Pernah dengar sharing teman, cowok, katanya dia akan mendidik anaknya (sekarang usianya sktr 3 thn) untuk menjadi orang egois. Dia merasa, jadi orang baik itu susah, gampang ditindas, diperlakukan semena-mena. Intinya, di zaman sekarang ini, orang baik itu gak bisa sukses, gak bisa survive.

Pertama denger itu, gue kaget. Lha, selama ini kan kalo kita denger ortu2 berbagi kiat2 mendidik anak, biasanya yg diajarkan gimana anak itu hrs bisa mengalah, gimana anak itu hrs bisa berbagi, gimana anak itu bisa memaafkan. Tapi stlh discuss lbh jauh, gue jadi tahu latar belakangnya. Teman gue ini, merasa di dunia kerja di kantornya sekarang ini (yg dulu kantor gue juga), sering2 dia dijadikan kambing hitam, hanya krn dia gak mau nyalahin orang lain. Sering2 dia merasa dia harus jd penanggung jawab tunggal, hanya krn dia tadinya mau ngebantuin.

Akhir2 ini gue jg merasa gitu. Gue ngerasa kadang2 niat / perbuatan baik kita tidak mendapat balasan yang setimpal dari lingkungan sekitar, bahkan dari org yang kita baik-in itu sendiri.

Contoh beberapa hal yg plg bs gue inget.

– Thn  2005 waktu msh tinggal di rmh yg lama, di Tangerang. Rumah gue itu hook. Jadinya pas ada di tikungan. Nah, gue punya tetangga, anaknya cowok baru SMP. Tuh anak baru belajar naik motor. Entah kebut2an, entah dia blm bs jg keseimbangan, yg ada waktu dia lagi latihan itu, dia nabrak pagar tembok rumah gue yg posisinya di tikungan itu. Pagar gue gompal mayan gede. Motor dia pastinya penyok. Semua kejadian ini gak gue saksikan dgn mata gue sendiri. Tapi saksinya adalah para anggota lingkungan yg kebetulan ada di rumah gue krn pas harinya mau latihan koor di rumah gue. Gue sih gak mau perpanjang, gue pikir biarin lah tuh tembok gompal. Nanti pas kalo ada tukang sekalian gue betulin. Toh cuma bikin jelek doang, gak bikin rumah gue jadi bahaya or gimana.. Yg pada kesel teman2 lingkungan gue. Mrk bilang mestinya kalo anaknya gak tahu sopan santun tuk minta maaf paling nggak  ortu si anak yg datang utk minta maaf.

Tapi, sampai malam bahkan sampai besok paginya pun gak pernah kedengaran kata maaf dari ortu tuh anak. Bahkan pas maminya tuh anak papasan sama gue pun gak ngomong apa2.

Singkat cerita, sktr 2 hr kemudian, papinya tuh anak mendadak meninggal. Gue gak smpt melayat, karena begitu meninggal, keesokan harinya jenazah dibawa pulang ke Medan utk dimakamkan di sana. Baru sekitar seminggu kmdn, pas istrinya pulang, gue baru bisa datang ke rumah nya utk berbelasungkawa.

Nah, pas gue ke rumahnya utk ngucapin belasungkawa itu, si istri gunakan kesempatan. Gue pake istilah gunakan kesempatan krn gue gak tau, apa kalo gue gak ke rumahnya, dia akan khusus2 datang ke rumah gue utk mengutarakan maksudnya ini.

Stlh gue ngucapin belasungkawa, basa-basa dikit, si istri akhirnya ngutarakan niatnya utk pinjam uang ke gue. Gak sedikit jumlahnya, tp yg bikin gue kesel, dia bilang harus ada pagi itu juga. Uangnya mau dipake utk nebus biaya service motor anaknya (yang ringsek krn nabrak pagar tembok gue n dia gak ngucapin kata maaf sedikitpun) dan ngurus administrasi ke Notaris dan Kepolisian utk ngurus surat warisan suaminya dan uang tabungan/deposito suaminya di B*A yg katanya gak bisa cair kalo gak ada ‘biaya administrasi’ itu. Dia bilang dalam 2 hari, begitu uangnya di B*A cair, dia akan ganti.

Krn waktu itu pagi2 dan gue dah mau berangkat kerja, gue bilang ntar malam deh gue kasih uangnya krn gue harus ke ATM dulu. Dia ngotot, malah neken gue, dia bilang kalo gue mau nolong, mesti kasih pagi ini. Kalo nanti malam mah udah terlambat, gak ada gunanya. Entah gue kesambet apa, lha kok gue kayaknya ngenes banget liat dia mohon2 gitu… Jadilah gue balik lari ke rumah n pinjam uang ke mami gue. Sambil tak lupa gue jg janjiin ke mami gue, lusa akan dibayar. Akhirnya bereslah tuh uang segera pindah tangan dari mami gue ke gue terus ke tetangga gue itu.

Malamnya pas gue cerita ke mami gue, bhw uang itu gue pinjamin ke tetangga yg abis nabrak pagar tembok gue, si mami marah2. Intinya, kok org dah nabrak, gak minta maaf, malah dipinjami uang. Mami curiga org itu gak akan byr. Nah, gue waktu dimarahin gitu, udah pasrah aja. Gue bilang, kalo dia gak bayar, gue yg akan byr uang mami gue.

Bener aja, tunggu punya tunggu, 2 hari yg dia janjikan dah lewat. Seminggu lewat. Dia blm juga bayar. Uang mami gue sih dah gue gantiin, tapi si mami gak rela anaknya di’kadal’in. Jadinya gue suka di’nyanyi’in. Gue tipe orang yang gak biasa nagih hutang. Gue anggap kalo org belum bayar hutangnya, yah pasti krn dia blm punya uangnya. Jadi gue diemin aja tuh orang.

Sampe kira2 dah lewat 1 bulan, siang2 tiba2 mami gue telpon gue yg lagi ada di kantor. Gue pikir ada penting apa. Gak tahunya mami mau laporan, kalo si tetangga yg kemarin itu nangis2 pinjam uang, yg smp sekarang blm bayar (n gue pikir krn blm pny uang), di rumahnya lagi banyak tukang n lg nurunin bahan2 untuk renovasi rmh. Mami gue langsung spaneng. Mami gue berasumsi, kalo dia bisa renovasi rumah, berarti dia udah punya uang. Kalo dia dah punya uang, kenapa uang gue blm dibayar. Jadi mami gue ngancam, kalo gue gak mau nagih, mami gue yg mau samperin tuh tetangga.

Nah, drpd ntar mami gue yg turun tangan, terus malah jadi ribut, besokannya gue samperin aja tuh tetangga. Sambil sungkan gitu, gue nagih tuh htg dia. Eh.. dgn enteng dan gak merasa bersalah, dia bilang : Oh, iya yah.. saya masih punya hutang yah. Besok deh yah, saya bayar. Hari ini saya mau bayaran bahan dulu. Jreng… hati gue jadi panas. Nih, orang bener2 gak bs dikasih hati nih.. Dulu minjamnya gak pake ntar dulu gak pake besok. Skrg ditagih pake alesan segala macam. Dah telat bayar, gak ada omongan maaf sama sekali, masih minta tempo lagi. Cuih… Sebel pisan.

Akhirnya sih, emang tuh hutang dibayar. Tapi gue jadi mikir, gue yang kelewat polos, bodoh ato apa. Udah tahu tuh orang salah, blm minta maaf, minta tolong smbl ngotot, kok dibantuin. Dah gitu di ‘kadal’ in di molor2in pembayarannya, diam aja.

Contoh lain lagi yang baru2 aja terjadi.

– Ada tetangga jauh gue di Gading Serpong sini. Umurnya dah 50 thn lbh, hidup sendiri. Sakit2an. Jujur gue simpati sama dia….Jd waktu itu gue n laki gue discuss, kita bisa bantu apa. Stlh discuss, akhirnya kita putuskan kita mau bantu belanjain kebutuhan dapur dia seminggu sekali. Kebetulan seminggu sekali itu gue emang ke pasar. Jadinya sekalian gue beliin dia kebutuhan lauk pauk utk seminggu. Yah, belinya sayur standard lah, sama ama yg gue beli. Paling gue tambahin ikan or ayam kalasan bumbu krn gue pikir awet bisa dimasukin freezer, kapan mau dimakan tinggal di goreng. Suer dah, gue ikhlas…..

Itu dah jalan kira2 1 thn. Tp akhir2 ini, kok gue merasa dia mulai keterlaluan. Kadang2 waktu Jumat, dia udah SMS dia mau apa. Yg kadang ngeselin, yg tadinya gue cuma pikir bantu kebutuhan lauk dia, skrg dah bisa request macam2. Contohnya nih: minggu lalu dia minta dibeliin biskuit, kerupuk, gula pasir. Kadang dia juga bilang : beliin tante buah yah, 2 macam yah.. tante lagi kepengen makan duku.

Beneran deh… nilainya sih gak seberapa, tapi caranya itu gue gak suka. Kesannya yang tadi nya cuma mau bantuin serela dan semampu kita, jadinya malah kayak punya hutang yg wajib dilunasi.

Nah, yg  plg gress terjadi sama sopir gue.

– Tuh sopir dah ikut gue hampir 5 thn. Tugasnya buat antar jemput anak ‘les’. Iya, beneran, cuma buat les. Soalnya kalo sekolah sih anak gue tinggal jalan 20 meter sampe. Selama ini recordnya bagus. Rajin, gak pernah neko2. Sampai 1 thn yg lalu, dia mulai berubah. Sering gak masuk. Sampai akhirnya dia bilang lg ada masalah. Mau pinjam uang 10 jt, utk betulin rumah mertuanya di kampung yang dah mau rubuh.

Kaget dong, gue. Lha, wong, berapa sih gaji sopir. Kalo dikasih hutang 10 jt gitu, dia mau bayar berapa sebulan? Mau dibayar berapa lama. Lha, kalo dia awet kerja sama gue. Kalo gak? Bablas dong tuh uang… Tapii…. spt biasa, kalo discussnya sama ‘malaikat’ kayak suami gue, ujung2nya pasti ketebak. Pasti dikasih.

Emang iya, akhirnya dikasih lah tuh duit pinjaman 10 jt. Dgn perjanjian byr sebulan 300  rb, potong gaji. 2 bln pertama, tuh angsuran berjalan lancar. Bulan ke 3 mulai bilang, jangan potong dulu. Gitu juga bln2 berikutnya. Malah ada bulan2 tertentu, bknnya dipotong, malah mau ngutang lagi. Gak banyak, paling 100-200 rb. Tapi tetap aja gue gak kasih. Sampe akhirnya gue tahu, bhw benernya dia udah cerai dari istrinya. Jd kayaknya uang pinjaman yg dia dpt dr gue dipakai utk biaya cerai. N ternyata lagi, dia cerai sm istrinya krn dah punya gacoan baru. Marah dong gue… Gue bilang, kalo gue tahu itu buat biayain cerai istrinya, gak akan gue kasih. Krn gue jd merasa bersalah, jgn2 gue ikut memperlancar perceraian istrinya dan mempermulus jalan dia kawin lagi sama istri barunya.

Krn gue terlanjur skt hati, skrg gue strict. Tiap bulan gak pake ba-bi-bu lagi, gue pasti potong angsuran dia, terus dia mau pinjam berapapun gue gak bakalan kasih. Ini cukup aman berjalan beberapa bulan. Smp bulan lalu, dia ketangkap basah ‘nyolong’ karcis tol gue 1 buku.

Gue paling gak tahan sama ‘musuh dalam selimut’. Ibaratnya elo kerja sama gue, tapi tmpt elo menggantung periuk nasi elo, elo rampok. Itu sama aja ngerampok rumah sendiri kan? Kalo nurutin hati, dah gue mau pecat hari itu juga. Tapi balik lagi, ditenang2in Rudy, akhirnya gue hanya peringati dia keras. Gak sampai 1 bulan, ketahuan lagi ambil uang parkir Rp 5000. Dia bilang buat jajan. Nah, saat itu gue dah sediiiiihhh bgt. Gue sampe bingung. Gue yg salah, kejam or apa yah. Kok sampe2 org dekat gue aja, utk beli makan aja, mesti nyolong. Apa dia takut minta baik2 sama gue, apa gue udah kelihatan segitu kejamnya, hingga dia mending nyolong daripada minta tolong. Gue smp mikir apa gue gaji dia kekecilan, hingga dia gak cukup biayai hidup keluarganya?

Gue smp compare gaji2 sopir baik yg sopir pribadi maupun kerja di kantoran. Kayaknya gak ada yg salah. Apalagi kalo diingat2 suami gue tuh paling perhatian banget sama nih sopir. Kadang 1 bulan sekali dibeliin beras 10 kg. Setiap minggu kalo kita ke pasar juga kita beliin dia lauk, buah buat keluarga. Akhirnya stlh kita evaluasi, kita putusin untuk 6 bln ini kita gak potong dulu angsuran dia, smp dia menstabilkan kondisi keuangannya. Tp gak tau juga, abis ini masalah apa lagi yg akan timbul. Kayaknya semua upaya udah kita usahakan utk membantunya. Tapi kok balasannya spt ini yah????

Kadang2 kalo gue mengeluh gitu ke suami gue, dia suka nasehatin gue…

Dia bilang, jangan kalo kita bantu orang, kita anggap kita lakukan itu untuk  orang yang kita bantu. Kalo kita punya pikiran seperti itu, pasti kita akan mengharapkan timbal balik terhadap perbuatan baik kita itu. Baik dari orangnya langsung ato tidak langsung. Istilahnya pamrih gitu yah..

Jadi kalo mau buat baik, pikirkan bahwa kita lakukan itu untuk diri kita sendiri, agar kita bisa  melakukan Perintah Tuhan kita, untuk mengasihi sesama. Kita harus menganggap orang2 yang kita bantu itu emang dikirim Tuhan kepada kita sbg sarana agar kita bisa taat kepadaNya.

Terlebih dari semua itu, semua yang kita lakukan untuk sesama kita, itu artinya kita lakukan untuk TUHAN kita.

Jadi, jangan pernah merasa dimanfaatkan untuk apa yang kita lakukan. Biarlah kita melakukan apa yang menjadi bagian kita, dan selebihnya biar Tuhan yang bekerja. Jangan karena alasan takut dimanfaatkan, kita jadi takut untuk berbuat baik. Karena bila kita tahu kita harus melakukan sesuatu untuk sesama kita, tapi kita tidak melakukannya, beban itu telah berpindah di atas bahu kita.