Hik..hik… gue lagi sedih nih😦
Bermula dari obrolan kagak penting antara gue n Rudy, jadinya gue kepikiran dah nih..

Gue kenal Rudy dah 16 thn, n kita married dah hmpr 11 thn. Kayaknya dgn bnyknya waktu yg kita habiskan bersama2, gue berasumsi kita udah saling kenal luar dalem..

Tp.. kenyataannya gue dihadapkan oleh kenyataan bhw ternyata selama ini ada ganjelan yg disimpan laki gue yg baru terungkap hari Jumat lalu. N itu membuat gue sedihhhhh….

Jadi, Jumat malem, pas kita dah pulang kerja, anak2 dah pada ke kamar masing2 n gue dan Rudy punya waktu berdua, kita ngobrol ngalor ngidul.

Nah, malam itu gue cerita, bhw hari itu gue mengalami kejadian yg buat gue takjub. Hari itu ternyata gue berangkat kerja kagak bawa dompet. N itu baru gue sadar pas gue lg antri bayar tol dalam kota. Gue baru inget dompet gue tinggalin di meja kamar stlh gue ambil resep obat buat dikasihin ke nanny anak gue.

Tp untungnya gue selalu taruh uang 50 rb di laci dashboard. Ini sih biasanya gue sediain krn kdg kalo mobil lagi dibawa sama sopir gue, kdg dia kagak bawa duit sama sekali. Nah, kalo pas ada kejadian ban pecah ato apa, pan susah tuh kalo kagak ada duit samsek. Jd emang gue standby-in.

Jadi, bukan gak bisa bayar tol masalahnya. Dgn duit gobanan itu, jadilah gue bayar tol dalam kota di pintu tol paling kanan.
N pd saat gue bayar, gue bilang ke masnya..
“Maaf, mas. Lupa bawa uang kecil” (gue berasa bersalah, krn tktnya dia pikir nih org ngerjain gue, pagi2 kok nukarin uang).

Eh, gak taunya tuh mas ngejawab.
“Ah, sekali2 mah gak pa2, bu. Selama ini kan juga ibu selalu bayar uang pas”.

Deg… gue takjub lho. Kok nih mas sempat2nya inget gue selalu bayar uang pas. Yg gue takjub ini pan bukan tol yg lenggang nan sepi yah… tp selalu crowded…

Hehe… gue jadi geer dong yah.. Berarti ada sesuatu dong yah di diri gue yg buat si mas merhatiin gue.. Lha, buktinya dia sampe ngenalin gue di antara beratus2 ato bhkn beribu2 pelanggan tol lainnya🙂

Nah, gue ceritain ini ke Rudy. Maunya sih pamer, bhw ternyata istrinya ini msh bisa menarik perhatian orang (= si mas penjaga tol🙂 ). Apa daya si Rudy nanggepinnya lain.
“Yah, iyalah dia pasti ngenalin kamu.. Emangnya kamu pikir berapa org sih yg selama 2 thn full bayar tol di pintu yang sama, di jam yang kurang lebih sama, dgn pecahan uang yg sama, dgn kondisi uang rapi kayak disetrika, dgn lipatan yg sama”

Tadinya gue belum terlalu ‘engeh’. Gue pikir, iya juga yah.. Mgkn krn kebiasaan gue itu jadinya tuh mas petugas tol ngenalin gue.

Tp si Rudy yg ntah kenapa malem itu jd ‘nyinyir’ malah ngelanjutin.
“Lha kamu mah emang orangnya aneh, gampang ketebak, gampang dibaca org. Makanya, kalo ngapa2in tuh gak usahlah sampe kudu diatur gimana”

Nah, gue merasa udah ada nada ‘tegoran’ n ‘komplen’ di situ. Jadinya gue tanggepin lagi.
“Emang apa yg salah sama aku?”

Ini nih kalimat yang akhirnya bikin gue sedih, gundah gulana dan menderita luka batin (*lebay*)
“Jadi orang, gak ada salahnya kok sekali2 keluar rel. Sekali2 untuk melakukan sesuatu dgn spontan. Gak perlu pake planning2an. Namanya org hidup, emang gak bisa kan selamanya selalu sesuai dgn plan kita. Nah, keteraturan kamu tuh kalo nurut aku udah sampe ke tingkat akut, shg kayaknya udah gak sehat lagi. Kamu sendiri akan mrs tertekan krn kdg2 emang gak bisa selalu sama, ato yg lbh parahnya, kamu bikin org2 di sekitar kamu jadi tertekan juga”

Gue msh coba ngotot n membela diri.
“Ah, nggak segitunya lagi… Lah, emangnya aku kenapa? Kayaknya masih normal2 aja deh”

Akhirnya Rudy beberin 1-1 ‘keanehan’ gue.
1. Tiap bulan selalu sibuk nukarin uang pecahan 5 ribuan, 2 ribuan, seribuan msg2 segepok n ngumpulin 500 an. Ini semua demi gue bisa bikin lipatan2 uang utk byr tol, dengan uang pas, pecahan yg sama, bikin lipatan sebanyak tol yg gue lewati tiap hari.
Jd sblm gue berangkat kerja, gue akan siapin 4 lipatan. 1 lipatan tol dalam kota 6500 utk perginya, 3 lipatan utk tol pulang 6500, 4000, 7000.

Kalo pergi sama Rudy pun, begitu duduk mobil yg pertama kali gue lakukan adalah siapin uang tol, smbl hitung2 kita akan lewatin tol mana aja. Jd kalo di tengah jalan kita rubah rute, gue suka protes, krn gue kudu re-arrange tuh uang tol lagi.

2. Gue selalu taruh uang dalam dompet sesuai urutan. Jd mulai 100-an (optional), 50rb-an, 20rb-an, 10rb-an, 5rb-an, 2rb-an, 1rb-an. N semua pecahan itu harus ada komplit di dompet gue. Jumlahnya sih gak mesti sama. Gue akan mrs gak nyaman kalo ada salah satu pecahan uang ada yg kurang. N itu gue cek tiap pagi sblm gue berangkat ktr, kalo ada yg kurang, gue ambil dari laci kamar, buat gue isi di dompet gue.

3. Gue selalu bayar tol di pintu yang sama (gue baru engeh lagi, krn tadi pagi2 begitu gue antri byr tol, tanpa dipanggil, tukang majalah keliling udah nyamperin mbl gue untuk nyodorin NOVA, krn emang biasanya tiap Senin gue beli Nova buat nyokap gue).

4. Gue selalu tidur di sisi tempat tidur yang sama (even kalo Rudy dah ketiduran dulu n dia menjajah tmpt gue, bukannya gue tidur aja di sebelah yg kosong, tp gue akan bangunin dia spy dia pindah n gue bisa tidur di posisi yg biasa gue tidurin.

5. Waktu anak2 kecil, gue selalu bantu nyusunin buku2 yg mau dibawa ke sekolah sesuai dgn urutan jam pelajarannya, dimulai paling depan dari pelajaran yg pertama terus sampe yg terakhir di paling belakang. N skrg pas Tasha dah bisa nyusun buku2nya sendiri, gue jg menuntut hal yg sama utk dia lakukan.

6. Pulang kerja, gue akan keliling rumah dgn rute yang sama. Yaitu : cuci tangan di wastafel, ke kamar anak2, ke kamar mami gue, ke dapur terus ke kamar gue sendiri.

7. Posisi gelas minum gue di kamar hrs di sebelah kiri gelas Rudy. Kalo Rudy abis minum n dia salah letakin, gue akan betulin.

8. Kalo pergi2 n nginap di hotel, begitu sampe hotel yg pertama kali gue lakukan adalah ‘menata’ kamar. Jd gue akan plot di mana hrs taruh sepatu, koper, tas tangan, kamera, sandal rumah, belanjaan. N gue berharap yah kalo 3 hari kita nginap di situ, yah tmptnya tetap kayak gitu. Jgn dipindah2.

Duh… apalagi yah yg disebutin Rudy. Yg jelas daftar ‘keanehan’ gue itu sanggup membuat kita tidur sampe jam 2 pagi utk ngebahasnya.

Hik..hik… gimana gak sedih dibilangin gitu sama org terdekat elo? Gue benernya gak rela. Gue maunya membela diri sejadi2nya.

Tapi… semua yg diomongin Rudy itu semuanya bener.. Yg gue kagak sadar, selama ini ternyata hal2 yg gue anggap biasa aja ini ternyata membuat org yg gue sayangi merasa tertekan. Gue gak tahu apa yg dirasakan anak2. Kalo smp mrk jg berasa gitu, duh… berdosa deh gue… berarti gue udah merusak perkembangan mrk dong….Hiks..hiks…Gue smp nangis sesunggukan tuh.

Rudy akhirnya coba nenangin gue..Dia bilang, gak ada org yang sempurna. Waktu yg akan membuat org belajar dan menyempurnakannya. Dan proses itu berlangsung seumur hidup. Jd gak perlu merasa malu dan sampe mrs bersalah gimana, yg penting introspeksi dan mau memperbaiki diri.

Waktu gue cecar dia dgn pertanyaan : “Seberapa tertekannya dia sama kelakuan gue?”, “Kenapa dia gak ngomong dari dulu n baru hari ini?”, Rudy malah ngejawab : “Aku pribadi mah kagak tertekan gimana, aku cuma kasihan kalo liat kamu kecewa ato marah krn hal2 kecil. Krn itu gak sehat buat kamu. Belum lagi kalo anak2 ato staff2 kamu hrs ikutan kena getahnya. Mrk kasihan, kamunya jg gak nyaman”.

N mnrt Rudy, kalo sampe kemarin itu dia baru ngomong, itu krn selama ini dia merasa bisa menerima gue apa adanya. Tp krn itu sudah berdampak dan dirasakan oleh ‘pihak luar’ makanya dia pikir mending dia ngomong. Siapa tahu gue bisa berubah.

Berubah?? Duh, mau sih… Kalo udah dibeberin kayak di atas, gue jg melihat diri gue jadi ‘makhluk aneh’. Jdnya, utk org2 yang gue sayangi, utk kenyamanan org2 di sekitar gue n demi ‘kenormalan’ diri gue sendiri, gue beneran mau berubah.

Sabtu kemarin gue udah mulai praktek. Gue mulai dgn tidur di sisi yg salah dari tempat tidur kita. Hasilnya… gue bolak balik kagak bisa tidur sampe jam 12. Tp akhirnya smp besok pagi fine2 aja tuh… Rudy sampe bilang : ‘Good girl.. 1 ujian dah lewat’.

N hari ini, dompet gue disita sama Rudy.. Duit gue diacak2 sama dia. N akhirnya gue ‘dilepas pergi’ dgn modal 10 lembar duit gobanan, tanpa uang kecil selembarpun. Tadinya gue dah manyun mau protes, tp begitu inget ‘daftar keanehan’ gue, terpaksa gue jalanin. N sebenarnya gue jg dah bertekat mau antri di pintu tol yg berbeda, tapi kelupaan. Secara otomatis, gue selalu ambil jalur yg sama baik waktu pergi maupun pulang. Besok deh gue coba lagi…

Ternyata.. kalo mau diusahakan, gak terlalu berat kok. N ternyata juga, perubahan or perbedaan gak membuat semuanya kacau balau… Biasa aja tuh.. Jd apa yg terjadi selama ini dengan gue???

Duh.. moga2 gue bisa ‘balik normal’ yah… Target gue 1 bulan nih… Gue mau jadi org normal. Makanya gue posting ini jg supaya paling nggak, minimal poin2 keanehan di atas udah bisa gue ubah.

Thanks, Rud… thanks girls, utk pengertiannya selama ini. Maafkan mami kalo selama ini udah mengecewakan or bikin kalian kesal.. Moga2 mami bisa berubah menjadi lebih baik. Doakan yah🙂