Kalo gak mulai dari sekarang, bisa2 sampe akhir taon belum gue tulis nih🙂

Rencana mau ke Eropa benernya udah dari akhir 2010 kemarin. Cuma selalu bimbang ragu dengar komen dari orang2.
Ada yg bilang “Kalo belum pernah ke Eropa, kudu wajib perginya di December, spy dapet suasana White Christmas-nya”. Tapi ada yg bilang, “waduh, rugi deh kalo pergi di December mah. Di mana2 salju, kadang saljunya sampe nutupin jalan tebal banget, jadinya gak bisa kemana2”. Tanya2 ke travel juga ada aja kubu yang berlawanan utk jawaban ‘kapan waktu yg tepat’ buat ke Eropa.

Setelah tanya sana sini lagi n lagi, n bolak balik kalender, akhirnya kita mutusin pergi di Lebaran 2011.
Pertama, tentu saja pertimbangannya soal cuaca. Kita gak mau gambling krn nguber suasana White Christmas, tapi malah ujung2nya gak bisa kemana2 karena salju tebal. Lha wong, namanya ke Eropa, gak mungkin kan gue pergi tiap taon. Jadi kalo sampe gak bisa kemana2, bisa nangis bombay deh kita🙂
Faktor kedua yg jadi pertimbangan adalah waktu libur. Setelah liat2 kalender, ternyata libur lebaran 2011 itu sptnya akan jadi libur yang panjaaaang. Kalo dihitung2 bisa dapet 15 hari libur dengan cuti cuma 5 hari. Berbanding kebalik dengan libur natal dan tahun baru kemarin itu. Buat dapat jatah pergi 15 hari, minimal kita kudu cuti kantor 9-10 hari. Waduh…. amsiong deh… bisa dipecat nih kita🙂

Tp bukan berarti pergi saat Lebaran gak ada kendalanya. Kendala utama tentu saja, pada saat itu semua asisten biasanya mudik. Lha, kembali dilema spt tahun lalu, “nyokap gue sama siapa?” (baca deh postingan ini Tapi udah tau dong ya… gue punya suster yg selalu bisa diandalkan untuk jadi super hero🙂 jadi kali ini gue tanya dia, mau gak kalo gue kasih dia infal, supaya lebaran gak usah pulang n pulangnya nanti aja akhir tahun. Seperti udah gue duga (heheee…..dasar majikan kegeeran) sudah pasti jawabnya : Ya🙂

Kendala ke 2, soal HARGA. Buseeet deh.. dulu2 setau gue harga tour yg paling mahal kan akhir taon ya. Soalnya kan secara international, negara manapun di akhir taon itu semua liburan. Eh… gak taunya pas gue compare2 paket lebaran 2011 itu jauh lebih mahal dibandingkan akhir taon 2010 kemarin, bahkan untuk akhir taon 2011. Alasannya krn kalo di Indo, libur lebaran itu liburan sejuta umat. Ortu yg ngantor kena libur massal, ortu yg usaha banyakan tutup usahanya pas lebaran itu, anak2 sekolah libur. Jadinya libur lebaran jadi pilihan favorit bagi warga Indonesia.

Setelah bolak balik ke pameran travel, survey sana sini, baik rute, fasilitas, jadwal dan harga, akhirnya kita mutusin pake tour PANORAMA. Gue ambil paket Amazing Europe yg full board. Jatuh cinta sama paket ini krn pake SQ udah gitu pesawatnya pake yg A380, yg di claim sbg pesawat komersial terbesar. Krn ini kan perjalanannya panjang, sebisa mungkin cari pesawat yang nyaman dong ya. Rudy soalnya pernah ke US naik Cathay. Buseet….katanya gak nyaman banget pesawatnya. Gue n Rudy sama2 belum pernah ke Eropa. Jadinya cuma bisa denger sana sini bahwa di Eropa semuanya mahal, termasuk juga buat urusan perut. Jadinya daripada gue pusing bikin budget yang nantinya ujung2nya jadi overbudget mending gue pilih yang all in sama makanan.Makanya kita usaha cari travel yg udah rekomen soal akomodasi dan makanannya.

Udah gitu, pas nanya2 di Panorama yang cabang Serpong, udah kepincut sama CS yang handlenya. Namanya Suvi. Baru ngobrol2 di telepon aja, orangnya keliatan helpful banget. Kita tanya apa, jelasinnya bener2 niat. Detail dan sabar banget🙂
Pas ketemu, makin demen. Buseeet kerjanya bener2 gesit, udah gitu gak hitungan. Kalo kita janjian mau kasih dokumen, walaupun dia kudunya jam 9 malam udah tutup, kalo kita bilang mau datang, sampe jam 9.30 pun masih ditungguin. Pernah 1 kali kita datang dia lagi makan di food court. Ditelponin sama temannya ngabarin kita udah datang, wuiiih langsung dia tinggalin makannya, dia balik dulu ke kantor, untuk handle kita. Kalo ada apa2 kita gak perlu follow up bolak balik. Dia janji mau kasih tau kita apa, pasti dia tepatin tanpa perlu ditagih2. Semua jadwal terschedule dengan baik, mulai dari masukin surat2 aplikasi visa, jadwal interview visa, urus asuransi, bayar pelunasan, semuanya bener2 informatif. Sampe2 gue bilang sama RUdy, beruntung banget tuh bossnya punya karyawan kayak gitu🙂

Gue kebagian interview Visa Schengen di Kedubes Italia. Padahal kalo di Perancis katanya gak usah datang ya, cukup tanda tangan di formulirnya. Eh, di italy kudu wajib datang. Gue pikir mau ditanya apa, gak tau nya cuma dilongok, sesuai gak sama foto. Udah…. gak ada pertanyaan sepatah katapun🙂

Urusan Visa beres, urusan bayaran beres. Hari H tambah dekat. Yg paling ribet tentunya urusan packing🙂

Pas dapat informasi dari Suvi, itu Eropa cuaca gak dingin, relatif agak sejuk aja, tapi anginnya lagi kenceng2nya. Suhu relatif oke antara 2-18C Nah lho…. ini rentangnya jauh banget yah. Kalo 2C pan udah dingin yah. Jadi bingung soal kostum nih. Takutnya saltum pan berabe yah… Lah apa2 di sana mahal. Kalo kudu bebelian barang yg gak kepake kalo di Jakarta kan sayang yah.
Udah gitu kan ada rute ke Mt Titlis, gunung salju di Switzerland. Walopun ke tempat saljunya itu cuma sehari doang (actually cuma 5 jam) tapi kan mikir juga yah. Cukup bawa jaket or kudu pake coat dingin? Takut ntar udah sampe sono gak bisa main krn gak tahan dinginnya, jadinya terpaksa gue bawa deh tuh coat dingin yg super tebal dan beratnya amit2.

Tadinya udah mikir mau bawa spare 1 koper kosong buat bawa barang belanjaan pulang🙂 Eh, gak taunya diwanti2 sama TL 1 orang cuma boleh bawa bagasi 1 koper aja. Capeeee deh…. Boro2 ada space tuh, sama peralatan perang utk ke titlis aja koper udah ampir penuh. Pas ditimbang pun sampe shock sendiri…lah kok berat aja? Udah ampir capai maximum. Akhirnya terpaksa bongkar pasang sampe kira2 masih cukup lah kalo buat belanja-belanja dikit🙂

Buseeet gue kok kalo cerita panjangan prolog dari intinya yah🙂

Nah…. singkat cerita (hahaaa…..maapkan versi singkat gue), sampai juga hari H nya. Hari Minggu tgl 28 Agustus plan pesawat berangkat jam 19.05. 3 jam sblm keberangkatan kita kudu ngumpul di terminal 2 D dpn Beard Papa. Sampai sana kita jadi peserta pertama yang datang. Ketemu TL nya, namanya Donny. Orgnya masih muda, umur 28 an. Keliatannya sih oke dan gesit (cape kan kalo dapat TL yang leyeh2 :)) Gak gitu lama datang deh satu persatu peserta tour lainnya. Total rombongan kita ada 31 orang. Banyakan family sih.

Pesawat kita berangkat on time dan akan transit di Singapore kurleb 2 jam. Baru abis itu terbang selama kurleb 14 jam.

Nah…. selesai deh cerita Hari 1 Tour Eropa kita🙂 Hahaaaa…..beneran… jangan pada nimpukin gue yah.. lah di itinerary emang gitu tuh… Perjalanan kita sepanjang malam di pesawat ini udah dihitung sebagai 1 hari🙂

Haha.. abis ini deh… di hari ke 2 ini gue akan mulai cerita petualangan kita di benua Eropa yaitu di……LONDON🙂