya di tempat itu.

Sampai waktu Tasha umur 5 tahun, si Michelle kurang lebih baru 1.5 tahun, si BS yg udah ngerawat Tasha dari lahir harus pensiun. Duh, udah dagdigdug aja tuh kita. Lah wong, selama 5 tahun ini, boleh dibilang kita gak gitu punya masalah antara bagi waktu kerjaan dan anak2 karena kita dibantu banget dengan si BS yang bisa dipercaya. Lah kalo skrg dia gak ada, anak2 gimana?

Akhirnya nekat juga kita ke yayasan cari BS pengganti. Waktu malam itu kita dikasih 3 pilihan BS. Ada yg udah pengalaman, ada yg belum pengalaman. Ntah kenapa, malam itu kita langsung sreg ke 1 BS. Namanya Yuliati. Padahal kalo diliat dari pengalamannya, orgnya belum pernah kerja. Baru lulus dari pelatihan. Tapi diliat dari orangnya emang paling bersih.

Weleh, kalo dipikir2 kita nekat juga tuh. Udah tau di rumah gak ada orang, masa ini ada 2 anak mau dipercayakan kepada seorang BS yg masak menu paling gampangpun aja dia gak bisa. Pegimana ini?
Tapi seperti biasa, Rudy yang nenangin. Dia bilang, waktu kita ambil tuh BS, kita udah berdoa minta TUhan bantu kita. Jadi kalo kita sudah pilih nih BS berarti ini juga atas perkenan Tuhan. Yah udah, pasrahin dong. Heheeeee…..bener juga yah. Percuma berdoa kalo tetap gak percaya. Payah deh gua 

Ucapan yang diomongin ke gua 8 tahun lalu itu masih terbukti sampai saat ini. Si BS yg dulu imut2 gak ada pengalaman itu, sampai sekarang masih setia di rumah kita. Sekarang boleh dibilang semua2 udah dia yang urus. Mami gua yg sejak beberapa tahun lalu ikut di rumah gua juga sayang sama dia. Soalnya orangnya gak perhitungan. Udah pegang 2 anak, antar jemput anak2 sekolah dan les (dia skrg dah bisa nyupir lho), ajarin pelajaran sekolah anak2, masih gak keberatan sekali2 bantu mami gua (u know yah….urus org tua itu biasanya lebih susah dr urus anak2, soalnya lebih cerewet….beneran deh ini) .

Mana di rumah gua itu tiap Jumat (kadang Selasa) dijadikan tempat latihan koor untuk lingkungan. Gua yang pulang ke rumah kadang udah mepet sama waktu latihan, gak sempat untuk copy dan susunin lagu2, cari2 lagu yang udah pernah dipake untuk dimasukkin ke map lagi. Nah, itu semua sekarang tugas BS gua tuh. Bersama org2 lingkungan, dia yg ngubek2 ke box lagu, terus copy perbanyak dan masukin ke map2 lagu. Sampe org2 lingkungan bilang, itu BS udah lebih jago dari sekretaris 🙂

Jadi kalo sampe skrg tuh BS msh di tmpt gua apa karena gua royal? Apa krn gua gaji dia gede? Apa krn di rumah gua selalu dikasih makan enak tuh BS nya, jd dia betah? Heheeee gaaaak! Bnyk kan ya denger majikan dah baeknya setengah mati, tapi BS dan asisten di rumah masih ngelunjak dan gak tau diri. Jadi, kalo sampe skrg gua masih dibantu BS gua itu, semata2 karena berkat Tuhan. Kalo org denger cerita soal BS gua, pada bilang, 1000 gak dpt 1 kayak BS gua itu (Berkat Tuhan lagi, Dia kirimkan seorang malaikat yg membantu kita).

Nah, khusus si BS Yuli ini kita bener2 merasa kebantu banget dan gak putus2nya bersyukur karena dia bs jadi bagian di keluarga kita. Kalo gak ada dia, belum tentu gua bisa kerja sampe posisi sekarang, belum tentu gua bisa punya waktu untuk ambil bagian dalam pelayanan, belum tentu…..ah….pokoknya pasti banyak yang berbeda deh.

Tapi ada aja dong org yg sirik kalo denger hidup kita ini mudah2 aja…. Ada aja tuh yg bilang anak gua nanti jadi anak BS, anak gua akan lebih dekat ke BS dari ke ortunya. Ntar anak2 jadi pada nakal2 karena pasti didikan BS gak bisa kayak didikan ortu.

Iyaaaa……gua tahu lah….. mana ada BS yg bisa menggantikan ortu 100%. Gua jg tau diri kok, kalo gua di rumah, pasti anak2 sama gua. Masa iya gua serahin ke BS 100%.
Sampe mereka segede ini juga, kalo gua dan Rudy pulang kantor mereka langsung berbondong2 ngungsi ke kamar gua sampai waktunya tidur. Biar kata si BS waktunya lebih lama bersama2 anak2 gua, tetap kok kalo mami or papinya pergi ke luar kota nih anak2 pada sibuk2 nelpon kangen2an, n tentu aja itu gak terjadi kalo si BS pulang kampung.

Malah gua jg gak mengingkari, banyak nilai2 baik anak gua, yg didapat karena bantuan si BS, yang mungkin gua sendiri gak bisa berbuat sebaik or lebih baik dari itu.
Contohnya yah… Gua n Rudy kan pergi ke kantor kira2 jam 6 pagi. Jam segitu biasa anak2 belum bangun atau pas2an bangun. Nah, gua kan selalu ajarin anak2 agar tiap pagi Saat Teduh. Berdoa dan baca Alkitab. Tentunya gua dan Rudy gak bisa nongkrongin anak2 dong buat Saat Teduh gitu. Tapi, BS gua yang bukan saudara seiman, selalu setia mengingatkan anak2 utk Saat Teduh kalo mereka lagi malas2an. Si Tasha tuh yang suka ngadu : sebel sama sus, masa tadi aku ampir telat ke sekolah krn tetap disuruh saat teduh walaupun bangun telat. Makanya gua tau, si BS ini konsisten pegang orderan kita. Dia jg gak segan2 suruh anak gua ‘tanggung sendiri’ akibatnya kalo bangun telat. Coba deh jujur, kita sebagai orang tua aja, sesabar dan setelaten itu gak? Gua terus terang gak.

Contoh lain : Dulu waktu gua dan Rudy makan bareng anak2, kita gak pernah kaku gimana siapa yg ambil makanan duluan siapa yg belakangan. Tapi dulu suatu kali kita makan bareng si BS di resto, pas anak2 mau ambil makanan, dia bilang,suruh kasih papi mami dulu. Kalo tempat nasinya lebih dekat ke si anak, si anak disuruh ngambilin buat gua or Rudy. Sampe sekarang, kalo gua n anak2 makan bareng mami or mertua gua, kita terbiasa utk ngambilin or mempersilahan mami or mertua duluan. Sampe2 mertua gua selalu muji2 kebiasaan anak2 ini lho. Dan boleh dicatat tuh, itu bukan kita yg ngajarin, tapi si BS.

Semua hal kecil, yang bahkan gak terpikir oleh gua dan Rudy untuk kita ajarkan kepada anak2 kita. Tapi kalo si BS bisa kasih contoh2 baik seperti itu, apakah bukan bonus buat keluarga kami?

Sampai sekarang, gak pernah secuilpun perasaan iri kalo anak2 akan lebih dekat ke si BS. Mereka sayang pasti, lah dari kecil udah untel2an gitu sama BS nya. Kalo gak sayang malah kebangetan. Tapi gua percaya bonding ortu anak itu gak mudah dipisahkan. Asal kita tetap rajin membinanya.

Terus ada lagi kejadian yang membuat gua malam2 termehek2, termehek2 penuh rasa syukur.
Tgl 5-7 Nov 2012, Tasha ikut retreat ke Ciawi. Ini kali pertama Tasha menginap tanpa keluarga. Pernah beberapa kali menginap di rumah oma nya, tp tentunya lain cerita, krn sekarang nginap nya cuma bersama guru dan teman2nya.
Si Tasha sih antusias banget. Tiap hari count down tuh berapa hari lagi mau retreat. Yg bikin gua nelangsa ini anak pergi gak boleh bawa HP. Gua udah sedih aja, masa 3 hari gak bisa terima dan kirim kabar ? Gak bisa juga denger suaranya. Pokoknya kalo gak emergency, anak2 dilarang utk menghubungi ortu. Semua berita harus melalui guru pendamping. Hiksss….. males kan yah kalo nelpon ke gurunya, cuma buat nanya : “miss, tasha udah bobo belum?” Bisa dikemplang gua. Lah guru pendampingnya cuma 10 org, anak yg ikut ada 120 anak. Kebayang dong kalo tiap ortu nanya kayak gua. Bisa eneg tuh guru.

Rela gak rela, tetap dong yah si Tasha kudu pergi. Mana dia pergi kan Senin tuh, bus nya pergi jam 7. Kalo Senin gitu kan lalin pasti ajubileh macetnya, mana tiap senin gua ada meeting management. jadi mana bisa gua nungguin dia pergi. Jam 6 udah kudu jalan kalo gak mau terjebak macet.
Baiknyaaaaa anakku. Menjelang2 jam 7, sebelum berangkat ke sekolah, si Tasha masih ingat telpon gua lho utk pamitan. Mana dia pake bilang : Mami gak usah khawatir, inget aja di sana Tasha akan senang2. Hikss….. malah bikin tambah maminya sedih.

Karena meeting n meeting, Senin itu gua sampe rumah dah jam 9 malam. Sampe rumah BS gua yg nyambut. Gua dah ngomong aja, sepi yah sus, gak ada Tasha. Soalnya biasa kalo gua pulang si Tasha dan Michelle dah nongol tuh di depan pintu..
Eh, si BS ngomong….. tuh ada Tasha di kamar. Gua sampe bingung. Kok bisa ada di kamar. Kan tadi pagi brkt retreat. Sambil masih bingung, BS gua suruh gua cepat2 masuk kamar.

Pas gua masuk kamar, gua liat si Michelle dan Rudy lagi duduk di sofa berduaan, mereka lagi mandangin sepotong kertas kecil.
Pas gua liat, mereka berdua lagi senyum mesem2. Gua tanya, ada apaan sih. Eh, si michelle masih mesem2 sambil nyerahin kertas kecil itu.
Pas gua buka, isinya :
Tasha 1

Tes…tes..tes…. langsung deh air mata gua rembes gak brenti2….
Jadi ceritanya, sebelum pergi Tasha udah buat 3 pesan buat gua dan Rudy. Yg mana dia titipkan ke Michelle dan pesan kalo tiap hari kasih 1 pesan itu ke gua dan rudy. Eh, ini adiknya kok nuruuuuut aja. Bisa pegang rahasia sampai malam itu 🙂

Kok yah bisa2nya si Tasha kepikiran gitu, ninggalin pesan buat mami papinya. Huhuhuuuu……… Bilang gua lebay….. Tapi gua merasa jadi orang tua yang paliiiiiing beruntung, paling diberkati. Gua belum pernah dengar teman atau saudara yang anaknya pernah lakukan ini. Dan siapa gua, sampai gua diberkati anak seperti ini? (Hiksss ini gua nulis aja, sambil berkaca2 lagi) (Berkat Tuhan banget gua dan Rudy dikaruniakan anak2 yag begitu penuh cinta kasih)

Pesan berikutnya, udah gak buat mata gua rembes tapi malah mesem2 senyum sendiri.
Tasha 2

Bahkan pesan hari terakhir, yg disampaikan pagi2 oleh Michelle (krn sorenya Tasha bakalan udah balik), membuat gua sepanjang hari itu cerah ceria.
Tasha 3

U see…… gak semua anak yg dirawat BS akan jadi anak BS. Gak setiap anak yang dirawat BS akan lebih buruk dari anak yg dirawat ortunya sendiri. Semuanya tergantung “HATI”. Kalo BS gua gak ada hati yg mengasihi, jadi apa anak gua? Dan kalo bukan Tuhan yang pelihara, siapakah kami ini?

Mau tau gak tampang BS gua kayak apa? Nih gua pajang dikit ya.
Suster 1

Mayan cakep kan ya tuh BS? Tapi walaupun orgnya cukup cakep dan bersih, belum lagi rumah gua kan depan sekolahan tuh. Yang mana banyak satpam dan sopir yg ngetem. Kalo org lain mah, udah berapa kali ganti pacar kali yah. Tapi BS gua ini gak lho…. Dia gak genit2an, pdhl kalo kata anak gua, si mas ini naksir sus tuh, si mas itu titip salam tuh. Tapi emang dasar anaknya gak genit, dia mah anteng2 aja tuh walaupun udah hampir umur 25 blm pny pacar. Dia bilang, nanti aja, kalo udah ketemu yang pas, yang baik dan punya masa depan, baru saya mau pacaran.

Btw, postingan ini bkn campaign gua utk nganjurin anak2 dibiarkan dirawat oleh BS aja. Kalo kalian bs menjadi ortu yg beruntung yg bisa ambil bagian dalam setiap perkembangan anak2 kalian, bersyukurlah. Tapi kalo keadaan tidak memungkinkan, jangan menyerah, jangan berkecil hati…….. Anak2 adalah harta yg dititipkan Tuhan untuk kita. Doakan mereka selalu, Tuhan akan pelihara hartaNya. Dengan berbagai cara.

Hitung berkat kita satu-satu….. dan kita akan heran telah berapa banyak berkat yang kita terima, yang bahkan kita anggap tidak layak kita dapatkan.

Advertisements