Paling sebel kalo ketemu orang yg merasa dirinya lebih tau mengenai diri kita, sampai2 merasa berhak utk menghakimi kita.
Ketemu saudara sepupu jauh di rumah MIL. Udah lama gak ketemuan, gak puguh2, gak ada hujan gak ada angin dia ngomong :
Sepupu (S) : Cici masih kerja?
Gua (G) : Iya
S : Oh, gak sayang ci, tinggalin anak di rumah. Ntar mereka lama2 lebih dekat sama susternya lho.
G : Gak dong, kalo cici di rumah mah anak2 sama cici. Kadang sampai malam main di kamar, eh malah ketiduran kita berempat tidur bareng di kamar cici.
S : Tapi kan tiap harinya dari pagi sampai malam mereka sama suster, ci
G (mulai jengkel) : Lah dari pagi sampai sore mereka sekolah dan les lah. Abis itu kadang tidur sebentar. Kelar2 beres belajar yah udah sore. Gak lama cici pulang. Cici sih prinsipnya berusaha atur waktu sebaik mungkin
S (ngeyeeel) : Tetap ci, gak bisa sama lah anak yang diurus sama ortunya sendiri dan diurus suster

Gua udah mulai pengen lempar piring ke mukanya, sayang aja dia saudara, mikir2 pasti akan suka ketemu juga. Gak enak kalo ribut. Gua cuma kasih senyum kecut aja terus beringsut menjauh.
Eh, gak tau dia penasaran atau apa, gak lama tau2 udah ada di samping gua lagi. N kayaknya masih penasaran, dia buka lagi tuh percakapan.
S : Ci, lagian kan, gak sebanding lah ci masa depan anak2 dengan uang yang gak seberapa. Daripada cici kerja, terus gajinya kan habis juga tuh bayar gaji suster, sopir, les ini itu. Apa gak mendingan cici di rumah, gak usah pake suster dll, jadi cici handle anak2. Itung2 dipotong bensin tol lagi, jatuhnya sama tuh ci. Tapi anak2 jadi bs sama cici seharian.

Nah, ini udah gua gak bisa tolerir lagi nih. Tingkat keponya udah ke tahap akut gua bilang mah.
Gua langsung nyolotin aja.

“Emang kamu tau gaji cici berapa? Kok bisa tau gak seberapa?” Dia jawab : Gak, Ci
“Tau gaji suster dan sopir cici berapa?” Dijawab juga : Gak, Ci
“Nah, kalo semua gak tau kok bisa bilang semuanya sama. Lah, kamu hitungnya pakai angka apa?”
“Gimana kalo cici bilang gaji cici tiap 2 bulan bisa beli 1 mobil? *lebay* Kamu msh bilang cici gak usah kerja aja?”

Eh, dengan seenaknya dia nyengir2 terus jawab : Heheee, nah kalo kayak gitu sih lain ci.
So? Ngomong dari tadi kayak gitu tuh dasarnya apa? Karena dia pikir gaji gua sebesar gaji pembantu + sopir?

Buseeeet apes banget gua punya sepupu kayak gitu.
Gua gak tau apa motivasinya. Mgkn dia mau bilang gua mami paling gak bisa urus anak, mungkin mau bilang gua orang paling bodoh yang mau nukar masa depan anak dengan sejumlah gaji yg sama dengan gaji suster+ gaji sopir +uang les+bensin+tol+ parkir, mungkin mau pamer dia mami ideal buat anak2nya. Mungkin……mungkin…..

Gua gak peduli deh dengan sejuta kemungkinan itu. Yang gua tahu Rudy gak keberatan samsek gua kerja. Bohong yah kalo dibilang gua kerja cuma untuk isi waktu semata. Jelas gua kerja buat cari duit. Tapi duit yang gua cari tentu gua dedikasikan untuk kepentingan keluarga dong. Dan tentu saja keluarga itu adalah anak2 gua. Jaman gini, dengan sejuta cita2 dan harapan untuk masa depan anak gua, dengan kondisi tahu diri gua dan Rudy bukan milyuner, tentu gua perlu siapkan dana pendidikan dan masa depan anak2 gua dari sekarang (selagi gua dan Rudy masih sehat – hiksss belakangan ini ada 2 teman kantor yg usianya baru 30 an tiba2 kena stroke). Dan gua cukup tahu diri untuk menentukan mana yang menjadi prioritas gua.

Gua masih bisa hadir di saat anak2 membutuhkan gua. Pada saat mereka sakit, no kompromi dengan pekerjaan. Di manapun gua berada, gua akan terbang pulang (bahkan pada saat Rudy dulu kantornya cuma sejengkal dari rumah, gua tetap akan balik rumah, krn gua merasa berkepentingan seorang ibu mendampingi anaknya di saat sakit).
Gua berusaha selalu hadir di moment2 penting mereka. Setiap pentas seni, pengambilan rapor, event lomba, ulang tahun, sepertinya gak ada (gak banyak) yang gua lewatkan. Adalah 1-2, tapi pasti setelah ada pertimbangan misalnya bisa Rudy yang hadir, or memang gak terlalu penting2 banget.

Selain itu gua sangat bersyukur dengan segala berkat yang Tuhan berikan kepada gua dan keluarga berupa bala bantuan dan para ‘malaikat’ yang ada dalam hidup gua.
Boss gua yang begitu pengertian, suster gua yang smp saat ini gua masih merasa dia adalah malaikat kiriman Tuhan, mami gua yang masih bisa mendampingi gua utk jagain anak2 di rumah dan tentu saja suami dan anak2 yang super2 pengertian. Itu semua gak ternilai harganya, dan gua rasa gak semua orang bisa mendapatkan fasilitas semewah itu. Dan kalo sekarang gua yang dianugerahkan fasilitas demikian besar, masa sih gua jg gak boleh berkarya? Gak boleh menjadi saluran berkat buat keluarga dan orang lain?

Dan buat elo wahai sepupuku, yang lebih beruntung bisa sepenuhnya jadi Ibu RT, silahkan lho. Itu berkat tersendiri buat elo dan keluarga elo. Dan itu harus disyukuri. Gua juga ikut senang kok kalo elo bisa menikmati itu. Suatu hari, bila ada kesempatan, gua mau juga kayak elo. Tapi gak usah menghakimi gua ya….. Atau… jangan2 elo misuh2 ‘nasehati’ gua, karena sebenarnya elo gak menikmati kondisi elo? Elo iri? Iri karena gak bisa punya karier sendiri, iri karena gak bisa bantu keuangan keluarga, iri karena gak bisa pake baju2 bagus ke kantor, iri karena seharian harus jadi suster dan sopir?

Nah, kalo latar belakang elo menasehati gua cuma karena iri, duh kasihan banget sih????? Gak bisa cari kebahagiaan dengan cara elo sendiri? Yg gak usah pake ngacak2 kehidupan orang lain? Huh!

Sengaja nih postingan gua gak password, biar kalo tuh sepupu nyasar di mari, dia boleh baca kalo gua gak suka dengan dia menghakimi dan mencampuri urusan gua dan keluarga. Siapa eloooo?

Next postigan gua mau cerita mengenai suster gua ah…… Kayak apa sih malaikat kiriman Tuhan ini buat keluarga gua. Wait yaaa….:)