Huammmh.. Ngantuk banget di kantor. Apa krn suasananya mendung yah.. Makanya drpd gue puyeng liatin nih angka2, mending ngeblog dulu ah…

Dengar topik di Hardrock FM kemarin. Katanya kalo kita disuruh bagi waktu untuk 4 hal di atas, pasti ada yg di sacrify.  Masa sih?

Jadi mau introspeksi ah..

Kalo ditanya mana dari semuanya itu yg diprioritaskan, bisa gak kita buat urutannya? Kalo gue, prioritasnya :

1. Family – ya iyalah…. 3 hal yg lain gak ada, gue masih bisa hidup, gak ada family??? Hiks..hiks..

2. Office – ini krn gue dah dibayar. jadi mau gak mau mesti ada di urutan atas juga dah🙂

3. Pelayanan – bagi gue n suami ini kegiatan yg gak mesti selalu ada, tapi kalo pas ada kita usahain bisa ambil bagian juga, supaya bisa nge-charge spiritual kita juga. Bukan utk keren2an, sok religius, tapi buat kita ini emang bagian dari kebutuhan

3. Friends – sometimes gue rela ngorbanin kebutuhan pribadi or waktu gue untuk teman gue

4. Me

Tapi itu kan teori gue yah. Pada kenyataannya kdg gue melanggar prioritas gue sendiri. Ada case2 khusus, bisa aja prioritasnya dibalik. Nurut gue tergantung situasi, kondisi dan dukungan pasangan.

Cases :

1. Gue kudu ngantor, anak gue sakit. Kalo dr urutan di atas kan gue mesti duluin anak gue dong. Jadi mgkn aja hari itu gue gak ngantor krn mesti urusin anak yg sakit.. Tapi kalo di kasus gue, bisa aja gue tetap ngantor n gue minta tolong suami gue yg antar ke dokter ato kalo mungkin ntar ke dokter nunggu gue pulang kantor. Yah tergantung sikon, apa suami gue pas bisa or seberapa parahnya sakit anak gue. Kalo kayak gini, namanya gue egois gak? Itu namanya nelantarin keluarga gak?

2. Sehari2an kita kerja di kantor gak mungkin kan gak ada masalah? Ada aja masalahnya. Bisa emang tekhnis kerjaannya, soal org di kantor, soal hubungan dengan pihak eksternal. Gak mungkin lah sepanjang hari  sepanjang bulan semuanya berjalan mulus. Nah, kalo gue orangnya gak mau pusing. Kalo pas di kantor, hayo aja gue kerja mati2an, gue pontang panting, ngeronda sampe tengah malam. Tapi kalo gue dah pulang dr kantor, semua urusan kantor gue lepas. Gue gak mau tuh gak bisa tidur krn mikirin urusan kantor. Gak mau marah2 di rumah, krn ada urusan kantor yg blm beres. Gak mau misalnya lagi ngumpul sama teman2 terus malah sibuk telponan urusan kantor. Soalnya ada teman gue, dia bilang dia sering kebangun pas tengah malam, krn tiba2 mikirin urusan kantor yg blm selesai. Terus gak bisa tidur sampe pagi. Terus besoknya kleyengan. Kalo kata dia, itu tandanya dia sgt care sama kantornya, makanya sampe bisa kebawa2 waktu tidur. Ada juga teman gereja, waktu ikut retreat, pas semua alat komunikasi gak boleh dibawa, dia ngomel2. Dia bilang, gak boleh lah dia berpisah dengan HP nya walo sebentar. Soalnya tkt ada kerjaan kantor yg penting. Lha, kalo kayak gitu, ngapain retreat? Yg ada badan kita di mana, pikiran kita di mana.

Gue jadi mikir, kalo gitu apa artinya selama ini gue gak care? Gak bertanggung jawab? Egois? Cuma mentingin urusan sendiri? Lha tapi kalo kita mikirin, terus gak bisa tidur, apa urusannya bisa selesai? Apa kalo sampe mesti kleyengan2 gitu masalahnya jadi hilang sendiri? Gak kan? Jadi buat apa?

3.   Dulu gue pernah diminta bantuin jadi saksi gereja marriednya teman gue. Gue dah deal soal tanggalnya. Eh, gak taunya belakangan gue jg dikasih tahu, bhw sepupu suami gue jg mau married tgl yg sama, en pas kita jg diminta jadi saksi. Krn gue pikir dah deal sama tmn gue duluan, yah gue bilang dong sama sepupu suami gue itu bhw gak bisa. Si sepupu sih gak pa2. Tp pas gue cerita ke nyokap gue, malah diomelin. Katanya gue mesti tau prioritas dong. Masa keluarga sendiri dikalahkan sama teman? Yg ada gue jd bingung. Ini kan bkn soal prioritas aja, tapi soal komitmen. Lha gue kan dah deal duluan ama si teman? Masa sih gue batalin hanya krn ada ‘org lain’ yg minta bantu lagi? Gue mikirnya, kalo gue jadi si teman, gue jg akan kecewa kalo tiba2 org yg dah deal ngebatalin. Berlebihan gak sih gue?

 4. Gue paling senang baca buku n nonton. Sometimes, gue n suami suka nekat pergi midnight tengah malam ber 2 aja. Pernah juga weekend kita ke Bogor or ke Puncak hanya utk cari makan, terus balik Jakarta lagi. Berdua aja. Kalo gue cerita sama teman gue yg dah jadi  mom juga, mrk suka bingung. Kok bisa yah elo org tega ninggalin anak2 sementara elo senang2 berdua. Apalagi kan hari biasa elo kerja. Udah ninggalin anak2 seharian. Eh kok, malah pas weekend, elo ngabur berdua. Emang gak sayang anak? Buset dah..Hati ortu siapa yg gak miris kalo dituduh gak sayang anak. Masa sih krn kita refreshing itu tandanya gak sayang anak? Lha gue jg ninggalin anak liat2 sikon kok. Pastilah ada org yg bisa gue percaya utk jaga mrk. Lagian gak setiap weekend kali gue ngabur berdua gitu.

Nah, skrg gue coba liat ah kegiatan2 gue. Apa ada yg gue korbankan?

Sehari2 gue kan ngantor yah. Paginya sebisa mungkin gue bantuin BS nyiapin sarapan n keperluan anak sekolah. Kadang nyiapin bekal Rudy buat ngantor. Pulang ngantor sampe rumah dah jam 18.30 – 19. Lgsg gue mandi, makan. Jam 20 dah beres semua gue ke kamar anak2. Urusan pelajaran biasanya gue gak terlalu repot. Selain Tasha n Michelle termasuk anak yg gak terlalu ngerepotin, 2 anak itu dah biasa belajar sendiri. Jadi pas gue pulang, paling tinggal periksa PR, nanyain persiapan ulangan ato soal latihan piano. Kalo mrk sendiri bilang semua dah beres, yah gue percaya aja. Tinggal gue lihat hasilnya di ulangan2 dan rapor mrk. N selama ini gue lihat mrk bisa dipercaya.

Kalo semua dah beres, yah paling kita seru2an aja main ber4. Gak tau gimana, tuh anak 2 bisa kreatif deh. Suka ciptain mainan sendiri. N mainan sederhana aja dah bikin mrk senang. Yg penting kebersamaannya kali yah? :) 

Jam 9 an gitu, biasanya mrk dah mulai siap2 mau tidur. Kalo mrk dah tidur, yah waktu gue n suami utk cari kegiatan sendiri. Biasanya sih gue demen baca2 aja. Selalu ada stock buku n film di kamar kita. Kita emang biasa tidur agak malam. Jadi setelah anak2 tidur kita masih ada waktu utk diri kita sendiri sekitar 1-2 jam.

Nah, kalo pas ada kegiatan acara lingkungan, komunitas gereja, yah paling acara malam yg sama anak2 itu di skip. Kadang  gue bisa gak ketemu anak2 seharian, krn pas pulang dari kantor kita langsung ke tempat pelayanan ato mgkn cuma ngumpul2 sama teman gereja. Pas pulang dah malam, anak2 dah tidur.

Kalo weekend sih sebisa mgkn emang prioritas utama yah family lah.. Kecuali ada hal lain yg insidentil yg  emang perlu diprioritaskan. Misal : reunian ato mesti survey tempat retreat ato  mesti lembur di kantor.

Nah, dengan kegiatan kayak gitu, sampai saat ini sih gue blm merasa ada yg dikorbankan yah. Maksud gue, blm pernah gue ngerasa. Ih, krn kebanyakan ngurus keluarga, gue jd gak bisa nonton nih.  Gue jg belum sampe denger anak gue protes : Ah, mami papi kerja mulu sih, sampe kita ditelantarin. Kagak juga kedengaran protes dari teman bhw gue gak pernah ngeluangin waktu sama mereka krn gue sibuk sama ngantor or keluarga. Seminggu sekali gue pasti cari waktu untuk sekedar lunch sama teman gue. Sometimes  lebih enak kalo kita berbaginya ke teman ketimbang sama suami or anak. Gue jg punya kelompok arisan, punya kumpulan koor di lingkungan, punya teman yg bisa diajak shopping dari pagi sampe sore.

Kalo nurut gue, gak mesti ah ada yg dikorbankan or merasa dikorbankan. Asal kita nya tahu batas, tahu diri, toleransi, saling mengisi, balance dll… Makanya gue mah bersyukur aja deh…

Biar kata rumah gue jauh dari kantor, Tuhan tau aja…gue dikasih kesehatan dan kemampuan utk nyetir bolak balik sehari 100 km. 

Biar kata gue pergi pagi pulang malam sehingga gak bisa 24 jam sama anak gue, Tuhan tau aja… gue dikasih anak yg cukup mandiri.

Biar kata gue gak bisa selalu ada buat teman2 gue pada saat mrk butuhkan, Tuhan tau aja… gue dikasih teman2 yg gak egois dan bisa ngerti dgn keterbatasan gue.

Biar kata gue gak bisa full melakukan pelayanan buat Tuhan dan sesama, Tuhan tau aja.. DIA tetap sayang sama gue🙂

Jadi… kalo Tuhan dah kasih kita waktu 24 jam, itu krn DIA tahu, waktu itu pasti cukup untuk kita.

Jadi… kalo Tuhan dah kasih kita pasangan dan anak2, itu krn DIA tahu kita bisa take care mereka.

Jadi… kalo Tuhan dah kasih kita pekerjaan dan kesibukan2 yg tiada taranya, itu krn DIA tahu kita sanggup menjalankannya.

Jadi… kalo Tuhan dah kasih kita teman2, itu krn DIA tahu kita mau berbagi dengan mereka.

Jadi… kalo Tuhan minta waktu untuk melayani DIA… sedikit aja dari waktu kita yang sangat berharga itu, itu krn DIA tahu kita memang memiliki waktu itu.

So..Gue sih berusaha adil dan bijaksana aja ah (kayak pelajaran PMP) :) Jangan sampe ada yg dikorbankan…Moga2 gue bisa!